Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, January 20, 2009

kuliah

Malam sabtu itu,ayah hadir kuliah tentang Palestin.
Kali ini aku merasa sedih dan tidak berdaya.
Ayah kuliahkan semula kepada kami sekembalinya dari masjid.

Intipatinya, adakah semua sumbangan sampai ke sana?
Hamas itu pejuang tapi Palestin itu sendiri ada lagi satu.
Situasinya sama seperti di Malaysia, antara UMNO dan PAS tidak ada titik persamaan (setakat hari ini). Jadi?...
Kita boikot product Israel, tapi jangan sampai duit derma yang kita salurkan pula digunakan untuk menembak anak-anak kecil itu.

Ini antara kuliah dari Professor UIA itu lagi.
1. Yahudi itu kan lebih bijak dari kita, Mereka sudah tahu apa yang Muslim sendiri tidak tahu.
A. Di palestin akan lahir anak muda yang berjuang. Kisahnya sama seperti Nabi Musa, apabila Firaun mendapat tahu dari tukang nujumnya akan lahir seorang pemuda yang melawannya di kemudian hari. Sebab itulah, sasaran Israel bukanlah pada pejuang Hamas, tapi utamanya adalah anak-anak kecil. Sekolah menjadi sasaran utama.
B. Akan ada 3 kuasa besar dunia Islam. Iraq, Palestin dan Afghanistan. Oleh itu misi mereka adalah serang dan serang.
C. Akan lahir dari kelompok Muslim yang benar-benar pejuang. Berpakaian serba hitam. Dan negara manakah yang majoriti penduduknya memakai pakaian hitam? Tanah Afghan. Bukanlah minyak yang dikata orang sebagai punca pada serangan besar-besaran Afghan, Iraq (plus Palestin), tapi inilah punca sebenar.

2. Penceramah juga menceritakan asal usul Israel. Penceramah minta semua hadirin sampaikan pada generasi muda, anak-anak supaya tidak salah anggap. Nama "Israel" itu sebenarnya adalah nama manja@timangan kepada Nabi Yaakub. Bukan bermakna Nabi Yaakub yang salah, tapi keturunannya ada yang sudah menyimpang dari ajaran. Penceramah bercerita mengenai kisah Nabi Yaakub. Salasilah. Doa Nabi Ibrahim yang inginkan zuriat yang soleh. Dan dari keturunannyalah kebanyakan nabi-nabi.

3. Masuk pada kisah Saiditina Khadijah. Khadijah sebagai wanita elit/berpelajaran yang memiliki pengetahuan yang luas. Kaum2 Yahudi ketika itu (yang warak kalau istilah hari ini) sudah mengetahui akan kedatangan nabi akhir zaman. Semua tanda-tanda pada badannya, rupa fizikalnya, begini dan begini orangnya sudah mereka ketahui. Dan Saiditina Khadijah mengetahui perihal ini. Khadijah telah meminta bantuan orang-orangnya untuk mencari apakah ada orang yang mempunyai ciri-ciri pemimpin akhir zaman ini. Sehinggalah akhirnya pencariannya berjaya apabila pembantunya telah menjumpai Muhammad S.A.W. Ketika itulah Khadijah terus meminta Muhammad SAW berdagang di Sham, untuk dia mengetahui apakah sifat sebenar orang yang dia jumpai itu bersamaan dengan ciri-ciri yang telah pendita zaman itu khabarkan. Kemudian Khadijah telah berjumpa dengan bapa saudaranya.

4. Dan oleh kerana Nabi akhir zaman itu bukanlah dari bangsa mereka mereka iaitu Yahudi, yang mana tersasar sama sekali dari anggapan mereka.Lalu jadilah seperti hari ini.Apatah pula Nabi Muhammad itu dari bangsa Arab, yang ketika itu masih dalam keadaan jahiliah dan tidak bertamadun.

Inilah serba sedikit yang boleh aku tuliskan. Maafkan aku kalau info ini ada kesalahannya dimana-mana, kerana aku tidak mendengar sendiri dari penceramah. Tapi aku merasa perlu untuk menulis sbg catatan peribadiku. Sepertimana Saidatina Khadijah yang menulis ciri-ciri yang ada pada Nabi akhir zaman ketika mendengar pengajaran dari pendeta.

***
Rasa yang dulu datang lagi. Tak tahu kenapa tapi mungkin kerana keadaan. Bukanlah keinginanku untuk merasa begini tetapi keadaan memaksaku. Lalu kesedihan itu hanya dapat aku hindarkan kalau diriku sibuk. Dan berusahalah aku untuk menyibukkan diri. Tapi masih juga sibuk itu tidak dapat menyahkan jauh-jauh hatiku yang satu.
posted by Mirip at 9:27 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home