Catatan Hidup Seorang Aku

Sunday, March 08, 2009

Kisah benar Pok Stapa.

Aku baru sudah melihat gambar kekejaman/keganasan pihak polis dalam isu PPSMI.
Teringat memoriku pada kisah seorang tua yang dizalimi oleh polis, nama polis itu Pok Stapa ''. Sebenarnya dalam kurungan itu orang kampung meletakkan gelar yang memang tidak sedap untuk telinga mendengar.

Kali ini, aku mengorek untuk kesekian kalinya kisah pak cik tua yang dianiaya oleh Pak Cik Polis Pok Stapa ini.

Aku mendengar dan mendengar. Dan geram dan geram. Dan nak marah dan nak marah.

Pak Cik tua itu memang tak boleh berniaga. Kerana hatinya lembut.Sebagai pemiutang, dia yang sepatutnya berkuasa tapi dunia sudah terbalik kerana dia pula yang dilenyek. Hairan bin ajaib!

Pak Cik tua itu memang tidak boleh berniaga.Kerana dia selalu memberi orang hutang. Dan dia tidak sampai hati , orang putih kata to say NO.

Pok Stapa salah seorang yang tahu kelemahan pak cik tua itu. Semasa kisah ini terjadi, masing-masing tidaklah tua lagi. Semuanya masih gagah perkasa. Muda belia, kerana kisah ini terjadi dalam lingkungan 25 tahun yang lalu. Suku abad sudah berlalu.

Pok Stapa memang selalu ke kedai pak cik tua ini. Bukan main manis mulutnya. Dan perilakunya pun baik. Nota kaki: Baik ada udang la katakan. hehehheh

Jadi selalunya Pok Stapa akan minta hutang. Kalau servis pak cik tua itu bernilai RM 50, Pok Stapa akan bayar berdikit dikit. Bayar juga tapi mungkin dua kali bayar atau tiga kali bayar.

Kali itu kisah ini menjadi satu kisah yang telah pun terjadi.

Untuk kesekian kalinya, Pok Stapa pergi ke kedai pak cik tua ini lagi. Servis-servis dan poppppppp, harga dikeluarkan. Seperti biasa, Pok Stapa minta hutang. Pak Cik tua beri hutang.

Hari jumaat pak cik tua tak berniaga. Kedai tutup. Esok hari sabtu supplier datang. Supplier datang bermakna cash flow. Supplier datang bermakna harus ada aliran tunai. Supplier datang bermakna tambahan barang. Tapi supplier datang bermakna harus ada juga pengeluaran wang dari poket.

Pak Cik tua susah hati.

Dipikir-pikir, tidur selepas solat Jumaat tidak lelap. Dia bangun, gosok-gosok mata. Basuh muka, dan dia hidupkan motor kesayangannya. Motor yang banyak jasa buatnya melihat dan menjelajah bumi semenanjung.

Hari jumaat selepas solat jumaat di jalan raya adalah lengang. Bukan sahaja jalannya lengang, buminya juga lengang. Kerana hari jumaat adalah hari orang beristirehat. Kedai-kedai ditutup dan gedung-gedung pun ditutup.

Enjinnya terus menala ke hadapan. Lurus membedah jalan raya. Dan sampai ke tempat dituju.

Motor diletakkan di satu sudut. Pak cik tua (yang masih agak muda), berjalan dan menaiki tangga ke rumah biru itu. Dia ketuk pintu.

Tok tok tok....

Pintu dibuka.

Sesuatu yang aneh terjadi.

Pok Stapa (penghutang) mengamuk sakan melihat Pak Cik tua (pemiutang).
(deskripsi dialog tidak diceritakan oleh pak ciktua)

notakaki :- "dia cakap apa?"
nota kaki 2:- " tak ingat dah la lama sangat. " Summary- habis la segala hemburan kata-kata dikeluarkan.

Pak Cik tua terkejut. Dan hairan. Arghh apakah ini? Dia tidak pernah melalui pengalaman ini. Malunya bukan kepalang. Dia tunduk berjalan. Mukanya seperti hendak jatuh ke tanah. Orang-orang dari muka pintu biru yang lain keluar setelah bunyi bising gegak gempita. Hanya ada satu suara. Dia sudah tidak fikirkan duit yang seharusnya dia dapatkan lagi dari Pok Stapa itu. Fikirnya biarlah sahaja. Ada benda lain yang lebih dihairankannya.

