Catatan Hidup Seorang Aku

Friday, June 20, 2008

bakat 1

Membaca Laskar Pelangi, karya Andrea Hirata terdapat satu bab yang sungguh-sungguh terasa dekat di hati. Dekat di jiwa. Bagai terjadi sendiri. Terasa-rasa apa yang tertulis di bab itu bagai kena dengan kehidupan yang dekat denganku. Kerana apa ya?
Salah satu bab yang menyebabkan aku ‘totally fall in love with Laskar Pelangi’ adalah kerana satu bab di dalamnya. Satu bab yang aku pasti ditulis oleh saudara Andrea berdasarkan pemerhatiannya dari sekeliling. Sebagaimana aku teramat sedih dengan nasib menimpa Lintang, perasaan itu juga yang datang apabila aku habis membaca bab itu. Bab apakah itu yang menyebabkan aku jadi sentimental hanya kerana satu bab dalam buku top seller negara seberang, Indonesia?

Bab itu tidak lain tidak bukan, bab BAKAT. Sungguh aku teramat yakin akan segala yang tertulis. Bukan yakin membuta tuli, tapi yakin berdasarkan pengalaman. Bukankah pengalaman itu sebenarnya pelajaran yang paling mahal? Kerana bukan semua orang mempunyai pengalaman. Pengalaman itu pula bukanlah boleh dipelajari kalau tidak dialami sendiri. Walaupun mungkin kita boleh mengambil iktibar dari pengalaman orang lain untuk dijadikan sempadan kehidupan sendiri, pengalaman itu samada manis atau pahit, tetaplah sesuatu pelajaran yang paling mahal hanya untuk orang yang mengalaminya. Seperti juga pengalaman orang yang frust cinta pertamanya tidak kesampaian, terlalu ramai orang yang mengalaminya, tapi masing- masing kesan dan impaknya amat berbeza antara satu sama lain. Ada orang boleh saja terus melalui kehidupannya,melupakan terus kenangan pahit malah menjadikan apa yang berlaku itu pengajaran agar di lain waktu dia bertemu dengan cinta lain yang lebih baik. Tidak ada dendam dan sakit hati. Namun ada pula yang lain, traumanya bagaikan orang ‘yang sudahlah miskin dan tua dan sepi sendiri di pondok tua yang bagai runtuh’. Bagai tidak ada masa depan yang harus dituju lagi, dan terus menerus menyesali takdir perpisahan itu.

Kita juga boleh sahaja mendengar, dan menyerap segala pengalaman orang lain. Diambil iktibar dari apa yang berlaku. Kerana umur kita bukanlah terlalu panjang bagai orang di zaman nabi terdahulu yang tempoh hidupnya relatif panjang dari umat akhir zaman ini. Sekiranya kita yang harus melalui pengalaman itu sendiri, tidak cukup umur kita semua ini untuk mengalaminya sendiri. Tentunya pengalaman oranglah yang mengajar kita. Tapi sekali lagi, mendengar, seterusnya mengambil pengajaran darinya tentulah sama sekali tidak sama dengan orang yang merasainya.
Kerana aku tahu sekali apa yang diperkatakan dalam bab itu benar-benar betul, berhari-hari aku mencari apa sebenarnya yang diistilahkan bakat itu. Apakah jelmaan bakat itu? Apakah sebenarnya bakat itu. Kenapa ada orang yang terlalu menonjol dan kenapa ada orang yang biasa-biasa sahaja hasil pekerjaannya? Walaupun aku tahu apa itu bakat, dan semua orang pun tahu, tapi bagaikan tidak puas kalau tidak membuat penyelidikan khusus.

Jadi hasilnya, bakat itulah sebenarnya yang menjadikan seseorang itu unik. Seunik-unik manusia yang tidak akan sama antara satu dengan yang lain. Sepertimana dalam kalam Allah yang tertera jelas, “Dalam diri manusia itu ada sifatnya yang tersendiri”. Beribu tahun lampau Allah telah berikan ilmunya di dalam kitab kita, dan di zaman moden ini manusia telah pun mengaplikasikan ciri-ciri fizikal yang membezakan identiti seseorang itu. Tidak lain dan tidak bukan lakaran-lakaran yang ada dalam ibu jari kita. Sepertimana semua benda itu berpasang-pasangan, kalau fizikal ciri-ciri unik yang ada pada manusia sudahpun dikenalpasti, bagaimana pula dengan ciri-ciri dalaman, atau rohaninya? Atau jiwanya.

Dan jawapannya aku temui.

Ceng ceng ceng….

Pejam mata, tarik nafas dalam-dalam, hembus……

Tarik lagi..

