Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, April 19, 2004

Tebing Gaza, Semenanjung Melayu

18 Apr 04, 1.30 pm. aku di depan kaca TV. Terpegun mendengar berita terbaru dari Tebing Gaza. Walaupun kekadang tak boleh mempercayai 100% apa yg disampaikan oleh syarikat swasta pertama negara tersebut, tetapi berita kali ini yg disiarkan benar2 membuat aku terkejut. Seorang lagi insan telah shahid di bumi para anbiya' itu. Al Fatihah utk Allahyarham Abdel Aziz Rantissi. Tapi yang kelakarnya, pembaca berita menyebut pengasas Hamas, walhal yang sebetulnya tentulah pemimpin atau ketua. Tidakkah dia dapat membezakan perbezaan antara pengasas dan ketua? argghh nampak sangat dia tidak pernah ambil tahu perkembangan dunia Palestin.Sekurang-kurangnya itu pendapat aku pada dia.

Sebetulnya Israel laknutullah itu benar2 takut pada gelombang penyatuan umat Islam. Kau tentu tahu dan baca kisah pembunuhan menggunakan peluru berpandu Pengasas Hamas yang sebtulnya, AlShahid Sheikh Ahmad Yassin. Aku lihat siaran Jendela Dunia yg disiarkan minggu itu. Keberanian AlShahid Abdel Aziz terserlah apabila dia dgn lantang mengutuk pembunuhan Sheikh Ahmad Yassin. Aku masih ingat kata-katanya yang bersemangat, bahawa dia akan terus memperjuangkan dan membela kematian Pengasas Hamas yg berkerusi roda itu. Dia akan berjuang dan tidak takut mati. Siap dengan ugutan kepada org2 Israel lagi. Adakah pemimpin negara Arab (atau mana2 pemimpin pertubuhan Islam lain,) yang seberani dia dan selantang dia mengutuk rejjim Zionis tersebut.(o0ooo i see what happened).Aku ini bukanlah terlalu luas dan terlalu dalam dalam ilmu2 sebegini, tetapi dengan ilmu secetek aku ini pun aku tahu yang tiada pemimpin lain seberani itu. Semuanya kecut perut, mendiamkan diri, semuanya hanya mahu menjaga kepentingan diri masing-masing. Sebab kalau seberani itu, jawabnya "Matilah aku dibunuh"...

Kerana kelantangan suara dan dari situ aku sudah nampak semangat yg ada dalam diri Arwah Abdel Aziz, apatah lagi Ariel Sharon, Bush, askar2 yahudi sendiri.tentu mereke kecut perut,nak terburai dan terberak agaknya. hahahha Lalu dengan lagak seorang pengecut,di cari juga jalan untuk membunuh pemimpin Hamas itu walau dengan apa cara sekalipun. Dan di awal tahun 2004 ini, Islam telah kehilangan 2 pemimpin dengan alasan "kami membunuh mereka demi mempertahankan diri kami , dari anasir2 pengebom berani mati dan terrorist"...alasan yang terlalu dangkal dan bodoh. Dan selamam, AHAD, 18 April 04, taktik yang sama digunakan.Menggunakan peluru berpandu. Tidakkah nampak mereka sebenrnya yang takut. Seorang Hero tidak pernah lari dan sembunyi di dalam pelawanan. Tetapi yang berlaku kepada askar zionis itu? Sebaliknya kan.

Kematian mereka-mereka ini tidaklah akan membuat rakyat Palestin semakin hilang semangat juang mereka. Tetapi aku rasakan kebangkitan Islam akan semakin melonjak-lonjak gara-gara sifat dayus, sifat jahat kaum Zionis ini.

Dan ooo i see, cukup-cukuplah itu dari membuat persidangan itu, ucapan ini , yang sekadar habis di situ sahaja. Duit utk makan para peserta sahaja sudah berapa ribu, belum masuk duit api, duit air, duit kertas2 promosi yang cantik2 dan berkualiti. cukuplah. Inilah masanya bertindak.Dari hanya cakap-cakap kosong, cakap berdegar-degar tapi orang kampung kata "habuk pun tadak"..Begitu juga dengan negara-negara Arab yang hidup kaya raya, bantulah jiran anda itu.

Dan rakyat Malaysia,tidak sedar-sedarkah lagi. Apa yang aku sedikit muskilkan ialah, tidak terasakah kalian akan penderitaan rakyat palestin , Iraq, Afghan? Masih lalai lagi dgn muzik2. Aku bawakan kalian kisah semalam (Sebaik shj habis siaran berita, ditunjukkan slot gambar-gambar kematian Arwah Abdel Aziz, mungkin dgn latar muzik yang sedikit sayu.Kemudian dengan mudah-Karnival TV3 Sure Hebbbboohhhhh dipaparkan..seolah-olah, sesiapa yang 'control' unit tv itu tiada perasaan apa-apa. Sedih dan kemudian, arrg lantaklah, itukan negara Palestin, bukan Malaysia. Malaysia aman lagi. Mungkin itu yg ada di hati kecil). Dan orang-orang yang hadir dan sanggup berhujan di Alor Setar itu pun satu. Mungkin mereka tidak tahu berita terkini kot.(Maaf andai ada yang terasa)

p/s: maaf andai tulisan aku hari ini sedikit menampakkan kemarahan aku.
posted by Mirip at 10:33 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home