Catatan Hidup Seorang Aku

Wednesday, July 09, 2008

Gunung Ledang

"Hany, Hany," panggil rakan sefakulti, Eny. Wah nama yang hampir sama rupanya. :)

Ketika itu kelas belajar-belajar bahasa. Bukan bahasa percakapan harian, tapi sejenis pelajaran bahasa komputer. Kemampuan dan skill menggabungjalinkan antara Logic dan peraturan. Bahasa yang aku pun tak tahu kenapa akhirnya aku terjebak dalam mempelajarinya. Kepala sudahlah pusing dengan segala jenis void, atau printf atau scanf, lalu dengan malasnya aku berpusing 180 darjah pada Eny.

"Ha Eny, kenapa?" aku senyum pada Eny dan kawannya. Aku kenal namanya walaupun tidak selalu berurusan dengannya. Kak Ita dan Eny senyum padaku. Disikunya tangan Eny, memberikan isyarat.

"Macam ni, kami ada projek bagus punya, kau nak join tak?" Eny si kecil dan berparas seperti sedikit kecinaan itu menuju pada point sebenarnya, tapi masih tidak mahu berterus terang.

Aku capai beg sandang. Sangkut ke belakang. Ambil buku-buku dan nota sambil terus bertanya soalan yang semua orang pun akan tanya semula kalau diajukan soalan pertama tadi, "Iyalah, projek pun projek la, cakap la dulu."

"Jom keluar kelas dulu," Kak Ita mengajak. Dia dan Eny sebenarnya tua setahun dariku, tapi kerana masalah kegawatan ekonomi tahun 1997 itu menjadikan dia dan ramai lagi pelajar yang seangkatan dengannya seperti mundur 1 tahun ke belakang. Maknanya mereka akan sekelas bersama-sama dengan rakan-rakan yang muda setahun dari mereka. Jadi ramai rakan-rakanku yang sekelas, satu batch yang berbeza umur. Ada yang di panggil Kak di depan namanya, atau ada juga yang sekadar 'ber aku engkau' tanpa mengira pangkat usia.

Kak Ita dan Eny itu sebaya sahaja. Tapi yang berbeza aku memanggil Eny tanpa panggilan Kak di depan namanya, berbeza dengan Kak Ita, walaupun yang sebenarnya antara si Eny dan Kak Ita ini tidak pernah berenggang. Kemana-mana sahaja berdua. Lecture subjek tentulah sama, kelas tutorial pun sama. Macam belangkas la kalau perumpamaannya. Sebilik pula tinggal di hostel.

Kami bertiga berjalan keluar kelas tutorial, di celah-celah himpitan raksaksa mamat-mamat besar rakan-rakan sekelasku yang lain. Kami yang kecil-kecil ini rasa macam terperonyok sahaja kalau berebut-rebut begitu.

Blok kuliahku itu panjang. Kalau waktu tiada orang, boleh juga di rasakan seperti berada di penjara kerana sunyinya itu dan gelapnya kalau hanya dipasang lampu-lampu kecil di atas boleh juga mengecutkan hati yang tidak kuat iman. Mungkin kerana blok yang panjang menjadikan cahaya luar tidak masuk ke dalamnya, jadi harus di pasang lampu di syiling. Bilik-bilik kecil berderetan di kiri kanan itu boleh di anggap sel-sel penjara. Tetapi apabila masuk ke dalamnya, segala gelap itu akan menjadi cerah, kerana disinari oleh cahaya siang hari dari balik tingkap yang besar-besar itu.

Keluar dari pintu besar blok yang menempatkan bilik-bilik kecil untuk kuliah itu, Bangggg. Terkejut aku dibuatnya. 3 kepala serentak berpaling ke belakang. Pintu blok di tutup dengan sangat tidak bertimbang rasa. Serentak tersengih-sengih di sana Ravi, pelajar paling pintar di kelasku ketika pre-u, Nazmi, budak tinggi lampai dari Kota Tinggi dan Krishan, budak chindian mix antara ibu berbangsa cina dan ayah berbangsa India. Biasalah budak-budak tak cukup umur lagi, bukannya kira tutup pintu secara itu akan menyebabkan orang-orang yang ada penyakit jantung akan luruh jantungnya, akan putus urat-urat sarafnya kerana terkejut.

