Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, March 17, 2009

16i

Anda tentu pernah mendengar perkataan Ilusi, bukan? Ilusi, satu topik dalam pembelajaran zaman persekolahan bagi yang bersekolah. Yang paling terkenal tentu sahaja Ilusi optik. Perkataan yang tidak terlalu asing di pendengaran, sehinggakan ada nama kumpulan muzik tertubuh meminjam nama itu. Walaupun sudah terkubur sekian lama, nama tetap kekal sebagai nama, dan kekal dalam ingatan. Bercerita mengenai ilusi, apakah sebenarnya pula ilusi, atau lebih spesifik lagi ilusi optik itu?

Ilusi optik itu terjadi adalah kerana kesalahan penangkapan mata manusia. Tentu sahaja anda pernah melihat satu imej dengan sisi cerita yang berbeza di dalamnya. Ada orang yang boleh melihat kedua-dua imej dan tidak sedikit pula yang hanya dapat melihat hanya satu sisi. Puas ditilik-tilik, ditunjuk orang lain, barulah dapat dilihat sisi imej lagi satu, atau lebih malang, terus-terusan tidak dapat melihat sisi itu sampai bila-bila. Bukan salah ibu mengandung, dan bukan salah mereka pun.Bukankah mata sering salah menilai?

Menelusuri lebih jauh, jumpalah pula dengan cabang ilusi optik ini. Anggapan mengatakan ilusi optik ini terbahagi kepada dua, ilusi fisiologi dan ilusi kognitif.

Bagi cabang pertama, ilusi fisiologi, adalah seperti yang dihuraikan di atas. Namun lebih tepat lagi, kalau dikatakan kesan gambar yang terjadi setelah melihat cahaya yang sangat terang atau melihat pola gambar tertentu dalam waktu yang lama. Ini mungkin kerana tindakbalas yang terjadi pada mata atau otak setelah mendapat rangsangan tertentu secara berlebihan.

Dan bagi cabang kedua dalam memperkatakan tentang ilusi optik ini, iaitu ilusi kognitif.Ilusi ini terjadi hanya kerana anggapan fikiran terhadap sesuatu di luar. Dan banyak pula ranting-rantingnya. Ambigu,disorsi, paradoks, juga fiksyen.

Apapun juga makna ataupun ranting atau cabang dalam memperkatakan tentang ilusi, jawapannya hanya satulah juga. Kesalahan dalam melihat. Tidak kira yang dilihat itu objek nyata atau tidak mungkin, atau garisan, ataupun watak dalam kehidupan itu sendiri.

Sungguh satu kesadisan dalam hidup kalau mata salah melihat, dan otak salah menafsir. Tidaklah mengapa kalau yang salah ditafsir itu adalah objek semata, bukan benda hidup yang punya perasaan, tapi apalah halnya pula kalau yang salah itu adalah manusia? Lebih tepat adalah watak-watak disekelilingnya sendiri? Yang punya sekeping hati dan perasaan. Yang punya naluri tapi naluri salah menafsir kerana menyalahi akal logik? Yang hatinya sudah hancur berkeping-keping dan jatuh berderai setelah mengetahui rupa-rupanya selama ini, apa yang dilihat hanya semata-mata ilusi optik? Rupa-rupanya dalam hidup, tidak perlu menjadi pakar optalmologist atau pakar optometris untuk mengalami atau mendalami bidang optik.

Dan rupa-rupanya sudah sekian lama Aishah berada dalam keadaan itu.Satu jangkamasa yang lama, dia sudah tertipu dengan permainan dunia. Permainan insan-insan lain yang pandai berpura-pura menayangkan kebaikan, dengan niat mahu menyembunyikan keburukan. Insan-insan yang cukup pandai membawa watak sebagai pelakon dalam pentas bangsawan yang besar ini. Dengan mereka jugalah sebagai pengarah, penerbit, penulis lakon layar, penulis skrip untuk berkata-kata, dan tidak lupa sebagai pelakon terbaik. Seorang memang layak untuk pelakon lelaki terbaik, dan yang seorang lagi memang selayaknya mendapat anugerah Golden Globe bagi anugerah pelakon wanita terbaik.

