Catatan Hidup Seorang Aku

Wednesday, October 22, 2008

22ii

Dia mendapat pencerahan. Sama sekali dia tidak menyangka yang akhirnya dia mendapat pencerahan ini, di sudut penjuru bangunan tua nan usang ini.Di tepi laluan pejalan kaki yang sesekali menerima derapan tapak sepatu manusia. Di bawah panas matahari yang membakar dan yang paling menjadikan dirinya sebakadalah dia mendapat pencerahan selepas keluar dari longgokan sampah sarap Majlis Bandaran.

"SubhanaAllah, Maha Suci Engkau"

"Allahuakbar, Allah Maha Besar"

"Alhamdulillah, puji-pujian hanya untukMU"

Shamsul bertahmid. Automatik mulutnya mengungkap kalimah-kalimah itu yang sudah lama dia tinggalkan. Sejak dia melepasi alam kanak-kanak, menginjak alam remaja, di saat jiwanya penuh dengan pemberontakan. Sejak kemarahan dirinya menyala-nyala , ingin mencari jalan keluar, namun sayang seribu kali sayang jalan yang terlalu menyimpang yang dipilihnya.

Dia meraut mukanya. Membawa pada raupan seluruh anggota yang terjangkau dengan tangannya. Dihembuskan angin dari rongga mulutnya membunyikan "fuh, fuh".
posted by Mirip at 1:23 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home