Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, July 15, 2008

ketua ketua kelas itu

Kalau kita jadi ketua kelas, dan ada ketua kelas lain mahu mempertikaikan apa jua keputusan yang telah kita putuskan, seperti keputusan time table tanggungjawab kelas kita, adakah kita akan menyerahkan tugas itu kepada penolong ketua kelas? Dan penolong ketua kelas secara lazimnya adalah perempuan. Seimbangkah nanti pertemuan itu? Kenapa tidak kita saja sebagai ketua kelas mewakili kelas kita sendiri.Kisah ini adalah dengan anggapan ketua kelas itu adalah lelaki sejati. Tapi jangan risau kisah ini hanya kisah silam 777 tahun dahulu.

Oh ya terlupa pula. Apabila pihak sekolah telah memberi kesempatan mereka meluahkan persepsi berdasarkan fakta masing-masing, apakah satu kecerdikan penolong kelas itu lebih banyak menyerang peribadi pihak satu lagi? Ini bukan padangnya, tapi ini adalah medan untuk menjelaskan fakta yang dikatakan betul itu. Ahli-ahli kelas masing-masing, seluruh pelajar, guru-guru, pengetua malah pengarah pendidikan sendiri memerhatikan hujjah itu. Penilaian dibuat.Tolonglah berikan penjelasan itu dengan ayat yang mudah difahami oleh semua orang, bukan berbelit-belit atau hanya mengulang-ngulang ayat yang sama, malahan tidah memahami pula pokok persoalan. Ini benar-benar menunjukkan penolong ketua kelas itu benar-benar masih belum layak untuk menjadi salah seorang barisan pemimpin. Secara tidak langsung mencerminkan perwatakan atau prinsip ketua kelas itu sendiri. Tapi boleh diberi credit pada penolong ketua kelas ini kerana dia berani luar biasa mewakili ketua kelasnya.

Ada satu lagi insiden yang agak melucukan, rupanya ada ahli kelas yang nampak nyata gegaran tangannya ya, ketika diberi peluang menyoal ketua kelas yang satu lagi. Mungkin kerana dia sendiri tidak confident pada persoalan dia sendiri. (Lagi ilmu baca gerakan orang)
posted by Mirip at 11:07 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home