Kami bertiga tercegat di tepi itu. Membiarkan orang-orang reda. "Terkejut ke?" Nazmi bertanya sambil tergelak-gelak. Entah apa yang menjadi lelucon padanya. Padahal kami bertiga berdiri di situ kerana akan membincangkan projek rahsia kami itu.

"Kau nak ikut kami tak?" sekali lagi Eny bertanya. Aku dan dia tidaklah serapat mana, tapi aku tidak pasti kenapa kali ini mereka mengajak aku menyertai projek mereka.

"Pergi mana?" itu soalan dariku.

"Macam ni, aku dengan Ita nak pergi satu tempat. Tapi kami dua orang aje girls. Boys tak akan benarkan kami ikut serta kalau aku tak cari orang lagi," sambung Eny.

"Jadi, korang nak ajak aku la ni?"

"Iyalah, nak ajak la ni, ko nak pergi tak?" Kak Ita pula mencelah. Baju hijau yang dipakainya terbang-terbang ditiup angin.

"Kau tak cakap lagi nak pergi mana?" angin tak ada ribut tak ada, terus nak ajak aku ni.

"Gunung Ledang, ko nak tak?" Eny terus menjawab. Agaknya tadi dia lupa nak menerangkan duduk perkara sebenarnya.

Ohhhh Gunung Ledang rupanya.

"Nak." pendek aku menjawab.

"Kan aku dah kata, ajak Hany mesti dia nak punya," Kak Ita memandang pada Eny.

"Kenapa? Takkan tak ada orang nak pergi dah. Kalau campur aku baru 3 orang?" aku bertanya. Agak musykil kerana tidak ada pula poster-poster di mana-mana. Mengajak sesiapa yang berminat ikut serta.

"Ni plan bebudak laki je. Aku dengar Epi cakap team diorang nak pergi. Aku cakap la kami nak ikut.Aku dah lama nak ikut benda-benda ni," Eny menerangkan sambil tangannya menunjuk-nunjuk ke arah Kak Ita. Kak Ita seperti biasa mengangguk-angguk tanda persetujuan.

"Tapi diorang tak kasi kami pergi, kalu kami dua orang aje," sambung Kak Ita.

"Jadi?" soal aku.

"Aku dah ajak geng-geng aku, tapi diorang tak nak ikut. Last-last cadang aku tanya ko aje, nasib ko nak." Eny terang penuh semangat. Seolah pasti yang rancangannya mahu ikut serta team Epi berjaya dengan kemasukan aku ke dalam teamnya.

"Aku nampak nama ko dalam list student persatuan rekreasi dan outdoor," Kak Ita menyambung." Tu yang aku rasa macam nak ajak kau"

"Oooh,aku, no problem," memang aku ada menyertai kelab itu di awal-awal pemilihan ahli dahulu. Tapi aku pun tidak ambil hirau sangat pada aktiviti dan siapa ahli-ahli penting jawatankuasa tertinggi kelab tersebut.

"Dah tu 3 jelah," lagi aku bertanya, inginkan kepastian.

"Setakat ni kita tiga orang je lah, nanti aku cari-cari lagi siapa lagi nak join." Eny menunjukkan semangat kental dan tidak putus asa mencari orang untuk menjayakan misinya menawan Gunung Ledang.

Aku tidak pernah ke sana. Malah Gunung Ledang yang terletak di Johor, satu-satunya negeri yang kakiku tidak pernah jejak lagi di Malaysia ini. Tidak pernah ada urusan dan tidak ada saudara mara yang menetap di sana. Negeri-negeri lain sudah selalu aku dan keluarga berjalan dan travel. Jadi mendengar sahaja akan melakukan ekspedisi ke Gunung Ledang itu, walaupun aku pun tidak pernah tahu ketinggiannya, hatiku melonjak ingin ke sana.

Gunung setinggi 1,276 meter itu sebenarnya mengajar aku satu lagi erti kehidupan.
----
Hari yang ditunggu-tunggu tiba. Kami semua berkumpul di depan pintu pagar utama taman ilmu itu. Pagar yang memisahkan samada kami berjaya mencapai cita-cita atau tidak.

Dalam ramai-ramai selain dari Eny dan Kak Ita, ada seorang lagi kaumku yang akan ikut serta. Aku tidak kenal dia. Jadi jumlah peserta perempuan adalah seramai 4 orang.Aku akan ceritakan mengenai kawan baruku ini kemudian.

