Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, September 07, 2006

surat terbuka

Aku tak kenal Ina, aku tak pernah bersua muka, tp sejak aku tgk siaran langsung RTM 1 hari tu, aku rasa aku nak tulis benda ni kat Ina.(even aku pun tak sure dia baca ke tak..hehehhe)

Surat ringkas terbuka untuk Nordiana Mohd Naim

Assalamualaikum,

Saya tak kenal awak secara nyata , tapi sedikit sebanyak mengikuti perkembangan.Saya tak mahu tulis panjang dan sarat. Saya perempuan. Sebab itu sedikit sebanyak saya faham atau dapat rasa apa yg awak rasa. Kalaupun peminat Mawi mungkin akan kata saya ni mengada-ngada. Ayat pun saya akan tulis ayat mudah, ayat pasar, ayat kita borak2 je.

Orang tua pernah kata, pertemuan yang terlalu cepat tu atau dalam bahasa mudahnya, cepat kenal cepat mesra, cepat datang, maka cepat jugalah yang pergi..bila saya dengar ina kata pertemuan ina ngan Mawi kat restoran tu , ina terkejut sbb dia cepat mesra, saya dapat agak…heheh biasalah tu.. bahaya juga nih… biasanya kalau cepat sgt mesra tu alamat le… (cepat jugalah hati berpaling)

Memang betul tak semua juga kata-kata orang-orang tua ni relevan dgn masakini, tp dalam sesetengah kes, mmg boleh disimpan, diambil peringatan..supaya kita berjaga-jaga. Mana yg baik, ambil, tak baik takpelah nak buang pun..

Manusia memang boleh berubah. Bukan kata kat siapa-siapalah. Tapi itu hakikat kan. Mungkin kerana persekitaran baru, orang baru, atau apa-apa sajelah..mungkin juga peredaran usia.

Bila dgr lagi yang Ina kata susah nak lupakan cinta pertama..itu memanglah betul, tapi kan kita kena bangun.. saya dapat rasakan Ina mmg payah nak lalui saat ini. Tapi percayalah, dengan beredarnya masa, sibukkan diri, InsyaAllah semua akan ok balik.

Kalau saya jadi Ina, buat masa-masa ini, saya tidak akan jumpa sidia, bukan sebab berdendam, tapi utk memulihkan diri, bukan apa, ada beza antara ditinggalkan dan meninggalkan. Yang meninggal memang tak akan rasa apa-apa. Tapi yang ditinggal, kalau diikutkan hati dan perasaan, itu yang remuk redam tu..Jadi ayat mudahnya, oleh kerana ina yg ditinggalkan, adalah lebih baik tidak ada sebarang pertemuan buat sementara waktu antara ina dan sidia…kalau berjumpa, macam mana nak lupakan, macam mana nak mulakan hidup baru .. betul tak..selagi masih terkenang-kenang, hati pun sakit, sedih, muram..sedangkan perjalanan masih jauh.. dan hidup juga bukan semata-mata utk cinta..cinta boleh datang dan boleh pergi..itu kuasa Tuhan..(bukan saya menafikan kuasa cinta)..

Satu lagi, maaflah kalau ayat saya ni kasar skit, selagi seseorang tu bukan sah suami kita, penghormatan kita pada dia tak boleh mcm suami. Reserve skit..walaupun tunang sekalipun, orang kata tunang tu tanda pemilikan, tp selagi ijab dan kabul tidak menyusul, dia bukan suami. Dan kalau bukan suami, ina sendiri tahu tak boleh bersentuhan dan layanan pun ada batasannya kan. Dan tak boleh juga sepenuh jiwa raga dan perasaan diserahkan.. Reservekanlah untuk diri sendiri. Bukan apa , kalaulah terjadi apa-apa dipertengahan, kita pun tak rugi apa-apa..

Saya ni mcm pandai-pandai aje kan…tidaklah pandai bab-bab ni, tp rasa terpanggil mencoret serba sedikit.harap ina dapat baca.(tah le) Sbb saya ni kalau nak hantar kat paper ke emm rasa cam tak kuasalah plak..baiklah saya tulis kat blog saya..blog saya ni kan sessi luahan perasaan saya juga…

Saya suka ayat ni-mungkin boleh bagi pinjam kat ina..ehehhe
‘jauh memandang ke hadapan, jangan lupa teladan masa silam’

Apapun, Selamat maju jaya..
posted by Mirip at 12:09 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home