Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, October 20, 2008

17

Mentari sudah meninggi ke langit. Sudut tempat pemastautinnya kini sudah tidak mampu membendung hangatnya sinar matahari. Asap-asap hitam berebut-rebut untuk keluar dari ekzos kenderaan, bebas berterbangan, bercampur dengan zarah-zarah udara yang tadi pagi bersih dan suci tanpa kotoran. Udara pagi tadi yang segar, kini sudah mula menampakkan keuzurannya. Udara pagi tadi yang nyaman,yang mampu memberikan dia satu lagi nikmat dunia tanpa ada 5% service charge atau 5% government tax, sudah hilang kesuciannya. Zarah hitam itu mudah benar meresap dalam zarah-zarah yang tadinya putih seperti kapas, sedikit demi sedikit bertukar menjadi kelabu.

Putih- Kelabu -Hitam.

Analogi seperti dirinya.

"Rupanya begini nasibku, satu analogi baru."

"Pandai kau berkata-kata?" suara tadi datang lagi.

"Yah, memang itulah kenyataannya."

"Tapi ini bukan kelas analog, diri kau bukan transisi pertukaran dari analog ke digital atau digital ke analog," suara itu ketawa.... "ehehheheh"

Dia senyum sendirian, "ahh pandai kau buat lawak ya?"

"Tentu!Aku kan kotak ajaib. Boleh sahaja aku jadi pak lawak pada dirimu kan?"

"Tapi kenapa? Kenapa kau buat lawak pula saat-saat aku begini?Untuk apa lawakmu untuk orang seperti aku?"

"Shamsul...Shamsul..."

"Kau tahu namaku?"

"Kenapa tidak? Aku kan dirimu?"

"Diriku?"

"Iyahh... kenapa? Kau sudah tidak kenal pada dirimu sendiri?"

"Ehh Aku kenal diriku. Aku tahu siapa diriku."

"Jadi, siapa sebenarnya dirimu?"

"Aku adalah aku," dia menjawab penuh keyakinan.Bibirnya mengukir senyum lebar.

"hahahahh.. Bagus, bagus.. kau sudah menjadi dirimu semula."

"Maksudmu?"

"Kau sudah pandai menghiburkan hatimu sendiri. Kau mahu tahu aku tadi kan? Kau anggaplah aku ini modem."

"Modem?" Dia menggaru kepalanya.

"Ya modem, modem yang boleh menukarkan gelombang analog pada digital. Atau digital pada analog. Seperti yang aku katakan tadi."

Diam.

"Di saat kau kepedihan menanggung sengsara, aku ada di sisimu. Di saat kau menangis kepiluan, aku ada di dalammu. Di saat kau tidak ingin hidup lagi, aku ada untuk terus menghidupkan dirimu."

"Tapi siapakah kau, sang suara yang baik hati, yang di saat orang lain menjauh padaku, kau datang dekat padaku, dekat di sisiku, siap menjadi pak lawak buatku?" Dia sekali lagi bertanya inginkan kepastian.

"Aku...heheheheh kau mahu tahu?"

"Mestilah"

"Baca pembuka kalimat pada sesuatu yang akan kau usahakan dahulu,"arah sahabat barunya itu.

"Apa dia?"

"Itupun kau tak tahu? MasyaAllah..."

Geleng-geleng kepala. Malunya dia bukan kepalang.

"Bismillahirrahmanirrahim..... ikut aku."

"Laa.... Aku tahu itu."

"Tahu, tapi tak amalkan?"

"Bismillahirrahmanirrahim.OK? Cakaplah siapa kau?" Dia seolah tenaga baru. Rupanya dia ada seorang sahabat yang dia tidak kenal selama ini. Baru kali ini sahabatnya ini muncul.

"Ohh sabar.. sabar.. wahai sahabatku"
posted by Mirip at 3:55 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home