Peserta lelaki pula dalam berbelas-belas orang juga. Aku tidak bilang jumlahnya. Ramai yang aku tidak kenal, kecuali dua orang. Firdaus, juga teman sekelas ketika pre-u, dan Faizal jiran kelasku juga ketika pre-u. Mereka kukenal kerana sama-sama menyertai aktiviti Usrah. Berbanding Firdaus, yang selama 3 semester itu menjadi teman sekelasku, aku lebih baik sedikit dengan Faizal, mungkin kerana kami bercakap dalam dialek yang sama. Lagipun rumahnya ketika di taman ilmu kami yang pertama adalah di belakang rumahku. Dan selalu juga apabila pulang ke rumah masing-masing, kami menaiki bas yang sama. Bas apa lagi zaman itu kalau bukan Bas Budaya. Antara aku dan Firdaus pula, kedua-duanya ada berlian dalam mulut, jadi jarang sekali aku dan dia berurusan walaupun sekelas dan rakan baiknya yang seorang lagi adalah rakan baikku.

Oh ya, selain dari Firdaus dan Faizal, ada seorang lagi senior lelaki. Abang Mat namanya. Dia seniorku ketika di kolej dan ketika ini aku tahu dia sebenarnya teman istimewa teman rapatku. Walaupun aku tahu dia itu teman istimewa kepada kawanku, Amy- (juga tua setahun dariku, tapi dia lebih menyukai berkawan dengan geng kami dari geng batch asalnya) tapi kerana aku dan dia tidak pernah ada urusan, jadi seolah-olahnya aku dan dia pun macam tidak mengenali antara satu sama lain.

Selain dari mereka bertiga, aku tidak mengenali rakan-rakan ekspedisi yang lain. Ada yang tidak diketahui kewujudan mereka. Mungkin mereka pun sama, berperasaan begitu terhadapku. Sama-sama tidak mengetahui kewujudan masing-masing.

Kami menaiki bas yang dipandu oleh seorang lelaki pertengahan usia yang akhirnya kutahu namanya Pak Cik Akhil berusia dalam lingkungan 40-an. Misainya lebat, bibirnya hitam menandakan dia seorang yang kuat merokok. Rambutnya berkeluk-keluk lebat mengingatkan dia pada Ayahku. Wajahnya agak sedikit menyeramkan sekali pandang kerana matanya yang sedikit cengkung masuk ke dalam, mungkin kerana pekerjaan sebagai pemandu bas itu kerapkali berjaga malam. Tapi sebenarnya aku dapat rasakan mungkin dia seorang bapa yang penyayang pada anak-anaknya kerana dia akan tersenyum pada setiap dari kami membayangkan dia gembira ikut serta dalam perjalanan kami.

“Saya Hanany, panggil je Hany” kuhulurkan salam persahabatan pada teman baruku tadi. Tidak pernah aku lihat kelibatnya lagi sebelum ini.
“Oh, saya Mariam,” balasnya seraya menyambut huluran salamku. Tahulah aku yang rupanya sahabat baruku ini sama sepertiku, beragama Islam walaupun parasnya lebih kepada Sri Devi, pelakon Bollywood itu. Atau Kajol Mukherjee pelakon Kuch Kuch Hota Hai yang amat meletup satu waktu dulu.

Aku duduk bersebelahan, Mariam sahabat baru kenalku tadi di tempat duduk paling hadapan, betul-betul di belakang Pak Cik Akhil.
Setelah cukup kiraan ahli, bas bertolak menuju Tangkak. Maka bermulalah perjalanan kami.

“Saya memang suka kalau dapat join aktiviti begini,” Mariam menyambung bicara selepas masing-masing bercerita perihal diri masing-masing. Lebih tepat dari fakulti dan course apa memandangkan kami saling tidak mengenali sebelum ini.

“Saya pun, tapi dah lama saya tak ikut mana-mana aktiviti sekarang ni.” Sememangnya kali terakhir aku terlibat dengan aktiviti hutan begini pun ketika di maktab. “Awak biasala ek join benda-benda macam ni?” aku menyambung Tanya.

