Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, April 26, 2004

Frontliner.

Aku cukup bengang kalau orang kurang ajar dengan aku. Kalau ikut hati marah aku nih rasa macam nak sepak terajang jek.Tapi aku masih tahu soal kesopanan. Jadi aku hanya bercakap dalam nada berterus terang.

Tidak Mesra Pelanggan. Hanya itu ungkapan paling sesuai untuk salah satu bank yang terbesar di Malaysia.Mungkin kerana 'kebesaran' bank itu menyebabkan berpuluh-puluh kali telefon, susah nak diangkat. Dan dipasskan kita customer ni seperti bola. Bila telefon HQ, pass kan pada branch lepas tu branch akan jawab yg sama,, call HQ. tapi bila call HQ, bila ditanya kita dari branch mana, dipasskan pula pada branch tanpa sempat kita beritahu yang kita baru call branch. 5, 6 line yang diberi pun tidak berangkat, Apa org yg kerja kat sana tak kerjakah. Atau semua pergi minum serentak.

Dan customer center pun macam hampeh. Aku dah la panas di pass2 kan line tu line sini..ding dong macam tuh, lepas tuh mereka jawab dengan suara yang tiinggi plak. Mungkin dia nak marah sbb suara aku pun dah tegang, tapi cara mereka membuatkan aku lagi naik marah. Akhir sekali bila aku dapat bercakap dengan org yg sepatutnya, aku luahkan apa ketidakpuas hatian aku . Walaupuna ku tahu lepas nih kalau korang nak kutuk aku pun tak kisah, siap aku cakap mcm tu kat dia tadik cuma " saya nak cakap yang line TTTTTT nih susah sgt nak dapat, front liner yang tak mesra pelanggan, dan kalau awak nak kutuk saya lepas2 ni pun saya tak kisah, tapi saya nak cakap yang benar, Jangan buat customer mcm bola. dipass2 kan lepas tuh putus. (kalau nak ikut bil dah berapa bil telefon aku kena bayar kan?).."jgn marah saya pulak, ayat akhir aku pada dia..."

Kalau nak kata aku ni tak sabar pun tak kisah, sbb kalau sesape jadik aku pun mesti rasa mcm aku juga,
Aku nak kumpul maklumat. Aku akan buat sesuatu yang boleh menyedarkan pihak2 berkenaan pentingnya customer, kalaupun customer is not always right tapi etika tu yg mesti ada. PR mesti ada. at least . Dan ingatlah kalau tak ada customer, siapa kamu!...

Aku cukup panas sekarang,..

Satu lagi, kekadang orang akan ambil kesempatan di atas sikap tolak ansur kita..hamba Allah tu, saje je..
Kau tak akan faham perasaan aku sekarang, kalau aku ingat dia mesti aku rasa dia sengaja. Kalau pun dia tak berniat begitu, aku rasa mcm tu. Hanya satu aku ingat, bukan dia yang tentukan rezeki aku walaupun aku rasa dia telah menyekat kebebasan aku dan buat kerja yang aku suka.

Aku kena pergi jumpa dia lagi. Walaupun sebenarnya tak lah menjadi kesusahan sgt kalau dia yang datang ke sini kerana jarak tempat dia berada sekarang tidaklah jauh benar dgn tempat aku skrg. Tapi tulah aku rasa dia sengaja. Sengaja nak aku pergi kesana. Supaya aku ke tempat lama aku. Ketempat yg aku tak suka tapi terpaksa buat suka. Yang kalau aku ingat, sebenarnya dia punca segala,Kalaulah aku tak ingat yang semua yang berlaku ada hikmahnya, entah lah. Cumanya aku bersabar sahaja dan tetap buat seperti tiada apa yang berlaku.

Aku akan pergi juga ke sana sekarang dan buat seperti tiada apa yang berlaku. Itu yang sebaiknya. Kebengangan aku tu aku simpan saje di hati. Hanya Tuhan yang tahu.

Salam ceria dariku untukmu,juga diriku sendiri
Walau sebenanya ceriaku hari ini telah digugat sang singa...
posted by Mirip at 10:41 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home