Catatan Hidup Seorang Aku

Friday, April 23, 2004

Kenangan, pergilah kau kenangan..

Tak tahu kenapa, sejak 2,3 hari ini kenangan ketika di alam u sentiasa bermain-main di kepala. Teringat housemate lama.Teringat coursemate lama. Teringat groupmate sama.Teringat ..semua yang manis2 aku ingat. Termasuk juga yang pahit. Dan masin. Mungkin kerana sblm itu, bersembang dgn Fini.
Semalam aku bukak diari lama. Tergelak sorang-sorang.

kenangan itu tak dapat dikembalikan. Semuanya sudah berlalu. Yang sedikit sebanyak mematangkan aku, aku kira. Menghabiskan usia remaja dengan diulit buku, ke kuliah, aktiviti2 lasak yang memang aku suka dari dulu lagi. ke Gunung Ledang, Gunung Angsi, Ke Taman Negara. Sebenarnya terlalu banyak peristiwa yang berlaku. Aku digamit rindu pada kawan2. Yang masing2 sudah membawa haluan masing2. Yang satu biasiswa dengan aku selalulah juga jumpa. Kalau pun tidak satu syarikat, masih lagi subsidiary. Ramai yang sudah membina karier dan diri masing2. Termasuk lah aku.

Sebenarnya kalau mahu diingat, memang alam itu banyak mengajar kita. Di usia-usia yang begitu, dilatih menjadi cekal. Tabah kalau dapat markah rendah. Tabah juga dengan assignment yg bertimbun. Yang sebenarnya ada yang tidak digunakan langsung apabila terjun di alam kerja. Tabah juga dengan kisah-kisah lain.Suka duka remaja. Disitu juga aku pernah ketawa dan menangis.

Pernah menangis kerana pointer rendah sangat. Aku masih ingat Mel yang beri perangsang, siap gosok aku lagi. Walaupun sekarang sudah tidak jumpa dia lagi. Pernah juga menangis kerana bengang dengan senior lelaki.Yang kurang asam.Macam2 lah. tapi di situ juga sedikit sebanyak aku belajar erti sesuatu. Yang pada ketika itu aku tidak sedar. juga bila diingat-ingat , betullah kata kawan2ku yg aku ini sebenarnya blur.ekekekke aku tidak ada perasaan. Itu housemate aku cakap.Yang bila aku baca balik diari, atau kalau dikenang selepas itu. Barulah aku faham..

Aku ambil pengajaran dari kesilapan2 yang pernah aku buat. Dan tidak mahu diulangi.

Untuk dia, sebenarnya telah ditetapkan tiada jodohku dengan dia. Kerana itulah aku tidak faham2.Itu hakikat. Kerana sudah ditetapkan yang jodohku adalah suamiku sekarang. Yang tak tahu kerana apa, mudah pula perjalanan perhubungan kami. Itulah yang dinamakan takdir. Dan takdir itu , yang terbaik untuk aku.

Dan untuk bebudak rumah No 4, Taman Dahlia yang aku sayang. Aku masih hargai persahabatan kita semua sampai sekarang. Semoga semuanya kekal sampai ke akhir hayat.

Untuk teman sekelas, segroup, sediskusi..siapapun jua..salah silap harap dimaafkan.Kalian juga aku ingat. Fini, suzi, mior,khairi..

Untuk suamiku, semoga kita teruskan perjuangan ini dengan ceria selalu.!. Bersama S buah hati umi dan abah.

(Walaupun aku tahu tiada sesiapa diantara kalian yang membaca coretan aku kerana aku pun tidak pernah memberitahu wujudnya siteku ini, aku tulis juga di sini, sbg luahan hatiku di atas segala kenangan manis, pahit kita semua mengejar ilmu di dua Taman Ilmu)..:))

Salam ceria dariku untuk kalian semua
posted by Mirip at 2:11 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home