Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, October 20, 2008

16

Langau-langau berterbangan mengelilingi segala bahan buangan di situ.
"Uweng weng wenggg", berdengung-dengung mereka menyanyikan lagu kegembiraan menandakan kenyangnya perut mereka hari ini setelah diisi segala macam yang boleh disumbat. Ironinya, kalau tikus-tikus di situ, lalat, langau, kucing, ayam dan itik itu merasa nikmat pada kekenyangan, dia pula merasa kepedihan perut yang melampau akibat asid yang sudah tumpah dari sarangnya, mengacau-ngacau bagaikan senduk di dalam kuah kari kedai mamak, memenuhi segala ruang dalam perutnya.Perutnya sekali lagi membunyikan irama Senandung Semalam.

Ada juga lalat hijau. Menerawang pada dypers yang dibuang orang sesuka hati. Tanpa ada sedikit rasa malu,yang sepatutnya lebih eloklah kalau ada balutan plastik hitam di luar badannya. Bau hancing menerawang dan bebas di mana-mana.Sadis!

Ketika air matanya sudah kering sesudah mengalir di pipi keringnya itulah, setelah dia sudah tidak cukup nafas menekup hidung, setelah ilusi matanya sudah cukup yakin melihat lelaki-lelaki berpakaian putih itu sudah hilang ditelan bangunan-bangunan lama di situ, dia gagahkan dirinya keluar dari situ.

Perlahan tapi pasti.Satu langkah, dua langkah, langkah demi langkah.

Masa terus berdetik meninggalkan dia.

Beberapa orang yang lalu lalang pada bandar koboi ini sekadar memandang tanpa ada yang mempedulikan dirinya. Dan dia sendiripun sudah tidak kuasa lagi untuk mempedulikan dirinya sendiri.

Dia lalu duduk bersandar pada sudut dinding bangunan tua itu. Ada makhluk-makhluk hijau tua juga seperti dirinya,basah dan lekit menumpang tinggal di dinding yang tua itu, yang sudah tinggal kulitnya. Yang kelihatan hanya batu bata kemerahan tanpa simen. Sepertilah jua dirinya yang tinggal kulit membaluti tulang belulang. Isinya sudah hilang entah kemana ditelan waktu.

Dia dan bangunan tua di bandar koboi itu. Sepertilah dia dengan pizza hut dan cheese yang tidak dapat dipisahkan. Sehati sejiwa dan sehati berdansa. Walaupun untuk dirinya sedansa itu terlalulah jauh dan jauh dari dirinya.Jauh seperti bulan dan bintang di malam hari. Tidak terjangkau bukan sahaja dengan tangannya, tapi dengan fikirannya.

Dia melepaskan lelahnya dan mengambil sedikit udara segar. Terasa seperti baru sahaja dia menikmati hidup yang sepuas-puasnya, dapat lepas dari menghirup udara yang menggegarkan urat sarafnya sebentar tadi. Tentu ada sel-sel darahnya yang merajuk tidak mahu hidup lagi, tidak mahu menghantar bekalan makanan lagi pada tisu badannya akibat hidungnya yang telah menghidu bau-bau wangian itu.

"Biarkanlah, biarkanlah kalau kau mahu mati sekalipun. Aku pun tidak memaksa kau untuk terus memberikan oksigen padaku.Aku pun tidak mahu kalau darahmu ini mengalir lagi dalam badanku.Aku pun tidak mahu, aku tidak mahuuuu."

Dia pejamkan mata. Keluar lagi air mata dari kelopak matanya yang dulu seindah matahari. Tapi kini sudah berbalam-balam tiada sinar lagi, walaupun sinar matahari membias nyata pada paras wajahnya.Menyengat dan menggigit kulitnya.

Lalu ada suara perlahan membisik...
"Apa yang kau tidak mahu?"

"Aku tidak mahu hidupppp," dia membentak keras, keluar jelas melalui lohong suaranya,ahh aneh peti suaranya mampu berfungsi dan bergetar sempurna kali ini. Ada beberapa pasang mata melihatnya, kemudian menggeleng-geleng sendirian, terus berjalan meninggalkannya sendirian.

Ahh dia tidak peduli kini. Pedulikan mereka yang melihatnya. Katakanlah apa sahaja.Atau paling senang, angkut diriku, letakkan aku dalam bot laju, bawakan aku ke tengah samudera nan luas,humbankan saja aku ke laut. Agar senang hidupku, agar diriku mudah menjadi makanan ikan paus, atau ikan jerung.Atau menjadi makanan lazat sekumpulan ikan bilis. Agar nanti yang tinggal nanti sekadar namaku sahaja di dunia yang kejam ini. Tapi... tapi adakah ikan yang ingin memakan diriku? Sedangkan aku ini sendiri seperti ikan kering?
posted by Mirip at 3:22 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home