Hembus….

Jawapannya.



BAKAT.

Ya, itulah sebenarnya. Bakat yang bukan semua orang mampu cari dan gali. Dan kenalpasti. Bak kata saudara Andrea, ada orang yang meninggalkan atau tidak mengetahui bakatnya sampai bila-bila pun apabila nasib baik tidak bertemu dengannya!
Tidak semua orang bernasib baik seperti Britney Spears yang sudah mengetahui bakatnya sejak umurnya 6 tahun. Itupun mungkin dia sendiri tidak tahu bakat yan ada dalam dirinya kalau ibunya tidak menghantarnya ke kelas dancing, ballet dan sewaktu dengannya. Tentu dia tidak berjumpa dengan sang bakat itu kalau dia tidak pun menyertai uji bakat Mickey Mouse sedari usianya 8 tahun itu. Mungkin dia kini hanya pelayan di restoran, atau kerani atau jurutera atau apa-apa sahaja yang dia jadipun, tapi dia merasakan dia tidak menjumpai dirinya yang sebenar. Dia mungkin sahaja senang tidak diganggu, hidup biasa-biasa di daerah terpencil , orang melihat dia bagai gembira dengan hidupnya tetapi dia sebenarnya selalu merasakan dia bukan orangnya kerana dia tidak ada kepuasan. Tentulah hidupnya selalu tertanya-tanya, kenapa aku tidak merasa puas? Kenapa aku merasa kosong?Kerana apa? Kerana bakatnya itu adalah menjadi penyanyi/penari/penghibur. Mujurlah, dia sebenarnya sudah tahu bakatnya yang satu itu sedari awal. Dan walaupun hidupnya dalam pandangan mata kasar manusia lain bagai tidak gembira, apatah lagi dengan apa yang berlaku dalam tempoh tiga empat tahun ini. Dia sebenarnya puas dan gembira dengan dirinya. Dengarlah setiap kata-katanya. Tidak pernah dia berkata dia menyesal menceburi bidang seni itu. Tidak pernah kan. Walaupun terlalu banyak juga bend aburuk yang berlaku kepadanya, dia tidak pernah menyesal. Apa yang dia sesalkan hanyalah kerana serangan paparazzi yang tidak pernah memberi dia ruang!

Dan itulah sebenarnya bakat. Britney Spears adalah sinonim dengan muzik pop. Itu bidangnya dan itulah yang seharusnya dia ceburi. Bukan sebagai guru, jururawat atau apa-apa kerja sekalipun. BS=penyanyi. Itu calculation matematiknya. Dan “!BS”. Bukan semua orang pun boleh menjadi Britney Spears. Itu calculation programmingnya. Dan bukan semua orang boleh menjadi penyanyi.(Walaupun berlambak dan berduyun-duyun orang mahu menjadi penyanyi dewasa ini :)

Dan yang pasti bukan semua orang bernasib baik mengetahui bakatnya.

Mari kita belajar apa itu bakat.

Bakat= sesuatu yang terasa senang bagi sang pemiliknya. Tanpa banyak menggunakan tenaga, apa yang dibuatnya terasa senang/cekap/mudah walhal bagi orang yang melihatnya terasa kagum “bagaimana seh dia bisa membuatnya!”

Minat= Passion. Terasa sukanya nak buat. Walau tak disuruh-suruh, terasa enjoy apabila membuatnya. Namun sisi benarnya, tidak semestinya apa yang kita minat itu, itulah bakat kita.

Bakat + Minat = 100% Kejayaan.

Tiada Bakat + Minat = Kurang berhasil (mungkin 60% sahaja hasilnya walaupun sudah berusaha 100%).

Bakat + Tiada Minat = Tidak berjaya (Amatlah malangnya orang sebegini. Sudah dikurniakan bakat tapi tidak minat?)

Tiada Bakat + Tiada Minat = 0 (sudah tahu jawapannya). Kasihan...

Tapi berapa ramai yang minat sesuatu, rupanya dia tidak ada bakat walau sedikit? Kalau anda mahu tahu, tontonlah siri-siri awal pencarian bakat Akademi Fantasia, One in a Million, Gang Starz, Malaysian Idol (American Idol, Singapore’s Idol, atau atau segala mak nenek tempat Idol dalam dunia ini). Betapa ramai yang masih tercari-cari bakat sendiri, atau berapa ramai yang berusaha sungguh-sungguh namun hasilnya hanya kesedihan yang mendalam dan hati bagai dirobek-robek oleh sang pedang pahlawan gaban kerana kritikan juri yang tidak berhati perut (walaupun benar), ataupun gelengan kepala sang penonton atau lelehan air mata kelucuan penonton semata. Yang mereka ada adalah minat. Sayang sekali mereka tiada bakat.