“Aa’h selalu. Saya memang suka naik turun gunung ni,” Mariam menjelaskan.
“Iya?”
“Sebelum ni Gunung Tebu, kat Terengganu tu, hutan-hutan lain pun masuk juga, naik kuda pun dah selalu,” Wah hebatnya dia. Berpeluang menunggang kuda.
“Mariam nunggang kuda?” semakin aku bertanya.
“Aa’h, terjun parachute pun pernah,” Mariam senyum. Matanya menala keluar cermin tingkap.Sekilas aku memandang dia dan kembali memandang ke hadapan jalanraya di depanku.Oohh bukan calang-calang orang si Mariam teman baruku ini. Kecut juga hatiku, memandangkan aku pun tidak pernah tahu ketinggian Gunung Ledang itu atau sesukar mana pendakian kami nanti. Aku pun sudah lama benar tidak masuk hutan keluar hutan, tidak ada aktiviti-aktiviti seperti itu aku sertai selepas tamat maktab. Dan aku juga tahu pendakian itu memerlukan stamina yang bukan sedikit. Tentu urat-urat kakiku akan kejang. Namun tidak mahu terus berfikir yang bukan-bukan, aku percaya aku akan dapat menawan Gunung Ledang itu juga nanti.

**
Eny dan Kak Ita sudah jauh meninggalkan aku di depan sana. Sungguh akrab mereka berdua kerana sampaikan mendaki dan berhenti rehat di sepanjang pegunungan inipun mereka tetap tidak berpisah. Aku kagum dengan kuatnya ikatan persahatan mereka.
Aku kini berada di sini. Di tengah-tengah antara kelompok peserta yang secara sukarela menyusahkan diri menyerahkan jiwa raga pada pendakian ini. Pendakian ini secara seorang-seorang membentuk satu garis lurus. Atau sesekali ada peserta-peserta lelaki itu melintasiku. Sekejap bertanya khabarku dan mereka juga meneruskan dakian masing-masing setelah aku mengatakan aku masih boleh lagi.
“Jauh lagi ke nak sampai?” Aku akan bertanya Abang Mat, dia selaku kepala team kami. Di depan sana ada Wak Seli, Azli nama betulnya tapi semua orang menambahkan nama Wak di pangkal namanya selaku ketua ekspedisi ini yang bertugas menebas dan membuka jalan pada kami di belakang ini.
“Sebatang rokok je lagi,” Abang Mat melaung. Seperti zaman dahulukala pula jawapan dari Abang Mat mengingatkan aku seperti pengembaraan orang-orang terawal membuka penempatan.Benar agak mudah perkiraan orang zaman dahulukala. Dengan masa sebatang rokok dari mula dihisap itu sampai akhirnya habis sebatang itu menjadi ukuran jarak jauhnya perjalanan. Aku rasa sejak aku bertanya jaraknya untuk sampai ke puncak, sudah berapa kali aku bertanya , tapi jawabnya masih juga sebatang tu juga la. Tidak pernah berkurang. Nampaknya laungan Abang Mat itu tidak boleh dipercayai pun selagi mata ini sendiri yang belum melihat puncak.


Peluh memang sudah menjurai-jurai keluar dari wajahku. Betul kataku di awal perjalanan tadi, pendakian ini bukan seperti hiking yang lain. Kalau hiking yang lain, tanahnya landai, tapi apabila disebut pendakian, bezanya kita akan berjalan melewati hutan-hutan itu dalam keadaan makin meninggi. Namanya pun pendakian gunung kan. Kaki perlu berhati-hati mencengkam tanah agar tidak terjelepuk jatuh terseliuh, menyusahkan pula rakan-rakan lain. Hujung tapak kaki harus cekap memilih antara selirat akar membentuk tangga semulajadi itu untuk langkah-langkah seterusnya. Tangan pula harus kuat memegang akar kayu yang memanjang atau dahan-dahan di tepian agar badan tetap seimbang mengimbangi tubuh dalam keadaan tanah yang curam itu.

Bertahun meninggalkan hutan dan ini kali pertamaku mendaki gunung memang benar-benar menguji kesanggupanku sendiri. Air pun sudah berdeguk-deguk diminum bagi menghilangkan dahaga, dan coklat yang dipesan oleh Eny sebagai bekal juga sudah habis aku telan. Sekejap-sekejap mendaki aku akan duduk berehat.
Di mana Mariam? Tidak kunjung-kunjung tiba atau setidak-tidaknya nampak bayangnya di bawah sana.

