Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, August 16, 2007

Cuai orang lain, Padah orang lain

Pagi tadi dalam perjalanan ke tempat kerja, ada sebuah Mercedes telah menaikkan kemarahan aku.Aku di lane paling kanan, tiba-tiba sahaja dia masuk ke lane aku. Ok, sabar .. bagi can dia..tapi tak lama kemudian, dia belok pula ke kiri.Ada motor di situ.Aku dah berdebar sebab aku lihat Mercedes tu dah langgar abang motor ni.Nasib baiklah abang motor ni tak jatuh.Abang motor terus marah.Ada motor lain lalu. Abang motor tunjuk tangan pada Mercedes tersebut.Sebenarnya aku yang lihat ni pun terasa marah dengan perlakuan Mercedes itu.Nasib baik abang motor tidak jatuh, kalau jatuh, aku tidak dapat bayangkan, dah sah abang motor ni kena langgar dengan kereta lain di belakangnya.Kalaulah ini terjadi, sah-sah aku akan jadi saksi kemalangan.

Abang motor kejar Mercedes besar ni dan tunjuk isyarat(faham-faham sendiri lah).Aku pun melajukan juga sang kancilku.Nak lihat sendiri siapa pemandu yang perasan jalan ini dia yang punya. Saat aku memotongnya (ingat, aku masih di lane kanan dan dia di lane kiri) ada akhbar The Sun di depan sterengnya. Amboi, tahulah awak tu sibuk sampai baca akhbar dalam kereta, tapi janganlah pula kerana kecuaian awak tu meragut keselamatan pemandu lain. LELAKI. Biasa kalau kes-kes macam ni, kan orang kata ni mesti driver perempuan. Tapi kali ni, sah, gender tidak memainkan peranan ya dalam attitude pemanduan.(kepada lelaki, jangan marah-ini kenyataan).

Aku dapat rasakan mungkin(ya mungkin sebab tak semestinya tepat),driver Mercedes ni hanya ambil dan tatap akhbar The Sun hanya sebagai escapisme dia untuk lari dari tatapan mata abang motor yang marah pada dia tadi.Mujur jugalah abang motor tu tidak tendang kereta itu.(sebab masing-masing masih memandu kan).. Pernah juga lihat insiden ini suatu waktu dahulu.(Kerana kesalahan kereta itu, pemandu dan pembonceng motor terlalu marah dan menendang kereta tersebut.situation occured at traffic light..emm mungkin sebab masing-masing sedang berhenti, pemandu kereta tidak berani keluar,kali ini pemandunya seorang wanita....)

Ok, kembali kepada pemandu Mercedes tadi.Itu kemungkinan pertama.bak kata Ustaz aku dulu.
"Biasanya fitrah orang yang bersalah ni dia tak berani nak memandang orang yang dia buat salah tu.kalau diperhatikan kat jalan raya macam tulah.Cuba perhati.Orang yang salah mesti tak berani nak pandang orang yang dia buat salah tu." Jadi, macam betul aje apa Ustaz aku cakap..

kemungkinan kedua.Oleh kerana dia dah sibuk sangat nak baca paper masa memandu, itu yang memandu dalam keadaan macam tu.sekejap kanan sekejap kiri tak hirau orang lain. Tapi kemungkinan ini tak logik pula sebab takkan dalam keadaan dia ke kanan ke kiri tu dia sedang baca paper. Jadi kemungkinan pertama tadi lebih kukuh hujjahnya.
Baca paper tu hanya sebagai alasan tidak mahu memandang abang motor yang marah dia tadi.Sebab semasa aku melintas driver ni tadi, dia sedang macam sudah baca-nak letak akhabar The Sun itu ke sebelahnya.

Itulah.tahulah awak tu orang kaya.Bawa kereta paling gah di dunia.Akulah engineer paling berwibawa dalam dunia ni.(sebab ada topi Engineer putih tu kan kat dalam kereta dia). Tapi tolonglah berhati-hati sikit bawa kereta tu. Tahulah aku ni Sang Kancil yang tak sedar diri ada dalam lane paling kanan, tapi tolong hormati aku yang juga bayar cukai jalan ini.Tolong jangan sesuka hati masuk kanan masuk kiri. Tahulah kalau aku tak sempat brek tadi, kereta aku yang remuk, dan mungkin aku yang kojol dulu, sebab aku sang kancil dan kau Mercedes, kereta yang kuat tak ada apa-apa berlaku pada driver. Tapi aku betul-betul sakit hati pada orang yang terasa diri dia raja jalan. Orang macam ni kalau jumpa dengan samseng jalan raya, haa barulah kena buku dengan ruasnya.

Eh, cik abang, zaman sekarang ni, dah tak heran la pakai Mercedes ke, pakai Camry ke, kalau nak accident, accident juga. Sebab apa? Sebab adanya orang-orang macam saudara lah yang terlalu perasan kaya.Macamlah bagus sangat bawa Mercedes tu.Macamlah kalau pakai Mercedes tu, wahh semua perempuan akan tergila-gilakan aku lah nih..aku kan Engineer...Entah-entah topi putih tu topi pinjam je..hahaha zaman sekarang bukan boleh percaya sangat..Entah-entah tu topi orang lain ke, topi wife dia ke, ala zaman sekarang ni, ramai juga yang menumpang atas nama isteri dia...(kaum ADAM, don't feel angry with me..so sorry not all of you, but some of you did it).

