Catatan Hidup Seorang Aku

Friday, December 26, 2008

pokok oh pokok

Rasanya dah lama aku campakkan biji mangga di depan rumahku itu.Memang dengan niat, mudah-mudahan aku dapat merasa makan buah dari pokok aku sendiri. Tidak perlu lagi aku memberi salam dan meminta izin dari tuan punya rumah di blok kejiranan aku itu untuk membeli mangga mereka. Selalunya tuan rumah yang tidak pun aku kenali itu tidak mahu menerima wang saguhati dariku, mereka hanya memberi, (kerana aku pun hanya mengambil 2-3 biji sahaja), tetapi aku rasa tidak selesa, dan aku hulurkan juga untuk 'permintaan' kali kedua.

Tentu sahaja makcik berpangkat emak kepadaku itu menganggap aku mengandung! Dan mengidam mangga muda.Hahahha.. Sebenarnya tak makcik, saya memang hantu mangga muda. Nak-nak kalau saya tengok pokok yang lebat berbuah macam tu, automatik air liur saya tak dapat menahan-nahan untuk dimakan dengan garam atau kicap.

Jadi, untuk kedua-dua kali permintaan itu, setiap sekali, aku akan campakkan sebiji benih(biji) ke tanah. yang lain aku akan buangkan sahaja ke dalam tong sampah.

Tak sangka. Dah lama berpanah berhujan begitu, baru-baru ini aku lihat satu pokok (dari balingan pertama) dan tumbuh dan agak subur membesar. Wah riangnya dalam hati. Aku ada pokok mangga sendiri nanti.

Minggu lepas pula, aku lihat di hujung sana ada pula sepohon kecil pokok terhasil dari balingan kedua. Alhamdulillah. SYukur.

Tapi masalahnya,

Halaman rumah aku tu hanyalah sekangkang kera, tidak dapat menampung untuk dua pohon mangga yang orang jual dengan harga RM1/plastik di tepi-tepi jalan itu tumbuh subur.

Weekend nanti, selepas subuh dan agak-agak langit sudah cerah, sebelum aku keluar service my client, aku akan cabut dua pokok itu, dan aku akan pisahkan mereka.

Satu aku akan tanam semula di tepi padang bola rumah aku ni, di kiri aku.

Dan mungkin satu lagi aku akan tanam di tepi jalan hujung blok rumah aku ni, di kanan aku.

Menjadi teduhan pada orang yang lalu lalang, atau juga kereta-kereta yang diparking di situ, dan menjadi juga teduhan anak-anak yang bermain di padang itu. Selain aku boleh memakan buahnya tanpa perlu membeli dari orang lain atau mengucapkan salam di depan pintu rumah orang lagi!.

Buah betik di depan rumah aku pula sudah membesar dua biji. Sukanya, dulu ada orang tu kata, pokok tu tak akan berbuah, kerana pokok betik jantan. Alhamdulillah, kata-katanya tersasar dan harapanku benar belaka.

Kemboja di sisi betik itu juga mekar dan membesar. Mewangi dan membiaskan (sesuai ke perkataan ini) aroma yang indah terutama selepas hujan.

Ohh hujan dan kemboja, i love it!!....
Hujan dan kemboja adalah rasanya separuh dari kenyataan hidupku.

Beberapa tahun dulu, di rumah lama ibu bapaku yang akan kami tinggalkan tidak lama lagi. Juga tumbuh buah-buahan dan sayur-sayuran hasil campakan tanganku. Alhamdulillah ada antaranya yang tidak habis di makan dan diberi sahaja kepada orang.
Emak kata aku boleh jadi petani moden. Em cadangan yang bagus sebenarnya,. Mungkin kalau aku sudah berumur 45 ke atas nanti, aku akan bertukar kerjaya pula. Ketika itu mungkin aku sudah tidak perlu memikirkan apa yang harus aku fikirkan sekarang, dan aku boleh memberi tumpuan kepada ladang sayurku pula? Who know? Tapi masa tu mungkin aku tidak bolehlah menetap di rumah ini lagi, kerana tidak cukup tanah.Sounds to be nice. Mungkin sebab aku ini tanah dan kayu, maknanya aku sesuai menjadi tuan tanah-tanah itu. Atau yang best lagi kalau masa tu , aku dah ada rumah dan ladang sendiri kat Bukit Fraser, pakai topi besar, kasut but, di bawah naungan pokok anggur, memetik strawberry, jualkan di pasar-pasar, dan bertemu kawan-kawan lama yang bawa anak-anak dan famili mereka beristirehat di bukit itu? Tapi aku kena baiki skills campakan aku dan aku kena susun elok-elok bukan macam sekarang yang susunannya berterabur dan tidak cantik. Maunya nak cantik, tanpa perancangan pasti tidak akan cantik hasilnya kan.

Tapi mesti bezalah aku dengan mereka. Mereka mesti pakaian lawa-lawa sebab semua dah jadi GM, corporate, kaya, etc etc vs penjual sayur aka tauke sayur. Tapi tak apa. Aku suka. Sebab takkan duduk kat Fraser Hill nak pakai kebaya or office attire dan office blazer, high heels lagi.Nak tinggalkan semua yang tu. Masa tu aku akan pakai apa yang aku suka pakai, baju sejuk,tshirt, jeans dan kasut sukan(sbb sejuk) je atau belasah ajelah selipar jepun. Ambil gambar banyak-banyak dekat ladang, senyum dan peace.....

Sudahlah, kalau biarkan aku menulis, lagi banyak angan-angan merapuku terkeluar!....

tapi kan aku suka sungguhla rumah kat sebelah taska lama anak aku dulu, rumahnya ada macam-macam sayur walaupun ruangannya sempit. Sempit-sempit pun bolehlah lot banglo. Dah titik.
posted by Mirip at 12:45 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home