Catatan Hidup Seorang Aku

Wednesday, August 15, 2007

luluhkan hatiku

Quoted kisah sedih dalam Ayat-Ayat Cinta
p/s: Ayat tidak dalam susunan yang betul seperti dalam novel.Akan dibaiki apabila teks ada didepan mata nanti. Sekarang tulis apa yang ada dalam kepala sahaja.
--
"belilah"
"Saya tiada anak kecil"
"Belilah.Saya doakan saudara mendapat isteri yang solehah,cantik,anak-anak yang cerdik,rezeki yang berkah dan melimpah ruah,hinggakan saudara dan anak cucu saudara tidak perlu berjualan seperti saya di bawah panas terik dan basah oleh keringat peluh.Belilah agar ianya dapat memberi semangat kepada saya untuk terus berjualan"

Siapa yang tidak tersentuh hatinya mendengar orang mendoakan begini.Aku lantas membeli.....
--

Keratan novel di atas berjaya membawa hati pembaca(baca: aku) luluh.Saat itu, aku dapat merasakan perasaan sang penjual.Bagi anak orang berada yang ibu bapanya bekerja dalam kesejukan air cond ,hidup bagaikan sang putera puteri dan sebagainya, tentulah ayat-ayat di atas tidak membawa kesan apa-apa.Orang putih kata ."Nothing". Tetapi bagi seorang yang dibesarkan dalam keluarga yang berniaga kecil-kecilan, aku tahu setiap pembelian dari pelanggan adalah rahmat dan kegembiraan pada kami.Semakin ramai pembeli, semakin bersemangat untuk meneruskan hari-hari walaupun penat dan letih tidak terkira.

Begitu jugalah, aku 'salute' pada adik-adik salesman,salesgirl yang menjual mainan atau lebih baik lagi sekiranya yang menjual buku-buku.Mereka tidak menghiraukan perasaan segan dan malu bertanya kepada sesiapa yang lalu lalang untuk membeli buku-buku mereka.Memang betul, mereka hanya mendapat komisen hasil dari jualan tetapi semangat mereka yang aku kagumi. Bukan mudah untuk memujuk orang membeli produk kita.Kadang-kadang aku membeli dari mereka,kerana aku dapat merasakan dia seperti sang penjual tadi, dengan harapan setiap pembelian itu semakin meninggikan semangat mereka selain dari produk yang mereka berjualan itu.

Senario hanya kepada penjual buku-buku atau toys game for kids tapi tidak kepada Kredit Kad :). Aku tidak merasa tergugat dengan pujuk rayu sang penjual untuk aku menambahkan lagi hutangku.Maaf sekali lagi. Walau dikejar-kejar, ditanya-tanya, aku tetap dengan gelengan kepala dan tunduk dan terus jalannnnnn...........

Jadi pada adik-adik yang berjualan itu, Tahniah. Pasti suatu hari nanti, adik-adik inilah yang akan menjadi salah seorang usahawan nanti.InsyaAllah. I am with you.(even all of you tak kenal pun saya...hehhe)
posted by Mirip at 10:54 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home