Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, June 24, 2008

Batu Nang

Bergelumang dalam dunia kerjayaku sekarang, banyak benda yang aku pelajari. Kadang-kadang dari insiden itu,peristiwa itu kalau dikenang-kenang akan jadi lucu. Contohnya ada insiden yang aku tergelak terasa nak terguling-guling, berair mata.Dengar dan terus dengar lagi.

"Hello, hello", kata sang pemanggil, bunyi suara sedang menggelabah.
"Ya," jawab sang operator
"Ni nak buat report ada eksideng kat batu nang" adu si pemanggil dalam keadaan termengah-mengah.
"Batu apa?" tanya operator, nampaknya dia bukan orang pantai timur.
"Batu nang." jawab lagi sang pemanggil, sabar.
"Batu apa?" tanya lagi operator, benar-benar dia tak pernah mendengar nama tempat itu.Kalau tidak pasti nama tempat, bagaimana dia mahu buat report dalam sistem di depannya.
"Batu nangggg..." ada sedikit suara geram tidak puas hati sang pemanggil.
"Batu apa?" ooh si penerima masih tidak pernah mendengar nama tempat itu. Setahunya tiada tempat dalam peta dalam dunia ni yang bernama batu nang.Dia pasti tidak tahu hendak route ke mana talian pemanggil itu.
"Batu pe*" terus gagang diletakkan dengan kasar.

Serentak, naluri spontan aku sudah menyebabkan bibir aku tersenyum sampai ke telinga.Automatik aku jadi ketawa sendiri.Macam-macam.

Aku tidak tahu hendak mengklasifikasikan situasi ini bagaimana, aku merasakan kedua-dua pihak dalam cerita ini merasa geram, marah, tidak puas hati antara satu sama lain.
Sang pemanggil geram kerana operator masih tidak dapat 'menangkap' dimanakah tempat yang dimaksudkan dengan "Batu Nang". Bagi orang pantai timur itu, lebih tepat lagi orang di pesisir pantai itu, Batu Nang itu tentulah merujuk kepada satu tempat bernama Batu Enam. Bukankah slang negeri terkenal dengan penyu itu ada slang huruf G nya di belakang.
Pelajaran hari ini, pinggan yang digunakan untuk makan itu disebut 'pinggang' dalam dialek bahasa itu. Enam disebut Nang, dan banyak lagi. Ini berbeza dengan jirannya satu lagi yang makin pendek sebutannya berbanding tulisan. Pinggan menjadi Pingge.Enam menjadi Ene. E itu berbeza ya anak-anak.
Disebalik semua ini, moralnya- fahami bahasa orang lain itu kadangkala menyenangkan kerja kita juga :)

Bagi pihak operator itu pula, tentu dia terkejut besar mendengar ayat terakhir. Kalaulah dia faham. Atau nasibnya lebih baik sedikit kalau dia tidak faham atau tidak pernah mendengar ayat terakhir itu dalam kamus hidupnya. Kalau dia tidak faham ayat itu, adalah lebih baik baginya kerana kalaulah dia faham, rasanya mungkin hatinya akan koyak rabak dihiris-hiris. Atau mungkin saje dia terasa sakit jiwa. Tidak mahu lagi bekerja di situ.hhehehe.Kerana dia betul-betul tidak tahu di manakah terletaknya Batu Nang itu.

Peristiwa ini salah satu misscommunication dalam kehidupan seharian. Banyak lagi sebenarnya, kali ini hanya secebis yang aku mahu kongsikan.Tungguuuu.
posted by Mirip at 11:12 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home