Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, October 21, 2008

22

"Ada bakat juga rupanya temanku ini," sahabatnya itu memuji-muji dirinya. Sengaja dia upkan teman rapatnya itu supaya tidak terus mati jiwanya.

"hehehe"

"Sudah lega kemarahanmu?" Sahabatnya bertanya ingin menduga.

"Emmm... terlalu banyak yang ingin aku perkatakan dan aku marahkan. Tapi aku tidak tahu pada siapa sebenarnya kemarahan itu untuk aku tujukan. Mungkin pada kau kerana lambat datang padaku, pada mereka-mereka yang zalim, pada ayahku sendiri, atau pada pundak diriku sendiri."

"Aku ada kini di sampingmu. Kalau ada marahmu, kau lepaskanlah padaku. Aku akan sentiasa mendengar, menjadi temanmu yang paling akrab. Tidakkah kau ingat aku ini kotak modemmu? Menjadi penawar pada dukamu? Dan menjadi ingatan kiranya engkau terlebih sukatan ketawa?"

"Kau fahamkah maksudku tadi? Kenapa aku marah padamu atau aku akan cepat-cepat hadir di sisimu tika kau berada dalam kemarahan?"

Shamsul diam tidak berkutik. Dipandangnya langit cerah. Kulitnya dibakar bahang matahari. Peluh menitis dan kering sendiri.

"Tidak salah kalau kau mahu menjadi awan. Tidaklah salah kalau kau mahu menumpahkan tangisanmu itu. Tapi alangkah indahnya hidup ini kalau tangisanmu itu tangisan penyesalan dan taubatmu pada segala kisah lampaumu? Atau alangkah gembiranya aku kalau tangisanmu itu tangisan pada malam hari selepas engkau menadah tangan memohon seluruh keampunan pada yang Maha Kuasa. Apakah kau kira, kau bersendirian di muka bumi ini? Kau masih ada aku. Kau masih ada akal warasmu sendiri, dan yang paling penting kau masih ada Tuhan. Kau masih ada Allah SWT , Tuhan yang menjadikan segala awan-awan, segala bintang bulan, ombak dan pantai, yang menjadikan siang dan malam, yang menjadikan aku dan kau."

Diam.

"Lalu untuk apa kemarahanmu? Atau kau marah pada takdir hidupmu sendiri?"

Geleng-geleng kepala.

"Takdir adalah sesuatu yang tidak pernah sesiapa pun tahu. Tapi ianya sudah ada tertulis di Luth Mahfuz. Samada baik atau buruk sekalipun, Allahlah yang Maha Mengetahui. Dia maha mengetahui yang mana terbaik buatmu."

"Lalu, inikah yang terbaik buatku?" Shamsul inginkan kepastian.

"Ya, inilah yang terbaik buatmu.Baik engkau mahupun aku tidak tahu apa yang akan terjadi pada masa hadapan. Sedetik lagi pun kita tidak tahu. Yang boleh kita lakukan hanya merancang, tapi sebaik-baik perancangan, perancangan Allah yang lebih baik."

"Apakah ini yang terbaik?" Dia menggumam perlahan sendirian. Antara dengar atau tidak. Tapi jelas pada pendengaran sahabatnya.

"Usah lagi difikirkan. Memang ini yang terbaik buatmu."

"Terbaik? Sudah tahu kematian dekat denganku itu terbaik? Aku tidak akan mampu lagi menghirup udara di bumi nan indah ini terbaik? Yang aku akan tinggalkan dunia ini dalam usiaku yang masih sebegini muda ini terbaik?."

"Ya, itulah kebaikannya!"
posted by Mirip at 3:11 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home