Rupanya Mariam itu masih nun di bawah sana. Aik, tidak kusangka yang rupanya Mariam sudah pancit di bawah sana, aku sudah tidak nampak kelibatnya lagi. Akhirnya aku tahu keadaannya apabila kutanyakan pada peserta lelaki yang melintasiku seorang demi seorang. Sekumpulan lagi peserta lelaki di bawah sana menemankan dan membantu Mariam meneruskan perjalanan. Yelah, terlalu zalim seandainya ditinggalkan si Mariam itu terkontang kanting di tengah hutan begitu. Bukan namanya ekspedisi berkumpulan kalau tidak ada kerjasama dan bantu membantu. Mahu tidak mahu, ada beberapa peserta yang mengikuti kelambatan Mariam mendaki. Ada kehairanan juga di hatiku kerana perjalanan masih jauh, tetapi Mariam sudah beberapa kali pancit dan tidak terdaya mendaki, sedangkan di awalnya tadi dia mengatakan sudah bias8a.

Apabila memikirkan sampai bila aku harus berehat duduk begitu, penat masih juga tidak hilang tapi perjalanan masih juga berbatang-batang rokok, aku akan bangkit semula dan memulakan lagi pendakian.Hingga akhirnya setelah banyak kali aku berhenti dan banyak kali pula aku meneruskan dakian, yang tinggal padaku hanya semangat. Semangat yang aku harus sampai juga ke sana menurut jejak kawan-kawan lain. Tidak akan menyusahkan mereka kalau aku juga tidak berdaya lemah seperti Mariam lagi. Mujurlah akhirnya aku akhirnya tiba di puncak. Anehnya melihat pemandangan dari ketinggian sebegitu, menghirup udara segar dan sejuk di pergunungan itu, rasa lelahku yang tadinya membuak-buak tidak mahu berhenti akhirnya hilang. Aku akhirnya berjaya menawan Gunung Ledang. Gunung yang banyak pengaruhnya dalam masyarakat sehinggakan ada 3 filem dan teater muzikal mengenainya sahaja. Teringat aku kalau benarlah kisah itu, memang kuat juga Hang Tuah dan teamnya, dan memang agak demand permintaan Puteri Gunung Ledang kalau mahu dibina jambatan dari puncak gunung ledang ke istana melaka.