Atau kan, sebenarnya yang parah lagi... kereta tu bukan yang dia punya pun, kereta pinjam atau dia sebagai driver kereta tu... hahahha... tapi kalau aku tengok muka cam berlagak aje... Itu yang lagi aku geram tu...

Cerita pasal pemanduan ni.. ada satu lagi kes yang aku nak cerita la kat sini. Satu hari, ketika di salah satu tol, semua orang sedang beratur, tetiba sahaja ada dua buah kereta ni memotong..aikk... tetiba aje mamat ni dok sebelah aku... ooo nak masuk line aku la nih ye... nak jalan mudah ye.. orang lain beratur elok aje dia nak potong queue, aku apa lagi, tak bagi can la,..tah camana aku pun mood tak mahu beralah hari tu.. heheh (jahatnya aku).. dia jalan depan, aku jalan depan lagi. aku tak bagi can dia mencelah depan aku..hahahha...dia depan, aku depan.. mestilah dalam hati dia tu kata..
"kereknya minah ni..tak bagi aku mencelah ..macam bagus,macam lawa sangat bla bla bla...."..ops ini assumption aku je ye heheh..
dia nak gi depan tak boleh sebab depan dia ada juga minah lain kat depan.. oh ya minah ni pun sama species la ngan dia , jenis potong queue.

Last-last dia tak dapat mencelah depan aku, akhirnya dia masuk belakang aku .. tak kisahlah kan...janji belakang aku.. walaupun mestilah kereta belakang aku tadi pula yang nak marah ...emm tapi lain la kalau dia jenis yang penyabar, baik hati etc :)....

Dah nak sampai dekat nak bayar tol ni kan.. hhahha. ini kalau ingat nak tergelak juga,,, sebab minah depan mamat ni tadi nak masuk la depan aku sebab kalau dia depan lagi, jawabnya dia langgar tiang la kan...kekek.. aku kan jahat juga...selagi aku boleh ke depan aku ke depan lagi...last-last dia angkat tangan minta isyarat aku bagi dia masuk lane tu...heheh aku pun bagilah dia masuk...walaupun sebenarnya kalau aku berdegil, lepas lagi kalau kereta aku yang nak lalu..kereta aku kan cute aje..mestilah muat..takpelah :) kalau aku tak bagi lagi, itu jahat tahap gaban la pula aku ni... :)

Moralnya kat sini.Jangan ingat sebab aku drive kereta paling murah dalam Malaysia ni, tapi janganlah sesuka hati potong-potong queue lak. Orang lain boleh dengan sabar beratur dari hujung sana, takkanlah awak-awak semua tak boleh..Tolong belajar erti sopan sikit ya...Tak kisah la samada orang tu naik kereta apa, sebab zaman sekarang ni, kereta tak menjamin kedudukan seseorang pun. Ada orang memang pakai kereta besar, tapi itu semua hanya untuk imej, sedangkan duit tak ada pun.. (sorry, bukanlah semua orang macam tu, tapi ada orang yang macam ni..)

Dalam keadaan tertentu, aku mudah kesian pada orang, tapi dalam keadaan tertentu, hati aku kering...

Sorry again if my article here is hurt your feeling out there.However, i feel like to blogging here to express my frustration about attitude of some drivers.Sorry again. :)

p/s: tak semua yang memandu kereta mewah tu kaya. dan tak semua yang naik motor tu miskin.Ramai juga yang naik motor tu sebenarnya Project Manager,Engineer.Aku tahu sebab ramai kenalan aku pun naik motor pergi kerja.Housemate aku pun.Boss-boss aku pun.(dan mereka pun ada MPV).Mereka naik motor bukan sebab tak ada duit nak beli kereta tapi untuk mengelakkan dari jammed jalanraya.Tolong hormati mereka juga.Aku pun selalu juga jadi pembonceng motor, thats why aku marah kalau pemandu kereta buat seolah-olah pemandu motor ni tak wujud di jalan raya.Dan aku pun ada ramai juga kawan-kawan engineer,tapi tidak la perasan, lifestyle macam biasa aje.Masih berpijak di bumi nyata. Kerana itulah kita semua ni. Sama sahaja. Darah merah juga . Ke ada yang berdarah putih? (exceptional for only Mahsuri :)

Jangan juga bila dah terjadi sesuatu barulah nak buat itu, buat ini.Nak buat apa lagi.Semua dah terlambat.Yang pergi tetap pergi.Tak mungkin akan kembali lagi. Macam kejadian kematian 20 mangsa kemalangan bas express baru-baru ini.Traggic accident.Sedih baca kisah-kisah keluarga mereka.Menunggu ketibaan yang tersayang namun, yang dapat dilihat hanya jasad terbujur kaku.Semoga arwah ditempatkan di kalangan orang-orang Soleh dan Solehah.InsyaAllah andainya perjalanan adalah dengan niat yang baik,dapatlah mati syahid. Bukan 'Mati Sia-Sia' sepertimana tajuk akhbar Kosmo hari Selasa lepas.
posted by Mirip at 1:20 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home