Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, October 21, 2008

21

Tiba-tiba, dalam dadanya penuh kemarahan begitu,muzik bertukar rentak.Perlahan tapi makin kuat menerjah lubang telinga mereka. Bukan Terjah Melodi kelolaan Nas Ahmad setiap hari minggu itu, tapi terjahan suara David Arumugam. Lalu Shamsul mengikut setiap bait-bait kata itu sepenuh perasaannya. Nyanyian tanpa hati sepertilah seorang monyet yang bernyanyi di pohon rambutan (apatah pula tanpa bakat), tapi kalau nyanyian sepenuh hati dan jiwa dan raga (dan sedikit bakat), dia tidak ubah seperti Celine Dion menyanyikan lagu berhantunya "My Heart Will Go On".

Berarak mendung kelabu
Mengekori langkahku
sepanjang kehidupan
penuh dugaan
namun aku tetap aku

Kucuba dan terus mencuba
mencapai suria
walau membakar jiwa
walau aku dihina
namun aku tetap aku

Derita oh derita **
engkau di mana-mana
walaupun jauh aku lari
mahupun berdiam diri

Namun indah mimpi dari realiti
hidupku tanpa arah
bagaikan layang-layang
terputus talinya


Kalau ada persembahan terbaik, baik pada anugerah Angkasapuri, atau anugerah Skrin, atau Juara Lagu atau juga Grammy Awards atau Chopard Diamond Award, atau paling kurang World Music Awards , sudah pasti akan ada pemenang baru yang menggondol hadiah-hadiah ciptaan manusia itu. Masakan dia tidak menang, kerana gayanya menyanyi diiringi gitar kapok dan lelehan air mata itu, akan pasti membuatkan sang penonton juga melelehkan air jernih itu.
posted by Mirip at 2:54 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home