Catatan Hidup Seorang Aku

Friday, May 07, 2010

Pak Cik tua bertongkat

Satu hari, di KL Central, hari di mana aku dimurahkan rezeki tanpa aku ketahui.
Bersama seorang teman. Sedang menunggu makanan sampai kepadaku.

Chit chat.

Tiba-tiba ada seorang pak cik tua. Sangat tua. Meja ku walaupun tidak lah paling tepi, tapi aku adalah orang yang paling hampir dengan gigi jalan lalu lalang. Aku perasan pada kelibat pak cik ini. Dia kelihatan teragak-agak mahu masuk atau tidak masuk dalam restoran itu.

Aku melihatnya. Temanku juga. Aku melihat itu kalau2 ada orang lain dengannya. Mungkin anak cucunya atau siapa2 di belakangnya. Tidak ada. Lalu mata kami bertaut. Dia memandangku dan temanku lalu mendekati meja kami.

Butir bicaranya tidak jelas. Tapi apa yang aku dengar lebih kurang begini.

"Pak cik ni dari Ipoh, mahu ke Alor Gajah. Pak cik tak sihat. Pak cik tak boleh makan nasi. Pak cik boleh makan mihun je," tangannya menunjuk ke arah bekal plastik empat segi lutsinar berbungkus beg plastik merah. Aku memandang walaupun pandangan mataku tak dapat menembusi bekalnya itu.

Pak cik tua bertongkat menambah "pak cik tak mintak, tapi kalau boleh bagi je berapa-berapa.."- Aku tidak berapa faham dan dengar apa pak cik ni cakap sangat. Aku ini ada masalah pendengaran kot.Hahahha.. Kena dengar betul2..

Manusia ini memang selalu ada was-was. Aku kasihan tapi dalam masa yang sama ada gak rasa was-wasnya betul ke pak cik ni.

Aku bukak dompet, aku keluarkan RM2. Temanku keluarkan RM5. Aku hulurkan pada pak cik tua. "terima kasih nak". Dia berlalu pergi.

Dia pergi, dan temanku mengucapkan "aku tak boleh la tengok orang macam tu."
Aku menambah "Kalau dia betul, kesian kita tak tolong dia. Tapi kalau dia tipu kita tu antara dia dengan Allah. Tapi aku tak dengar sangat apa dia cakap"

Temanku sambung bicara "dia cakap dia nak balik alor Gajah. Duit tak ada. Tambang RM15"

Aku terkesima. "Arh tapi kita bagi dia RM7 je. Mana dia cukup."
Temanku, "dia kata dia ada dah separuh. Kalau tak cukup,ada orang lain bagi la tu"
Aku " tapi, dia kena mintak dengan orang lain pulak la kalau duit dia tak cukup, mesti dia malu kali kedua plak. Tadi pun dia nak masuk tak nak masuk je"

Temanku " ko nak gi mana ni?"
Aku "ko tunggu kejap, kejap je"

Aku keluar dari restoran. Menuju ke arah jalan pak cik tua tadi, mencari kelibatnya. Tapi tak ada, oooh sungguh cepat dia sudah tidak ada. Atau terlalu ramai manusia menyebabkan penglihatanku tidak dapat menangkap susuk pak cik tua itu.

Aku duduk kembali.
Temanku "jumpa?"
Aku "nehi"
**

Sebenarnya itulah manusia. Kekadang selalu terlepas berbuat kebaikan. Atau kalau nak buat kebaikan, ada gak fikir negatif-negatif. Padahal tak luak dan tak jatuh miskin kalau bagi lebih skit pada pak cik tua tu.

Dalam perjalanan balik rumah, aku tak habis memikirkan pak cik tua bertongkat itu. Masalah juga diriku ini, selalu fikirkan barang yang lepas, dan tak dapat kembali lagi. Dan masalah juga diriku ini, selalunya duit aku dalam dompet cukup2 untuk perbelanjaanku untuk 2-3 hari. Arghghh..

Aku doakan pak cik tua itu dapat selamat sampai ke Alor Gajah. Kasihan seorang tua bersendirian dan miskin pula. Satu malapetaka paling hebat kurasakan. Mudah-mudahan dia selamat.
posted by Mirip at 9:54 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home