Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, October 20, 2008

18

"Tarik nafas...." sahabatnya itu sengaja melengah-lengahkan waktu. Membuatkan dirinya makin tertanya-tanya, dan berdebar-debar laksana berada di depan tok kadi akan melafazkan akad nikah bersaksikan jutaan penonton. Live broadcasting melalui kaca tv, ditonton seluruh umat.

Dia ikut tarik nafas. Perasaannya lega. Hilang keresahan dalam hatinya. Pergi jauh kesedihan dari lubuk hati dan jantungnya. Dia menyedut juga udara yang sudah tidak bersih itu. Dia mendapat tenaga baru. Baterinya sudah dicaj semula.

"Hembus nafas...." sahabat barunya itu berlagak seperti fasilitator di dalam Selamat Pagi Malaysia segmen Gerak Cergas, segmen senaman yang berjaya membuatkan mulutnya akan tersenyum di pagi-pagi buta melihat orang bergerak geri bersenam mengikut irama muzik.

Dia hembus nafas. Keluar semula gas Karbon Dioksida dari kedua lubang hidungnya dan mulutnya. Gabungan molekul dua atom oksigen dan satu atom karbon itu lepas bebas menerawang ke udara. Mengembalikan kembali nyawa tumbuh-tumbuhan. Makhluk hijau di atasnya tadi gembira kerana kembali diberi nyawa, rumput-rumput jauh di depan matanya bersorak riang kerana kembali mendapat nyawa, pokok-pokok kecil yang ada berhampiran dengannya meliuk lentuk mengebarkan dedaunan bagaikan mengucapkan ucapan terika kasih padanya.

Ucapan terima kasih kepadanya kerana masih menyumbang gas CO2 untuk kesinambungan hidup mereka. Mujur dia masih menghembuskan gas itu ke udara, kalau dia sudah tidak menghembuskan lagi gas itu ke udara, semakin berkuranglah nyawa tumbuh-tumbuhan di sekelilingnya itu. Satu lagi tanda yang dia masih diperlukan untuk bernyawa di atas muka bumi Tuhan nan indah ini.

Dia balas lenggokan dedaun itu dengan senyuman.

Sesudah perasaannya lega, "Katakanlah siapa dikau wahai sahabat sejatiku?"

"Ceng ceng cenggg"

"Argghh kau ni, tidak sepatutnya ketika aku serius begini kau buat lawak, itu lawak tak kena tempat tu.." dia sempat membebel pada sahabat barunya itu.

"Aku... nama aku H.A.T.I"

"Apa?"

"Ya, akulah hatimu. Kotak modem itu."
posted by Mirip at 4:21 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home