Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, October 30, 2008

5ii(part 1)

Lalu dalam kesemua ciptaan Allah, terlalu panjang untuk dihuraikan satu persatu. Semuanya memiliki fungsinya yang tersendiri. Namun ada dua yang paling terkesan penting dari yang penting. Kunci pada segala kunci.

Pertama Akal fikir dan kedua Hati nurani.

2 dalam 1. 1 dalam 2.

Kotak kenangan Mak Jah berlari-larian pantas. Bergabung antara akal fikirnya dan hati nuraninya menjadi satu. Mujur sahaja, dalam usianya mencecah 50 tahun ini, ingatannya masih jelas. Kadangkala, ada juga peristiwa yang sudah luput dari kotak ingatannya, tapi pada peristiwa-peristiwa penting, masih sahaja dia ingat satu persatu.

Mak Jah duduk di kerusi hijau yang sudah agak usang di dapur itu. Merenung lagi dia ke luar pintu dapur. Suasana petang hari sebegitu memang agak tenang. Anak-anaknya tiada di rumah. Membantu suaminya meletakkan barang jualan di gerai miliknya di depan jalan besar sana. Sekejap lagi tentu mereka pulang.

Pandangannya tertumpu pada beberapa ekor ayam yang mematuk-matuk tanah. Ayam jirannya. Di sekelilingnya ada anak-anak ayam comel berwarna kuning terang.

"Anak Ayam, untung engkau ya punya ibu."

Anak-anak ayam yang comel itu berderetan mengikut ibu ayam. Kalau ibunya bergerak ke sana, dia juga mengekori ibunya mematuk di sana. Kalau ibunya berlari pula untuk mematuk cacing di sini, dia juga mengekor di sini. Anak ayam itu mengikut segala gerak geri ibu ayam.

Serentak itu, air mata Mak Jah turun ke pipir, melihat anak-anak ayam yang mempunyai ibu, tiba-tiba ada perasaan lain dalam hatinya. Secara tiba-tiba dia teringatkan pada arwah ibunya. Dia yang sudah kehilangan seorang ibu sejak umurnya 12 tahun. Terlalu muda dia untuk mengerti yang rupanya dia sudah kehilangan seseorang yang paling bernilai dalam hidupnya. Ibunya meninggalkan dia ketika umurnya masih muda belia.Umur 32 itu terlalu amat muda, sudah pergi meninggalkan anak-anak yang masih kecil dan tidak mengerti apa-apa. Lalu jadilah Mak Jah seorang ibu dan kakak pada dua adik kecilnya. Seorang berusia 9 tahun dan seorang lagi yang masih berusia 11 bulan.

Kehilangan orang tersayang padanya adalah satu trauma yang kekal sehingga kini.
posted by Mirip at 11:07 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home