Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, July 10, 2008

permata negara

Zaman kecil adalah zaman penuh keindahan. Siapa pun tak akan menafikan akan hal ini. Saat inilah yang seharusnya diisi dengan segala macam input dan bekalan agar satu hari nanti, anak-anak kecil ini yang akan menjadi generasi baru setiap bangsa, output yang terhasil adalah membanggakan. Anak-anak yang terhasil inilah yang akan membentuk negara kita satu hari nanti. Betapa sekiranya anak-anak kecil ini diasuh dengan sesempurna mungkin, ya itulah yang akan negara kita dapati. Rakyat yang memahami akan setiap tugasannya, akan setiap tanggungjawab yang harus dia laksanakan. Bukankah anak-anak kecil ini yang akan menjadi tiang negara satu hari nanti.

Kerana itu, aku jadi simpati pada anak-anak kecil yang hidupnya mengalami trauma. Atau anak-anak kecil yang hidupnya sekadar hidup.Ramai sekali. Ramainya antara mereka adalah anak-anak mangsa perpisahan ibu bapa. Membesar tanpa ada sesiapa membantu menunjuk arah apakah jalan A itu benar, atau apakah jalan B itu benar. Tidak ada sesiapa yang membantu. Alih-alih, dari tahun ke tahun, anak-anak kecil ini tetap juga membesar. Ya, setiap tahun pun begitulah. Membesar sendirian. Akhirnya apa yang ditakuti selama ini tetap terjadi. Anak-anak kecil ini yang satu ketika dulu dibiarkan, hidup sekadar makan dan minum, tanpa ada bantuan tangan-tangan mengasuh, bertukar menjadi satu barah. Barah ini merebak dalam masyarakat. Mereka bertukar menjadi remaja bergelandangan, atau remaja yang terbiar menentukan arah sendiri. Sayang sekali anak-anak kecil yang dahulunya bersih sudah bertukar rupa menjadi sang kutu rayau, sang pencopet, merempit dan segala macam perlakuan yang masyarakat hari ini istilahkan dengan gejala sosial. Tidak kurang juga remaja atau anak muda yang inginkan kesenangan cara pantas tanpa menghiraukan cara dipilihnya itu amat songsang. Hilang sudah permata negara, hilang sudah srikandi negara. Yang ada hanya masyarakat kucar kacir tidak ketahui mana hujung dan mana pangkalnya. Tidak tahu di mana salah puncanya.


Mujurlah aku antara insan bertuah, yang sempat menikmati alam kanak-kanak penuh bahagia. Walaupun tidak terlalu manis, tapi sesungguhnya alam kanak-kanak itu banyak sekali mengajar aku erti kehidupan. Melihat sesuatu bukan dari permukaan, tapi lebih dalam lagi kerana berpeluang melihat sendiri keadaan. Sungguhpun bukanlah terlalu indah, kerana mungkin ada lagi insan lain yang zaman kanak-kanaknya penuh keindahan, dan zaman kanak-kanak aku pula disulami dengan berbagai ragam kehidupan, sebenarnya zaman ini banyak membentuk diriku menghadapi alam dewasa.

Aku ada mengenali seseorang yang kisah hidupnya amat tragis. Mengenali dirinya hatiku jadi pilu kerana asalnya dia kanak-kanak lelaki yang baik. Namanya Sham. Usianya tua setahun dariku. Malang baginya kerana nasib baiknya itu tidak berterusan sehingga alam kedewasaannya. Dia tewas dengan kehidupannya sendiri. Mengenali dirinya di zaman kanak-kanak, hatiku akan jadi pedih mengenangkan nasib dirinya. Sehingga kini, aku masih mengharapkan masih ada jalan pulang buat dirinya.
posted by Mirip at 5:20 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home