Pak cik tua turun dan menuju ke motor buruk yang banyak jasanya. Dia mahu pulang, dan biarkan sahajalah Pok Stapa dengan angin ributnya.

Oh rupanya cerita belum habis dan tamat di situ. Itu baru permulaan.

Pok Stapa sudah memegang motor dan tercegat di sebelah motor pak cik tua itu.
Bla bla bla.....
Lesen, dan geran pak cik tua tidak ada. Satu bonus buat Pok Stapa. Angin duriannya sudah membenam dalam dasar hatinya.

"Bawa motor ini ke balai," Pok Stapa mengarahkan.
"Kalau nak bawa ke balai, bawa la sendiri," pak cik tua juga sudah berkeras.

Sampai di balai, pertikaman lidah terjadi.
Pok Stapa meletakkan duit yang sepatutnya diserahkan kepada pak cik tua itu. Pak Cik tua ambil duit itu dan kembali melemparkannya ke muka Pok Stapa. Entah angin keberanian mana yang datang pada dirinya. Dia juga sudah hilang dirinya.Benarlah kata pujangga. Manusia apabila dalam keadaan sudah tertindas, keberanian akan datang juga. Di dalam balai, dalam berseorangan, pergelutan antara mentimun dan durian berlaku. Hari ini dalam sejarah!

"Awak lawan dengan saya, hari ni saya timun, awak durian, tapi saya tak kisah!"

Pok Stapa menulis sesuatu dalam buku besar polis. Pak cik sudah tidak kisah.
Pergelutan di lerai dengan bantuan polis-polis lain. Polis -polis lain juga kenal dengan pak cik tua itu.

Akhirnya, pertikaman dan pergelutan berjaya di kawal. Salah seorang polis kenalan pak cik tua itu menasihatkan pak cik tua " Awak balik dulu, jangan hiraukan dia. Motor pun bawa balik dahulu, tapi esok awak datang balik." Pok Mat juga kenalan pak cik tua itu.

"Tapi dia keterlaluan, bla blabla.....," pak cik tua menegaskan.

"Pasal tu, awak boleh buat report atas kelakuannya. Tapi bukan di balai ini. Awak perlu buat di balai polis lain,"Pok Mat mencadangkan. "Tapi sebab dia sudah tulis dalam buku besar itu, kami tak dapat buat apa-apa, esok awak datang semula ke sini."

"Dia dah memang macam tu," Pok Mat menyambung kata.

Pak cik tua tidak buat laporan di balai polis lain. Dia bukan orang setempat di situ.Dan dia bukan berasal dari daerah itu. Saudara maranya jauh di hujung sana. Dan dia bukan orang besar-besar yang boleh hello pada orang besar Pok Stapa pula. Biarlah apa yang berlaku. Dia tidak mahu panjangkan kisah itu. Walaupun memang boleh kalau dia buat laporan atas salah laku Pok Stapa.
The rest is history....

Benda apakah yang kita tidak buat apa-apa tapi dia terus juga bergerak laju?
Apa dia ? Kereta? Ohhh tidak tidak...
Cukuplah berteka teki. Hanya ada satu jawapan pada soalan itu.
Jawabnya adalah UMUR.

Umur meningkat. Daripada zaman gagah perkasa, umur akan tetap berjalan meninggalkan manusia. Kalau dulu 30, sekarang 55. Sudah pun tiba alam pencen.

Dan begitulah, manusia kalau di zaman hidupnya berkuasa, apa yang dikatakan orang mendengar, tapi apabila kuasa tidak ada, siapalah lagi yang mahu mendengar?

Itulah manusia, kalau di zaman hidupnya, terlalu bongkak dengan apa yang dimilikinya, apakah yang ada pada akhir hidupnya?

Itulah manusia, apakah penghormatan yang orang berikan itu , semata-mata kerana orang yang ingin berikan tanpa paksaaan atau hanyalah kerana ketakutan?

Hahahahhahahha...