Pengalaman hidup yang satu ini membuka mataku pada realiti kehidupan di alam ini. Di sepanjang pendakian itu aku dapati pengajaran baru di perbukitan itu. Sebagaimana sukarnya kita mendaki gunung untuk sampai ke puncak, sebenarnya begitu jugalah kehidupan. Semakin tinggi gunung yang akan kita daki, semakin nikmat perasaan yang kita dapati di puncak sana. Perasaan akan terasa hebat mengenangkan yang kita telah pun menawan gunung. Yang kalau dibandingkan gunung dan manusia itu, manusia itu hanyalah setitik saiz dan nisbahnya dari gunung itu sendiri. Tapi akhirnya setelah segala penat lelah pendakian dilalui, kita akhirnya berada juga di puncak. Mungkin juga perasaan sama yang menjadikan orang akan rela mendaki gunung sesukar Gunung Everest sekalipun. 8848 meter bukanlah satu ketinggian yang sedikit, tapi masih juga ada manusia yang akan menempuh segala sudut curam, suhu beku, atau cuaca tidak menentu. Ada yang berjaya dan tidak kurang yang berkubur tanpa nisan. Nikmat berada di puncak itulah sebenarnya target akhir segala susah payah itu. Seperti itu jugalah, kehidupan ini dilalui. Semakin sukar dan payahnya mendaki tangga-tangga kejayaan itu, sebenarnya makin besarlah nikmat yang akan didapati dari setiap kesusahan itu. Begitu sukar, dan banyak pula dugaan dan cabaran besar yang perlu ditempuh, kalau impian kita kalau boleh diibaratkan besarnya itu sebesar gunung. Kalau mengharapkan tanah yang landai, ya sudah tentu tidak banyak peluh dan tenaga yang harus dikeluarkan, tapi pastinya nikmatnya juga begitu-begitu sahaja. Dan yang pastinya semua orang pun boleh menghadapinya. Berbeza sekali kalau impian kita itu seolah setinggi gunung, terlalu sukar ke puncak, dan bukan semua orang yang akan mampu melaluinya. Kalau pendakian, akan ada yang pancit di tengah jalan, di alam realitinya, akan ada orang yang berhenti terus, tidak berdaya lagi melakukannya. Kalau pendakian itu bermula dengan langkah-langkah kecil bermula dengan tanah landai pada mulanya dan perlahan-lahan makin meninggi, begitu juga halnya dengan alam realiti ini. Semuanya tidak akan bermula tanpa langkah-langkah awal dan makin susah dan sukar sehingga matlamat sebenar tercapai. Tangga-tangga semulajadi dari akar selirat itu sebenarnya juga tangga-tangga dan fasa kehidupan yang harus kita lalui. Berada di syurga itu nikmat dan puncak segala matlamat, tapi jalannya sukar, ibadahnya, amal jariahnya, solat malamnya malahan seluruh kehidupan ini seharusnya mengikut landasan yang sepatutnya. Berbeza dengan neraka, agak senang untuk tercampak ke dalamnya, dibakar dengan api hangatnya, bahan bakarnya dari manusia-manusia ingkar itu sendiri. Kerana jalannya juga agak mudah. Mencuri itu mudah kerana akan dapat hasil dari usaha atau penat orang lain. Menzalimi orang kecil itu mudah kerana si zalim itu sedang bermaharajalela sedangkan orang kecil itu tidak ada apa-apa. Rasuah itu mudah,kerana ada habuan yang tersedia atas segala apa timbal balas diberikan. Menabur fitnah itu juga mudah kerana hanya sekadar berkata, yang menanggung malu 7 keturunan adalah yang jadi mangsa. Semuanya mudah, mudah kerana adanya sisi nafsu itu sendiri dalam sekujur tubuh manusia itu. Kalau meletakkan nafsu lebih besar dari meletakkan akal, iya tentu sahaja keputusan akhirnya nanti adalah neraka jahannam. Itu perumpamaan kalau di akhirat. Alam kepastian yang pasti akan tiba. Kalau alam dunia hari ini, orang mungkin memandang kejayaan itu dari sudut material, mahu jadi kaya ayat paling mudah. Dan untuk jadi kaya itu sendiri, banyaknya cabaran dan dugaan yang bakal dia tempuhi. Kecuali bagi orang-orang yang mahu jalan pintas, tidak mahu merasai kesusahan barang sedikit. Mungkin tercapai juga hasrat mereka, berada di puncak tapi tidak perlu susah payah mengeluarkan segala peluh,urat-urat yang bagai mahu terkeluar, kaki yang bagai mahu kejang. Memang ada juga caranya, janganlah terkejut dan mengatakan mustahil. Satu-satu caranya, meminta orang menghantar mereka ke puncak menggunakan helikopter. Ya matlamat kedua-dua mereka tercapai, tapi methodnya berbeza. Mungkin bagi mereka yang berpendirian begitu, matlamat menghalalkan cara, tapi hakikat sebenarnya ialah tidak ada maknanya kejayaan itu kalau caranya semudah itu. Kalau jatuh, tidak ada pilot yang akan menghantar sekali lagi ke puncak. Berbeza kalau naiknya ke puncak itu dengan usaha daya sendiri, kalau jatuh sekalipun akibat tergelincir, tidak ada masalah untuk kembali naik dan daki semula. Kalaupun bukan gunung yang sama, masih terlalu banyak lagi gunung lain untuk didaki!

Kembali dari ekspedisi, aku keletihan teruk. Kakiku jadi keras, tanganku juga jadi kejang. Rasanya seperti anda berbulan-bulan tidak bermain badminton, dan satu petang, anda bermain badminton dengan gerakan tangan dan kaki, malah seluruh badan dengan sesungguh hati, anda akan rasa kesakitan itu bukan? Dan sakit itulah yang aku rasakan. Kesakitan seluruh badan itu menyebabkan aku tidak dapat bangun dari katil pada hari berikutnya sekembalinya aku ke kampus.

Dan itulah, pendakianku yang pertamakali. Pendakian yang mengajar aku erti sebenar kehidupan. Jadi kalau ada antara orang yang mengatakan padaku, aku akan membazirkan masa dan tenagaku dengan hobi tidak menyenangkan itu, jawapanku ringkas sahaja. PENDAKIAN ITU ADALAH PROSES HIDUP. Dan pelajaran di sebaliknya juga, aku merasakan kesakitan yang amat di seluruh badan.




posted by Mirip at 12:27 PM

3 Comments:

penulisan yg baik kerana garapan yang baik... teringat semasa mendaki gunung ledang dan gunung senyum di pahang.

5:51 PM  

Menarik

4:15 AM  

Menarik

4:16 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home