Jadi seharusnya bagaimana untuk mengesan apa bakat sebenar yang kita miliki? Dan dapat mengerjakan sungguh-sungguh? Tidak menjadi satu kesalahan tidak mengetahui bakat diri sendiri kerana bukan anda seorang yang mengalaminya. Mungkin di luar sana, masih terlalu ramai yang masih tidak tahu bakat sendiri. Mungkin kerana tiada peluang untuk menunjukkan bakat, atau tiada kesempatan masa kerana kekangan rutin harian dan berjuta alasan lagi. Jadi satu-satunya cara ialah kenali diri sendiri. What? Is that so easy? Tidak, tidak.. kenal diri sendiri itu nampak sahaja bagai senang membaca A, B , C namun sebenarnya benarkah begitu. Benarkah mengenali diri sendiri itu semudah itu. Kalau semudah itu mengenali diri sendiri, betapa ramai orang yang masih tidak juga kenal-kenal dirinya sendiri sampai akhir hayatnya. Kalau semua orang kenal dengan diri sendiri, tidak akan ada penagih dadah, tidak akan ada perompak,penjenayah dan adik beradiknya yang lain, tidak ada sang penguasa yang zalim, tidak ada sang guru yang terasa terpaksa mendidik anak bangsa bukan kerana sungguh-sungguh mahu mengajar tapi hanya kerana imbuhan wang gajinya. Tidak akan ada ahli politikus Malaya terakhir yang cakapnya sekejap A dan sekejap B dan sekejap C dalam masa 3 hari berturutan. Siapakah mereka-mereka ini sebenarnya? Siapa?

Mereka adalah orang-orang yang tidak mengenal dirinya sendiri!.

Mereka mungkin sahaja hanya tahu namanya seperti di dalam kad pengenalannya, atau dia tahu yang matanya ada dua, tapi sering berperlakuan seperti bermata satu, dia tahu telinganya ada dua, tapi sering berperlakuan bagai orang tidak mempunyai telinga, atau dia tahu dia ada satu mulut, tapi perlakuannya seolah-olah banyaknya mulut yang ada di mukanya.
Atau saja ayat yang lebih mudahnya ada mata tapi buta, ada telinga tapi pekak , ada mulut tapi samada bisu atau terlebih dos mengeluarkan kata-kata merapu tidak tahu hujung pangkalnya dengan niat untuk memperbodohkan.

Bukankah terlalu kejam pernyataan itu? Kejam kejam kejam.

Kenyataan yang sebenarnya, walau siapapun mereka (atau aku sekalipun), sekiranya masih juga tidak sedar yang manusia ini diciptakan untuk menjadi khalifah di bumi Allah ini, selagi itulah akan masih wujud golongan-golongan itu. Dan yang pastinya, di akhir zaman kenyataan yang terpaksa kita terima adalah semakin ramai orang yang tidak kenal diri sendiri berbanding dengan yang menyedari hakikat kehidupan. Sungguh menakutkan hidup di akhir-akhir zaman begini. Aku bagaikan mahu terbang diam-diam dan duduk dalam kelompok umat terdahulu supaya aku tidak tergolong dalam umat akhir zaman. Namun itu semua hanya berada dalam khayalanku. Realitinya aku harus juga hidup di zaman ini, zaman porak peranda di mana sesuatu yang tidak logik berada di mana-mana. Di sekeliling umat ini ketidaklogikan itu sebenarnya satu kenormalan yang harus dianggap kebiasaan pula!. Bukankah sesuatu yang pelik sekiranya seseorang itu sebenarnya mahir dalam bidang linguistik tapi akhirnya dia menjadi rujukan dalam bidang statistic,economic atau finance? Oh itu hanya salah satu contoh sahaja. Bukanlah aku mempertikaikan kemampuan orang boleh belajar apa sahaja yang dia mahu, tapi bukankah cabang bahasa dan finance itu sesuatu yang berbeza. Kenapa tidak sahaja dirujuk pada orang yang benar-benar ahli dalam bidangnya? Atau mungkin saja seseorang yang dahulunya terkenal dengan siri-siri rompakan ala cerita-cerita koboi, tetapi di akhir-akhirnya dihormati, disanjung malah diangkat menjadi pimpinan. Bukan kerana keinsafan yang lahir dari hatinya, atau seperti kisah umat terdahulu yang insaf setelah membunuh 99 nyawa, tetapi di akhir hayatnya tetap masuk syuga kerana segunung penyesalan dirinya. Tapi sungguh berbeza kerana orang sudah takut pada kezalimannya. Sungguh, bukankah ini sesuatu keluarbiasaan. Luar biasa yang sudah dianggap biasa satu hari nanti ini sudah pun menjadi kebiasaan zaman ini. Sungguh menakutkan. Lupakan sahajalah alam yang menakutkan ini,terus sahajalah dengan diri sendiri tapi bolehkan kita hanya membiarkan alam ketakutan ini terus menerus?.

