Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, October 09, 2008

6

Manusia memang akan merasa takut pada sesuatu yang dia tidak bersedia menghadapinya. Ada yang takut kalau tidak bertemu jodoh, kerana tidak bersedia hidup sendiri. Tapi sudah berumahtangga, takut pula kalau jodoh tidak panjang, bercerai samada hidup atau mati kerana juga tidak bersedia hidup sendiri. Jadi akhirnya sama juga ketakutan itu samada jodoh sampai atau tidak.

Ada pula orang yang takut kalau dia hilang sumber pendapatan, hilang pekerjaan kerana dia tidak ada sumber lain untuk menampung perbelanjaan keluarga. Ada pula yang pemnaduannya di jalanraya pada waktu malam bagaikan hantu kerana dia sebenarnya terjumpa dengan hantu. Tapi sebenarnya hantu yang dia sangkakan itu rupanya helaian daun pisang. Lembaran daun pisang itu mengepak, dan memanglah kalau dilihat di bawah sinar bulan, akan kelihatan seperti hantu yang tinggi yang memakai jubah pakaiannya. Sinar bulan yang membias itu dilihat seperti rupa dan jubah hantu.Dan berbagai lagi ketakutan yang melanda diri manusia.

Rupanya resah gelisah dan ketakutan itu satu kembar. Manusia gelisah sebelum mendapatkan sesuatu dan manusia takut pula kalau apa yang dia resahkan selama ini sudah didapati, Tapi dia takut pula benda itu hilang.

Bagi dirinya sendiri, keresahan yang tadi bersarang, akhirnya timbul menjadi ketakutan yang benar-benar terjadi.

Dia ingin bangun, tapi sepertilah yang pengarang ceritakan tadi, dia tidak berdaya.

Setelah 2 minit,3 minit berlalu, akhirnya ruang molekul-molekul udara yang sebelum ini suci murni, bersih dan wangi bau ubat yang menusuk rongga hidung, akhirnya tercampur jugalah dengan bau yang dia hasilkan.

Mula-mula hanya dia seorang yang dapat merasai bau 'harum semerbak' itu, tapi dia dapat rasakan yang penghuni jirannya yang selang beberapa katil itu juga dapat merasainya. Walaupun disembunyikan dengan menyelimuti badannya berkali-kali, tapi dia tahu jirannya itu terganggu juga dengan lepasan bom dan segala mak neneknya itu.

Penjelajahan molekul yang berbau harum itu akhirnya tiba juga di bawa angin ke penjuru sana. Penjuru di mana manusia berpakaian putih sedang bersantai-santaian. Seorang darinya yang agak muda sedang rancak berbual menggunakan alat elktronik yang kecil canggih itu. Tidakkah dia ketahui berbual berjam-jam itu akan merosakkan saraf otaknya kerana aura gelombang elektronik itu? Sempat dia mengomel sendirian memujuk hatinya yang ketakutan kerana lepasan hajat itu.

Dia berusaha untuk bangkit dari tempat pembaringannya. Sejurus itu juga dia mendengar dua pasang telapak kaki menghampirinya. Dari ekor matanya, dia tahu dua singa itu sedang datang untuk membahamnya untuk kesekian kalinya.
posted by Mirip at 11:54 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home