Catatan Hidup Seorang Aku

Friday, March 13, 2009

buat anak cucuku, inilah yang nenek boleh lakukan.

Aku budak kampung. Walaupun tak ada sawah ladang, dan sebenarnya kampung bandar, tapi tetap aku katakan yang diriku adalah budak kampung.

Kalau aku balik ke kampung betul aku di nun utara semenanjung, berhampiran sempadan, di zaman kanak-kanak, itu adalah pengalaman terindah dalam hidupku. Kerana aku yang bukan budak kampung ini (compare ngan sepupu sepapat ku di sana) dengan riang gembiranya menjalani hidip pure kampung.

Di saat nenek kesayanganku masih gagah perkasa, aku dengan suka hati akan tunggu dia di sawah. Dan aku bersembunyi dalam belukar bersama sepupu di bawah rendang pokok getah, takut dimarahi oleh orang tua kerana telah jauh berjalan dan mengutip rebung.
Lalu walaupun aku jarang-jarang sahaja boleh menjalani hidup suasana kampung, aku tetap mengatakan aku budak kampung. Walaupun kini aku hidup di bandar besar, sebenarnya tetap jiwaku bukan jiwa bandar. Hanya kerana punca pendapatanku memaksa aku berada di tengah hiruk pikuk bandar, menjadikan aku pun seperti semut-semut yang menghurung gula di sini. Sedangkan jiwa sebenarku bukan di sini.

Kerana aku budak kampung, dan aku pun sudah mengalami jerih payah belajar Calculus, statistic, physic, dan sewaktu dengannya itu dalam medium bahasa inggeris. Aku lagi memahami penderitaan anak-anak belajar Sains dan Maths dalam medium itu.

Kalau aku yang berusia 18 tahun itu sudah sakit jiwa, dan murung, dan benci dengan kehidupan, dan tidak seronok dengan pembelajaran, apalah halnya pula dengan kanak-kanak 7 tahun. Tak perlu dibanding dengan anak- anak bandar kerana mereka memang sudah terbiasa dengan medium enggeris. Ibu bapa pun bercakap inggeris, memang tidak akan menjadi sesuatu yang sukar pun untuk bercakap bahasa itu. Tapi perlu diingat, Sains dan Maths itu bukan bahasa. Ia matapelajaran teras yang tidak akan mudah difahami kalau perantaannya menggunakan bahasa lain. Serius aku tidak memahami kenapa ada pejuang yang berjuang menyokong PPSMI.

Sains dan Maths itu adalah asas pada teknologi. Berapa ramai karyawan, saintis yang cemerlang di zaman ini, asalnya mereka adalah budak kampung? Mereka tidak pandai Inggeris pun satu waktu dahulu, tapi mereka faham Sains dan Maths. Bukan setakat faham, tapi cemerlang kerana faham konsepnya. Sains dan Maths itu memang mudah kalau pelajarnya faham konsep, tapi sekali tidak faham, selama-lamanya tidak akan faham. Dan untuk memahami konsepnya, tentulah dalam bahasa ibunda.

Bila mengatakan ini, memang aku tidak menafikan kepentingan bahasa inggeris, tapi yang aku paling tidak faham kenapa kalau belajar Sains dan Maths itu boleh menjadikan pelajar fasih inggeris? Tidak juga! Kerana Maths dan Sains itu hanya formula-formula. Sedangkan bahasa, tidak kira bahasa apapun, hanya melalui percakapan. 2 garis lurus yang tidak ada titik temu.

Oleh itu, aku tidak mahu ada lagi generasi selepasku yang merasai apa yang kurasa 10 tahun lalu.

Aku tidak mahu generasi akan datang yang otaknya bijak, tapi oleh kerana dasar pendidikan yang tidak membantu, mereka terpinggir.

Aku tidak mahu ramai yang mengulangi sejarahku.

Untuk itu, ingin aku tegaskan pendirianku dalam hal ini.
Aku menentang PPSMI!

p/s: Nabi-nabi diturunkan dan mengajar ilmu dalam bahasa percakapan mereka sendiri. AlQuran dalam bahasa Arab kerana Nabi Muhammad itu berbahasa Arab. Injil, Taurat, Zabur, dalam bahasa mereka.

Cuba bayangkan, sampaikan dakwah nabi kalau nabi yang orang Arab, bercakap kepada orang Arab, tapi menggunakan bahasa Parsi?????

Moga-moga tulisanku yang secebis ini dapat melepaskan aku dari seksaan kerana tidak berbuat apa-apa membantu bangsaku sendiri.
posted by Mirip at 10:36 AM

2 Comments:

cik mirip,
sy rasa dasar PPSMI ini akan dihapuskan juga, atau pembuat dasar akan hapus. Lagipun pembatalan itu akan menambahkan derita kepada sang penggubal dasar itu dulu.

11:15 PM  

Imaen- walaupun sudah lama , baru kali ini saya perasan pada komen saudara. Thanks - Mirip

9:21 AM  

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home