Kembali pada pokok persoalannya tadi. Sebelum terlupa (kerana sudah terlalu jauh topik ini berlari), biar aku ulangi kembali. Jadi bagaimana mengenali bakat itu ya?
Bukan aku.

Bukan aku yang harus memberitahunya. Kerana persoalan itu ada pada diri insan yang bertanya.Cuma teruskan sahaja pencarian itu. Kadangkala harus dikorek,digali dalam dalam barulah sang bakat itu ditemui, Kadang-kadang dalam lapisan pertama galian, sudah ketemui sang bakat itu,kadang-kadang dalam lapisan kedua, namun seringkali yang terjadi galian lapisan yang ketujuh itu barulah sang bakat itu dijumpai. Atau yang lebih malangnya setelah habis digali hingga tidak ada lagi air di tubuh yang harus keluar, masih juga sang bakat itu tidak ketemu. Panasaran. Tapi mungkin ini hanya kes-kes terpencil.:) Sering terjadi, sang bakat yang ada itu tidak disedari oleh si pemilik diri sehinggalah orang lain yang bertemu dengannya. Atau nampak potensi yang ada dengannya. Kerana bakat itu sesuatu yang misteri, jadi teruskanlah penggalian itu tanpa henti. Sehingga satu hari ianya bersinar. Mula-mula kecil sahaja cahaya itu, namun lama-lama ia merebak, membesar dan mungkin sahaja cahaya itu akan menjadi cantik seperti percikan bunga api di malam tahun baru. Cantik, tiba-tiba, menarik dan tertarik. Sudah bertemu dengan jawapannya apa itu sang bakat? Galilah dan gali lagi. Bertuahlah bagi sesiapa yang bekerja sebagai ahli geologist kerana pekerjaan sehari-hari mereka adalah gali dan terus gali. Mudahan-mudahan akan keluar percikan bunga api dari galian mereka.

**
Mengikut kajian, berapa ramai orang yang tidak mengoptimakan kemampuan dirinya yang sebenar. Hanya kerana dia sendiri tidak mengetahui bakatnya. Atau dia telah tersalah menceburi bidang. Samada aliran takdir hidup atau pilihan dirinya sendiri. Sungguh misteri nasib seseorang.

Itulah yang terjadi pada ‘temanku’. Teman yang paling aku sayang. Teman yang tidak ada galang gantinya. Teman yang urat-urat tangannya timbul kerana kerja kerasnya. Teman yang tidak pernah sekali memukulku sepanjang aku hidup di dunia ini kecuali sekali. Seingat aku, sekali itulah pun aku telah terkena pukulannya. Itupun bukan meninggalkan kenangan pahit buatku tapi kenangan manis. Kerana sekurang-kurangnya aku boleh bercerita semula kepada anak cucuku bahawa satu waktu dahulu “nenek ini sebenarnya pernah dipukul oleh moyang kamu semua kerana satu sebab.”

“Sebab apa nek,”

“hehehehhe sebab tidak ambil selipar,”

“Itu je ke nek, garangnya moyang nek,”

“Eh mana ada, nenek sayaaaang sangat kat dia,”

“Peliklah nenek ni, orang pukul pun sayang,”

“Yelah, kalau nenek tak kena pukul sekali tu, nanti tak ada la pulak kenangan nenek kena pukul dengan dia..hehehhehe”

Nenek ini sedang duduk-duduk di tepi sungai belakang rumahnya.Rumahnya di tanah yang dulunya batas sawah padi itu. Bercerita-cerita kisah zaman dulu-dulunya pada cucu cucu kecilnya.Sungai itu pun kecil sahaja. Cukup-cukup untuk dipanggil cucu sungai, bukan anak sungai.

To be continued
posted by Mirip at 11:34 AM

2 Comments:

Alhamdulillah.
Bakat memang ada didalam diri seseorang.cuma nak adaptasikan jek agak sukar jika kita tidak mengenal bakat yang ada pada diri kita ni.
Mengenal diri kalau setakat kita sahaja tak mencukupi.. tapi mengenal diri biarlah sampai mendekati yang Esa.. barulah bererti pada diri kita.

2:30 PM  

kekekke betul2.. ok thanks..

2:31 PM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home