Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, November 10, 2008

7(part 2)

Pagi itu seperti juga pagi-pagi yang lain. Berlalu dengan hadirnya masa. Datang dan kemudian pergi. Pagi,permulaan pada sehari lagi yang dipinjamkan.

Mungkin pada orang lain, pagi ini sama juga halnya buat mereka. Pada yang harus pergi bekerja mencari rezeki, tetap keluar mencari rezeki masing-masing. Pada yang harus belajar menimba ilmu di dada, tetap menadah telinga mendengar ilmu baru. Pada manusia-manusia berjubah putih di luar, pada insan-insan yang beruniform putih bersih keluar masuk memegang itu dan ini. Rutin pada kehidupan masing-masing.

Namun, bagi Shamsul, pagi ini sungguh nyaman dan tenang. Terasa ketenangan yang jarang sekali dia rasakan selama ini, dapat dia rasai pagi ini. Dia sendiri tahu pada jawapannya kenapa pagi ini dia merasakan begitu.

Pagi ini, dia merasakan ketenangan kerana segala keluh kesahnya selama ini telah dia kembalikan pada Haknya. Dia sudah mengadu sepuas-puasnya pada yang Maha Mendengar. Malam tadi, dia telah melakukan sesuatu yang paling luar biasa, dia telah bangun solat sunat, dan pagi tadi dia sudah bangun solat Subuh. Memang ada sesetegah bacaan pun dia sudah lupa, namun dia teruskan juga. Hanya bacaan Alfatihah yang masih dia ingat sepenuhnya, walaupun ada juga tersekat-sekat. Bacaan surah-surah lain itu dia baca setakat ayat yang dapat dia ingati sahaja.

Dia tahu dia sudah jauh tersasar dari landasan kehidupan yang sebenarnya. Dia tahu benar, selama ini dia memilih jalan yang menyimpang pada pelarian bebanan tekanan hidupnya. Dia tahu dia tidak tahu membezakan yang mana baik dan yang mana pula jalan yang akan mengambus masa depannya menjadi kelam. Seperti hari ini, dia telah dan sedang menghadapi akibat pada tindakannya sendiri. Masa depan baginya memang sudah tidak ada, yang ada hanya masa menunggu. Bukan menunggu pada saat penerimaan sebarang ijazah kehormat, atau perasaan menerima menantu pertama, tapi yang sebenarnya dia menunggu detik-detik kepastian.

Hatinya sedikit berasa tenang pagi ini, walaupun tidak boleh menipu dirinya sendiri, yang dia takut menghadapi saat-saat yang akan dia lalui di depannya.
posted by Mirip at 3:14 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home