Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, April 29, 2004

Hidup ibarat kitaran roda

Kejap tadi turun ke tingkat bawah mahu jumpa seseorang untuk sign satu dokumen yang diamanahkan oleh boss aku. Rupanya dia MC.Itulah, lain kali kalau nak jumpa seseorang kena lah telefon dulu.Pengajaran.

Sewaktu nak naik semula ka floor aku, semasa tunggu lif ada sesorang lelaki pun tgh tunggu lif juga.Dia tegur aku. Aku pun balas balik. Bersembang di dalam lif sementara dia sampai ke floor dia dan aku sampai ke floor aku. Apa yang menarik aku nak ceritakan mengenai dia ialah sebenarnya dia seoarang yang cacat fizikal. Kaki dia lembik. Aku sebenarnya banyak kali juga terserempak dengan dia.Hati aku sedih bila tgk orang yang cacat macam tu. Sebab tu bila dia tegur tadik, automatik aku jadik ramah pulak dengan dia. Sbb aku rasa dia kuat semangat, tak malu walaupun cacat, tapi masih ulang alik kerja dan dia pon macam biasa saje. Berkawan dengan orang-orang biasa.

Bila melihat orang-orang yang kurang sempurna fizikal begini, aku teringat pada seorang abang buta yang menyanyam buluh dijadikan bekas2 yang cantik. Aku pernah , banyak kali juga jumpa dengan abang buta ni menjual barang-barang hasilannnya di Masjid Jamek. apa yang aku kagumkan ialah bakat dia menganyam helaian buluh-buluh itu menjadi bekas-bekas yang sgt cantik. Yang belum tentu kita yang sempurna mata ini mampu lakukan. Begitu juga dengan anak-anak abang ini. Sangat baik aku rasa. berbanding usia sebenar mereka yang aku anggarkan mungkin dalam 4-5 tahun tetapi cukup pandai.

Ada sehari aku di dalam tren PUTRA. Ayah dan 2 orang anak dia nih ada dalam tu. Pertama kali aku melihat mereka sebenarnya, Biasalah budak-budak kecil didalam tren, mereka akan duduk sambil tengok-tengok persekitaran luar. Borak-borak. Tetapi yang menyentuh hati aku ialah saat Tren berhenti di Masjid Jamek, mereka terus dengan cepat-cepatnya memakai selipar, cepat2 ambil barang- barang jualan ayah mereka yang boleh dikira banyak keluar tren. dan ambil balik barang dengan ayah mereka dan pimpin tangan ayah mereka. Sedih rasa hati. bukan sedih kerana apa , tetapi syukur Allah kurniakan anak-anak yang baik pada abang tu. Aku doakan anak-anak bijak ini akan jadi anak yang berguna satu hari nanti. Supaya satu hari nanti meraka dapat membantu ayah mereka ini nanti.

Dulu , kalau mahu tgk abg dan anak2 bijak ini, mereka ada di pasar malam Jalan TAR atau kekadang di depan Mydin. Kalau ada duit lebih tu, boleh beli barang-barang yang berkenan di hati.

-Syukur dengan anugerah TUHAN-
posted by Mirip at 9:15 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home