Lalu inilah yang berlaku.

Betapa ramai orang yang dahulunya di ambang kuasa, apabila kuasa sudah terlepas dari genggaman, kokokannya kuat berbunyi?

Betapa ramai orang yang dahulunya di ambang kuasa, apabila zamannya sudah berlalu, gagahnya sudah lari pergi meninggalkan dia, dia tidak ubah seperti orang tua yang 10 tahun lebih tua dari umur asalnya? Mana perginya kehebatannya? dan mana perginya kesegakannya?

Hahahhahahhaha.. ops tukar macam saudara tukar tiub. kah kah kah... kah kah kah...

Lalu kisah benar ini terjadi juga. Memang sadis tapi memang sudah lumrah dunia. Tidak perlu merasa kasihan, dan tidak perlu merasa simpati, kerana dia memang layak untuk itu!

Selepas berdekad-dekad, dan pak cik tua memang tidak ambil pot kisah ini. (Tapi ada orang lain yang ambil pot, Ingat, ada ya tuan tuan dan puan-puan).

Pok Stapa buka gerai makan selepas era pencennya. Era habis kuasanya.Dan kuasanya? Kuasanya hanya setakat itulah sahaja. Mengabdikan dirinya pada keegoan kuasanya tidak pun menjadikan dia menambah calit pada seragamnya. Disitulah calit dan pangkatnya kekal tidak berubah.

Bagaimana dengan gerai makannya? Siapalah yang mahu datang kalau di zaman hebatnya, ramai orang menjadi mentimun? Tapi siapalah yang mahu minum dan makan dan borak-borak di gerainya, kalau pada zaman hebatnya, orang hanya takutkan dirinya? (untuk lebih memahami apalah maknanya penghormatan, tukartiub.blogspot ada jawapannya)

Gerainya bungkus.

Dan ada yang lebih sadis lagi.

Kalau orang kampung berkumpul dan minum-minum (pastinya di gerai orang lain), dan Pok Stapa ini lalu, dengan bertongkat kerana uzur, tidak ada orang yang menegurnya dan memanggilnya sama-sama bersembang. Apatah lagi untuk sama-sama minum.

Kah kah kah... kah kah kah... (p/s: ini ketawa orang jahat,ini ketawa seorang Castello).

Kalau pak cik tua itu yang tidak dijemput minum, tidaklah menjadi satu kisah sadis kerana dia hanya orang biasa-biasa. Kalau pak cik bilal masjid tidak di ajak minum pun bukanlah kisah sadis kerana dia hanya bilal, yang tugasnya tidak seberapa , hanyalah mengajak orang solat. Kalau pak cik tukang sapu bandaran tidak dipanggil minum pun tidak mengapa kerana dia hanya tukang sapu, yang mebersihkan kawasan dari kotoran. Tapi kalau seorang bekas polis tidak dipanggil minum oleh sekelompok orang kampung, adalah satu peristiwa paling sadis abad ini!

p/s: Patutla orang memanggilnya dengan nama Pok Stopa GILA. Gila ada bayak tangganya, tidaklah pula aku mahu menulis perihal dan tahap tangga perkataan itu. KErana perkataan yang tidak sedap di dengar itu tidaklah harus disebut-sebut dan diulang-ulang.

+++
Bukan niatku untuk menjatuhkan sesiapa, kerana tidak siapa pun yang tahu siapa Pok Stapa ini. Hanya aku yang tahu. Dan siapa pula pak cik tua itu.

Tapi kisah ini kutuliskan sebagai panduan kisah benar.

Kisah seorang yang pernah berkuasa di zaman awalnya tapi hilang kuasa dan maruah dirinya di akhir-akhir hidupnya.

Apakah ini yang kita mahukan?

Apakah kita mahu mengulangi episod seorang Pok Stapa?
Lalu kalau kita tidak mahu, ambillah iktibar dari kisah ini.
Bahawa penghormatan dari orang lain biarlah kerana dari dalam diri dan hati-hati mereka sendiri. Dan bukan kerana ketakutan!

Buat polis-polis, aku tahu tugas kalian. Tapi berpada-padalah dalam memegang tampuk kuasa!
posted by Mirip at 9:34 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home