Catatan Hidup Seorang Aku

Friday, June 22, 2012

Kem Kamunting

Mari ku ceritakan apakah perasaan paling malang dalam hidup. Pernahkah kau rasa dirimulah yang paling tidak berguna, tidak cantik, tidak pandai, tidak beruntung dalam kehidupan, dan seribu satu rasa segala yang tidak-tidak lagi. Apakah sebenarnya yang terjadi? Mengapa fikiranmu selalu melihat sisi gelap dan bukan sisi putih dalam hidup? Mengapakah sepertinya tidak ada sinar pelangi dalam hidupmu?

Sebenarnya itulah yang aku rasakan. Mari ku ceritakan apakah sebenarnya yang terjadi. Atau tragedi paling malang dalam hidup seorang insan. Ya tidak lain dan tidak bukan, self esteem mu menjadi kurang kalau serba yang kau lakukan tidak menjadi. Atau bukan dirimu, tetapi orang-orang di sekelilingmu? Itulah bahananya. Rasa rendah diri yang keterlaluan!

Pulang dari kem yang memenatkan itu, aku dan Maiza terus ke kota raya mengisi perut yang berkeroncong. Kami memilih sebuah kedai makan yang kelihatan masakannya enak-enak. Perut yang lapar selalu menguasai pancaindera mata bukan? Lalu kulihat semua makanan adalah enak-enak dan menyelerakan.

Saat makanan kumasukkan ke mulut, Maiza dengan selamba menyatakan sesuatu, " Hany, ada seorang lagi budak minat kat kau" Dia tidak terus memandang tepat ke mukaku, tetapi meneruskan suapan.

Aku tercengang seketika. Tidak mungkin ada orang menyukai budak tidak berperasaan ini.

"Siapa?". Lupakan pasal terkejut, aku meneruskan suapan, tidak mahu sel-sel perutku turut terhenti dengan cerita dari Maiza yang entahkan betul atau hanya jerangkap samar mengenakan diriku. Ahli-ahli rumah ini memang suka menyakat dan mengenakan orang. Aku sudah memang sangat arif dengan perangai mereka. Setiap orang mempunyai karakter sendiri. Semuanya ada perangai gila masing-masing dengan identiti sendiri teapi ada satu persamaan antara mereka. Satu persamaan yang menjadikan kesemuanya dapat menjadi satu geng kepala. Persamaan suka mengenakan kawan sendiri.

"Dia tanya aku, siapa budak perempuan berbaju biru bertudung hitam itu?" Dia memulakan penceritaan. Tanpa ditanya, Maiza bercerita. Sepertinya yang harus dilakukan kepada anak-anak, selagi disuruh melakukan, tidak mahu pula mereka lakukan. Kalau tidak disuruh, laju sahaja melakukannya. Samalah juga dengan mulut manusia. Kalau tidak ditanya, mahu pula dua bibir itu membuka cerita. Cuba kalau ditanya, kadang-kadang terasa berat mahu melayan.

"Bila?" Aku bertukar menjadi pegawai kastam.

"Hari terakhir, semalam!" Maiza tersenyum simpul.

Aku mengangguk, ya benar semalam aku berbaju biru dan bertudung hitam. "Emmmm"

"Aku jawab, namanya Hany." Maiza menyambung,"Kami satu kumpulan."

Aku memandang tepat ke mukanya. Siapakah pula gerangannya? Apakah aku kenal orangnya?

"Dia cakap. Oh Hany. Budak kelas sebelah kan.Kawan-kawan kami mengusiknya, 'Sudah hendak habis kem, barulah mahu kenal-kenal." Maiza menghabiskan saki baki lauk di pinggannya.

"Mendengar usikan budak-budak lelaki lain dalam kumpulan kami, dia pula yang tersenyum malu-malu kucing," sempat lagi Maiza mengenakan kawannya itu.

Aku mendengarnya lagi. Mahu tahu juga siapa gerangannya.

"Siapa ya?" Aku bertanya. Sesiapa juga manusia normal ingin tahu, bukan? Maiza sengaja melambatkan cerita.

."Hadi!" Dia menjawab ringkas, sambil menghirup hirupan terakhir dari plastik kristal merah jambu.
"Apa? Hadi? Kau bergurau?" Aku sedikit terkejut. Sebenarnya banyak juga gegendang dadaku yang terasa menumbuk hatiku. Kemudian, kembali gegendang itu menyurut dan terus diam tidak berkutik.

 "Ah, sekadar bertanya nama tidak bermakna apa-apa." Ku katakan kepada Maiza lalu cepat-cepat bangun dari kerusi. " Jom bayar, boleh balik terus lepas ni."

Maiza geleng-geleng kepala. " Kau memang tidak berperasaan!"

Hadi? Tidak mungkin imam kami itu!
posted by Mirip at 8:56 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home