Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, October 30, 2008

6(Part1)

"Hambat Hany, hambat," kuat suara kanak-kanak lelaki kecil itu mengarah. Dia sendiri sudah tidak cukup kaki dan tangan menghambat sekumpulan spesies yang sudah lari ketakutan itu. Di tangannya ada selipar jepun nipis, gunanya untuk dibalingkan pada spesies itu.

"Tengah hambat la ni," gadis kecil berseluar panjang itu sempat membalas, walau komitmennya adalah pada larian itu. Di tangannya juga ada sepatu jepun itu, sama juga kegunaannya untuk dilemparkan pada spesies yang telah menjadikan anginnya naik satu badan.

Spesies itu berlari laju dengan kecut perut. Mahunya dia tidak kecut perut kerana ada dua gergasi sedang mengejarnya dengan muka panas baran. Tentu kalau gergasi-gergasi ganas itu berjaya menangkapku, aku akan selamat menjadi sup. Diratah-ratah mereka dengan penuh bangga kerana berjaya menyembelih aku. Wahh ini tak boleh jadi. Takutnya aku..

"Cepatla Kak, Abang Sham cepat la."

Eh, ada seorang lagi penyokong setia mereka. Ekor matanya menjeling tajam pada anak kecil bertocang dua itu.Budak kecil bergaun ini memang benar-benar kacau daun. Kalau dua gergasi yang sedang marah itu mendapat sokongan dari si kecil 'beleh' ini, tentu sahaja semangat mereka akan membuak-buak lagi, dan bertambah nahas lah hidup aku.

Tapi, tapi itu bukan salahku.

Tadi aku saja sedang bermain-main di situ. Aku nampak ada istana kecil yang tak pernah ada sebelum ini di bawah pohon jambu itu. Ada banyak hidangan lazat tersedia di situ. Cantik dan menyelerakan aku. Warnanya memang membuatkan aku lupa diri. Aku lahap rezeki yang tersedia di bawah pohon jambu itu. Apa lagi kalau bukan buah jambu itu.

Sedang enak-enak aku makan, perutku memulas-mulas. Alamak aku tahu sudah sampai masanya ini. Lalu aku masuk sahaja ke dalam istana indah itu. Wahh nyaman nian istana ini. Ada teduhan dari pelepah pokok kelapa rupanya.

"Prettt, preettt, ahhh nikmatnya dapat makan dan melepas."

Sedang aku tengah melayan lepasan hajatku di situlah telingaku bingit mendengar gempa bumi berukuran 8.2 skala ritcher.

"Abannnnng Shaammmmmmmmmmmmmmm....ayam dah berakkkkkkkk."

Aku lari lintang pukang. Dan gergasi dua orang itu tetap mengejar aku tanpa henti, dibantu sorakan puteri sorak yang seorang lagi.
posted by Mirip at 11:34 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home