Catatan Hidup Seorang Aku

Saturday, November 15, 2008

Kalau tak nak, kenapa biarkan?????

Selepas membaca kisah bersuami dua, dan pelik dengan tajuk cerita yang mengatakan 11 tahun saya dimadu isteri. Aku merasa pelik kerana mereka bercerai kali pertama 1996 dan kali kedua 1997. Dan bekas isteri pula berkahwin baru pada tahun 2005. Baru 3 tahun isterinya berkahwin tetapi kenapa pula suaminya berkata dia menderita 10 tahun?

Satu kesimpulan yang aku dapat. PENIPU BESAR!

Kalau kau dah tak nak dia, kau sendiri cakap macam tu kan. Kau dayus kalau terima dia semula, habis tu yang kau tak nak pula ceraikan tu kenapa. Kenapa pula nak biarkan macam tu. Kau senang la , kau boleh mula hidup baru, tapi kau sengaja seksa hidup bekas isteri yang kau kata kau rujuk padahal kau sendiri yang angau nak rujuk. Kawan tu tak nak pun dirujuk.

Aku tak kira la kalau orang kata aku bias. Tapi memang aku rasa ada something wrong.

Kalau betul kau jadi suami dia takkan dia nak kahwin lain? Ada ke orang yang nak kahwin dengan dia kalau kau jadi suami dia yang BERTANGGUNGJAWAB? Jawabnya tak. Sebenarnya kau sorang yang angau nak rujuk semula sedangkan kau tak de pun hidup bersama dengan dia lagi. Kau pun dah bahagia dengan keluarga, isteri dan anak2 baru kau. Tapi bila bekas isteri kau tu dah mulakan hidup baru, dah kahwin dengan orang lain, kau tak puas hati. Kau kata kau nak hak kau. Hak apa sebenarnya yang kau ada. Sedangkan kau rujuk kat pejabat agama pun tanpa kehadiran bekas isteri kau. Mana dia nak tahu sebenarnya dia dah pun rujuk dengan kau. Apatah lagi dia tak ingin pun selepas 2 kali bercerai. Kau bercerai kali pertama dengan dia 1996. Kau bercerai kali kedua dengan dia 1997. Kau berkahwin dengan bini baru kau 1997. As a woman, i know that. I know the root cause why you are separated.

But then, semua ni kisah lama kan. Kalau sekalipun kau nak marah dia,kau benci dia, biarkanlah dia dengan hidup baru dia. Kenapa kau tak puas hati lihat kebahagiaan orang yang pernah kau hidup. Jangan lupa semua anak2 dia kau ambil dan tak beri dia peluang lihat anak2 dia.

Kali pertama aku membaca kisah ini, aku tidak puas hati kerana wartawan hanya ambil kata-kata dari satu pihak sahaja.Jadi aku tulis pada wartawan yang menulis tersebut, supaya cari dan datang ke rumah isteri malang tersebut. Dan dapatkan cerita sebenar. kerana aku tahu, kau tidak ceritakan perkara yang sebenar pada wartawan hari tu. AKu tahu ego kau yang terlalu tinggi dari kenyataan yang kau keluarkan. Kau pegang title seorang lelaki itu untuk menyeksa kehidupan seorang wanita. Ya, kalaupun kat dunia,kau rasa kau menang, tapi ingat doa orang yang teraniaya itu amat dimakbulkan oleh Allah.

Oklah, hari ini apabila aku baca ada cerita pasal kisah ni, aku bersyukur sangat, kerana wartawan ada juga yang buat liputan kisah ini. Kisah di sebalik apa yang tertulis, samada susulan tindakan wartawan itu kerana membaca email aku atau tidak, membaca email orang lain atau tidak, atau memang niat wartawan sendiri yang mahu pergi ke sana, itu sudah tidak menjadi hal padaku. Tidak kisah pun walaupun wartawan yang menulis kisah ini hari ini, bukanlah wartawan yang aku hantarkan email itu, tapi sekurang-kurangnya dari akhbar yang sama. Dan aku telah buat sedikit apa yang boleh aku buat.

Kepada sesiapa - seperti kata-kata bekas isteri tersebut. Samada sengaja ataupun kecuaian. Hanya satu aku ingin tuliskan, jangan anggap perkara ini mudah. Dan jangan pula menganggap kes orang biasa itu bukan masalah pada diri sendiri. Kalau surat hilang kerana banjir atau apa sekalipun, itu bukanlah alasan yang masuk dek akal.
posted by Mirip at 12:14 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home