Catatan Hidup Seorang Aku

Wednesday, July 04, 2007

nun di sana cintaku

Disini cinta pun bertemu.

"Nun di sana cintaku".Bisik hati kecilnya.Bagai sebuah cerekarama dalam siaran RTM pula nampak gayanya.

Dia termenung sendirian.Memikirkan untung nasib dirinya.Arah tuju hidupnya.Antara impian diri sendiri dan harapan orang tuanya. Antara keinginan diri membebaskan dari belenggu percaturan orang lain atau terus mengikut dan menurut. Walau hampa dan rasa ingin memberontak ada dalam diri.

Menelusuri hari-hari di perbukitan Cameroon Highlands ini, hatinya sering terimbau kenangan-kenangan lama.Sejak dari zaman kanak-kanak riang ribena, hinggalah usia menginjak dewasa. Benarlah kata orang, biasanya insan berbintang Virgo ini sebenarnya mempunyai jiwa sentimental.Walau nampak agak brutal di luarnya. Brutalkah dirinya? Rasanya dia tidak brutal, tapi dia juga bukan seorang wanita yang pura-pura ayu di hadapan orang lain. Dia cuma mahu menjadi dirinya yang sendiri.

***
"Kenapa dengan kau ni Lan,membebel dari tadi lagi aku tengok?" Anuar akhirnya bersuara setelah melihat Azlan tidak tentu arah sejak akhir-akhir ini. Pagi ni, mulut dia pula yang membebel terkumat kamit entah apa yang dibebelkannya sejak balik dari kelas Advance Mathematics tadi. Aku yang ada tercongok kat depan tv ni pun dibuat dek sahaja, menonong terus masuk ke bilik. Tak boleh jadi ni, kena korek gak rahsia best friend aku ni.

Azlan buat endah tak endah. Kakinya terus melangkah ke biliknya di hujung sana.Biliknya yang kecil tu memang muat untuk dirinya seorang sahaja kalau hendak dikira, tapi untuk sama-sama jimat kos, bilik yang hanya muat seorang dimuat menjadi dua orang.Badan yang berpeluh-peluk dihempas ke katil.Kipas syiling dan kipas meja study dipasang. Arggh nyaman.Matanya terkebil-kebil memandang syiling bilik.

"Woit, angau ke apa kau ni, aku panggil pun buat derk aje,"Annuar sudah berdiri tercegat di depan Azlan.

Aduh, apa sajalah kau ni Nuar, aku nak melayan blues bengang pun tak boleh. Ingin je aku keluarkan kata-katatu tapi tersekat pula di hujung rengkung.Hanya air liur yang tertelan.Azlan membiarkan Annuar di situ.Matanya masih menatap syiling.

"Amboi sampai hatinya dia, aku tanya buat derk aje,blah lagi bagus lah," Annuar melangkah.Pura-pura ingin keluar sebenarnya. Dengan harapan, Azlan akan menahannya.Kakinya sudah hampir benar ke pintu bilik.satu, dua , tiga...

"Aku dah tak tahu nak buat macamana lagi dengan Hany tu,aku senyum pun muka dia macam tu jugak, muka toya dia tu la jugak,kekadang masam macam cuka," Azlan akhirnya bersuara antara dengar dengan tidak.Lirih.

Yes...aku berjaya juga mencungkil apa yang terpendam di lubuk hati Azlan. Menjadi juga ya taktik merajuk tak jadi aku ni pada roommate aku ni.

"Apa?" Annuar pura-pura tidak mendengar.Padahal dia dengar dengan jelas tadi.Saje mahu mengusik Azlan.Masakan tidak mendengar, telinganya kan telinga lintah. Slow macammana pun dia boleh dengar. Kelebihannya itulah yang membuatkan teman-teman serumahnya jadi hairan. Badan dipusing 180 darjah.Perlahan menapak ke arah Azlan.
posted by Mirip at 5:25 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home