Dan dia? Dia hanyalah seorang manusia naif, yang selama ini seperti orang lain yang menonton lakon layar di depannya, namun apa yang dia nampak adalah tidak sama dengan apa yang orang lain nampak.Walaupun ada juga dia berfikiran seperti orang lain di sela-sela saat tertentu, namun baginya itu hanyalah paradoks dan anggapannya sahaja yang harus dibuang jauh-jauh dalam mempertahankan bahteranya. Sedangkan penonton lain, sudah pun lama dapat menghidu.Yang mana nyata sekali kemampuan menghidu itu adalah seiring dengan kemampuan melihat. Tapi kadangkala kalau menghidu tanpa melihat, otak sering menghantar isyarat yang berbeza dan menyimpang sama sekali. Itulah dia, yang selama ini terhijab pandangan matanya dan tertutup deria baunya dan terhadang deria telinganya dalam mendengar. Lalu walau bagaimana mahu diletakkan ilusinya selama ini dalam cabang mana sekalipun, adalah tidak perlu lagi, kerana kesemua makna dan cabang dan ranting-ranting dalam ilusi optik itu sendiri, semuanya terkena pada batang tubuhnya sendiri!

"Oh Abang," hanya itu yang terkeluar dari bibir mulutnya tatkala matanya melihat. Lututnya tiba-tiba menggeletar tidak berhenti, sendi-sendi lututnya bagai mahu tercabut dari pegangan otot-ototnya sendiri. Matanya tiba-tiba digenangi air yang datangnya entah dari mana, dari langit atau dari kolam jiwanya yang telah pun pecah berderai. Tidak usah lagi memperkatakan tentang degupan jantungnya, kerana jantungnya sendiri seolah sudah berhenti berdegup. Bukan lagi berhenti dari berdegup, tapi seolah sudah direnggut ganas seperti lagak mat rempit meragut si mangsa.

Kalaulah tidak kerana secebis dan sehalus kulit bawang iman yang ada dalam dirinya, mungkin juga dia sudah terjatuh tidak bangun buat selama-lamanya lagi.Pergi meninggalkan dunia yang fana ini dalam rembesan air mata dan kepedihan jiwa.

Mendengar sekeping suara yang terlontar dalam nada penuh pasrah itu, seorang lelaki dan seorang wanita di depannya itu juga turut terkejut. Kalau simptom yang ada pada diri seorang Aishah itu telah merenggut tangkai hatinya, simptom itulah juga yang ada pada diri seorang lelaki dan seorang wanita itu. Bezanya kalau simptom yang ada pada diri Aishah adalah kerana patahnya hati, simptom yang ada pada mereka berdua itu pula adalah tidak lain dan tidak bukan kerana terkejut yang amat sangat.

Mereka melepaskan diri sendiri yang sudahpun melekat antara satu sama lain.

Mereka terkejut kerana perbuatan mereka akhirnya ada yang melihat. Rupanya keterkejutan dan ketakutan apabila perbuatan maksiat diketahui oleh manusia lain adalah lebih menjadi keutamaan dalam hidup. Rupanya kemaluan yang terhasil, dari perlakuan buruk apapun, aibnya adalah lebih kepada manusia lain. Sedangkan manusia lain itu juga hanyalah makhluk ciptaan. Kenapa pula pada sang Pencipta, tidak pula mereka merasakan ketakutan itu? Apakah pakaian malu itu hanyalah untuk dipertontonkan kepada manusia, dan bukan kepada Sang Pencipta? Sungguh menghairankan dan sungguh lah ajaib perlakuan manusia.

"Ch... Chahhh.." dua suara dari dua tenggorokan, dari dua ciptaan berbeza berlalu keluar mengisi ruang udara.
posted by Mirip at 11:34 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home