Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, December 23, 2008

Kisah benar riwayat kambing gila

Ada kisah benar aku nak cerita kat kau.
Macam ni pernah tak kau mendengar kambing gila? Kalau orang gila tentu sahaja kau selalu jumpa di mana-mana. Samada gila iseng atau gila harta atau gila cinta atau gila mengeluarkan hukum. Atau yang benar-benar gila sehingga apapun jua yang dia lakukan sudah tidak dihisab lagi.

Ya samalah dengan diriku. Aku selalu melihat orang gila, baik orang gila perempuan ataupun lelaki. Baik yang gilanya benar-benar gila atau buat-buat gila. Tapi berjumpa dengan kambing gila, belum pernah lagi dalam diari catatan hidup aku.

Tapi ada beberapa orang yang melalui situasi ini. Ya ini kisah benar bukan rekaan ya tuan-tuan dan puan-puan. Mak mertua aku mengalaminya, dan jiran-jirannya juga!

Jadi kisah ini bermula apabila anak kambing ini dilanggar oleh Pak Harun. Sedang Pak Harun syok-syok menunggang motor kapcai dia, dan mungkin masa tu fikirannya melayang entah kemana, teringat harga getah yang merudum jatuh akibat jatuhnya harga setong minyak dalam pasaran dunia, memikirkan apalah anak-anak kecilnya mahu makan hari itu dan belanja sekolah anak-anaknya itulah, kejadian sadis itu berlaku.

Prangggg!!!!!

Pak Harun jatuh dari motor kapcainya di atas jalan sempit itu.

"Aduhhh....motor aku," katanya sambil menggosok-gosok kepalanya yang tersembam.

Lalu matanya memandang kepada objek di depannya.

"Hahhhh???" Terkejut dia... Dia kenal milik siapakah harta di depannya.
Dia kenal haiwan berkaki empat itu milik siapa. Dia tahu sangat, kambing sederhana kecil, bermuka sedih, berjanggut sejemput, berkulit coklat muda, berantai tali kasa hijau di leher itu milik siapa.

"Habislah aku, marah lah Mok Su kali ni,"

Apakah yang telah dilanggar oleh Pak Harun.. ceng ceng cengg....

Haiwan itu adalah kambing peliharaan Mak Yam. Yang orang kampung panggil Mok Su, kerana beliau adalah bongsu dari kalangan adik beradiknya.

Dia mengahmpiri kambing malang tersebut. Mata kambing itu kuyu dan anak matanya ke atas menandakan kesakitan yang amat.

Dipendekkan cerita benar ini, Mak Su sedih kerana kambing peliharaannya sudah sakit begitu. Dibelai-belai kambing yang dibelinya menggunakan duit pemberian anak bongsunya. Sepanjang dia membela kambing inilah kali pertama kambingnya sakit. Hati sayu dan pilu sekali.

Akhirnya kambing yang kalau definasi manusia itu masuk ICU, kambing itu akhirnya kembali sihat. Ya boleh berjalan ke sana sini, makan dan minum. Tapi ada satu keanehan yang terjadi.

Apakah itu?

Kambing itu rupanya telah gila. Ya gila. Kenapa dipanggil kambing gila?

Kerana:-
1. Kalau kambing lain tidak akan masuk ke dalam rumah, tetapi kambing ini suka masuk ke dalam rumah. Ia mungkin tidak suka berada di atas tanah lagi. Mungkin kalau pakar jiwa memanggilnya sebagai fobia, atau traumatik melihat jalan dan tanah. kerana takut dilanggar lagi.

2. Kalau kambing lain tidak suka bermain dengan manusia, tapi kambing yang ini amat suka bermesra-mesraan dengan manusia. Selalu terjadi apabila pintu rumah di buka, ia sudah tercegat di situ membuatkan penghuni rumah, seorang remaja perempuan dan nenek tuanya terkejut.

3. Yang lebih tragis, sekiranya nenek tua itu (Mak Su) tiada atau keluar dari rumah sekejap, dan ointu utama rumah kampung itu terbuka, kambing itu sesuka hati berjalan dan menuju ke bilik anak gadis itu. Dan teruslah melompat-lompat dan menjerit-jerit si dara sunti itu akibat kegelian dan ketakutan. Kadang-kadang ketika dia tidur, si kambing itu tetiba menggeselkan bulu-bulu badannya ke arah remaja berkenaan. Dan rumah akan jadi riuh rendah.

4. Kalau terlepas pula ke rumah sebelah, si kambing akan duduk diam-diam di ruang tamu empunya rumah. Apabila tuan rumah datang, terkejutlah dia sambil menjerit " Isk Kambing ni memang sah gilo"... bla bla bla...

Pengakhiran pada cerita ini,
Setelah gila dalam tempoh yang agak lama, akhirnya Mak su telah terjumpa bangkai kaming ini di dalam bekasan unggun api. Apa lagi bertambah sedih la Mak Su kerana kambing peliharaannya sudah pergi selama-lamanya.

Assumption nenek tua itu
" hujan turun lebat., dan kambing gila ini tidak mahu berada di dalam kandangnya barangkali (kerana dia gila), ia pun tercegat di tengah2 alam dalam hujan lebat itu. Selepas itu,mungkin kerana kesejukan yang teramat sangat, jantungnya sudah tidak tertahan menanggung sejuk, dia mencari tempat di unggun api."

Sampuk cucu Mak Su
"Kalau ya pun sejuk, berdiang ajelah kat tepi api tu, janganlah pula masuk ke dalam api tu!"

Mak Su mempertahankan
"Dah ia kambing gila, memanglah, tak duduk kat tepi apilah, terus masuk dalam api.Macam manusia la kalau dah gila, mana boleh fikir lagi. Kambing tu pun macam tu la..."

--
Aku tak pandai nak bercerita, tapi inilah julungkalinya aku mendengar kisah benar perihal kambing gila. Kesian + Sadis + Lucu.
posted by Mirip at 5:41 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home