Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, September 11, 2014

Sahamku di dunia... in sha Allah

Sebenarnya aku mengejar dateline manuskripku yang masih 20% tak siap. Kerja lain menyusul tapi malam ni terasa mahu menulis apa yang kurasa dalam hatiku. Tak dapat kutulis di ruang maya medium lain akibat pemikiranku yang sebegini. Apa yang kutuliskan ini memang sensitif di dunia hari ini. Tapi ku rasa perlu juga kutulis supaya nanti buat bekalan pahalaku mengalir andai ajalku tiba.

Teringat umur yang meningkat, dosa juga mungkin meningkat. Nauzubillah. Mengingatkan penulisan juga antara medium terbaik untuk menyampaikan sesuatu, kupilih cara ini tanpa ada sesiapa yang mengenaliku. Kerana bukan pujian dan dikenali menjadi matlamat hidupku.

1. Terpanggil menulis malam ni apabila aku membaca berita media perdana. MasyaAllah apakah wartawan yang menulis itu tiada sekelumit pun keinsafan? Adakah mereka menulis mengikut sahaja apa arahan orang atasan?

2. Menuduh seseorang yang berjuang ke jalan Allah adalah satu fitnah yang tak mungkin aku terima. Bagimu mungkin mereka sampah masyarakat. Meninggalkan Malaysia dan seisi dunia demi peperangan yang tak mungkin akan menang. Tapi ketahuilah wahai hamba Allah di luar sana. Syria itu pintu gerbang dunia akhir zaman. Bacalah hadis hadis , semuanya mengatakan dan menceritakan secara jelas.

3. Bukan mudah menjadi pejuang. Aku menulis tidak menuding jari pada orang lain. AKu katakan diriku sendiri. Konon mahu berjuang tapi melihat darah juga takut. Mujurlah ada para pejuang ini membela rakyat Syria. tapi yang kamu katakan mereka itu pengganas , mengapa? Jariku akan laju menulis apa ada dalam hatiku . Terasa susahnya hidup di dunia yang mementingkan material sebegini. Kalau kau lantang bersuara, kau dikata terrorist. Kalau kau diam sahaja, hatimu akan menangis kerana tiada daya kekuatanmu untuk bersuara menentang kezaliman, walaupun hanya dengan suara? Aku adalah golongan yang kedua itulah. Tak mampu menyuarakan, tapi memilih jalan penulisan ini.

4. Dunia materialistik yang memaksa kamu bekerja siang dan malam,... demi hanya kertas. Yang tanpa kertas ini kau tak mampu hidup selesa.

5. Jadi bagi mereka yang berjaya meninggalkan perasaan cintanya pada material ini, lalu meninggalkan segala-galanya, memperjuangkan saudara seislam nun di luar sana kau katakan sebagai penentang dan pelampau, biarlah aku pula yang membela mereka di alam maya ini.
mudah-mudahan ada sedikit kebaikan mengalir daripada apa yang aku lakukan ini. Masaku menulis, dan waktu rehatku yang terbuang.

6. Syira, Iraq, Yaman-     peperangan yang Nabi Muhammad katakan. Bermulanya 2011 di Syria, kini menular di Iraq. dan Yaman? Tunggulah lagi, aku pun tak tahu bila.

7. Sesungguhnya aku ini tiada ilmu khusus dalam bidang agama. Tiada ijazah bergulung-gulung untuk membicarakannnya secara terbuka. Namun, aku percaya bagi mereka yang mengetahui., sesungguhnya once you are in Syria, you will never return to Malaysia. Menang atau mati, satu antara dua. Hanya itu sahaja. Apa sahaja yang manusia lain katakan, tak bermakna lagi seandainya kau sudah mengetahui kebenaran dan Allah bukakan hijabnya.

8. Lastly, i admit that i myself dont have courage to go there, being there, doing anything supposed to do. BUT..... eventhough u cant be there, please and please dont be so arrogant. Writing something that hurt their family's feeling. I dont know even one of them personally, but... i know why they are doing what they are doing. Media - you have a knife. It is either you become a killer, or you become defender of yourself and families.

Aku tak tahu adakah hadis ini akan muncul menjadi kenyataan ketika aku masih hidup atau sudah ke alam baqa.... Sekiranya panji2 hitam itu muncul, segeralah kamu berbaiat kepadanya. Sekalipun perlu merangkak di atas salji... Wallahualam...
posted by Mirip at 11:03 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home