Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, October 09, 2008

7

Dia pasrah lagi.

"Kau ni, tak sudah-sudah menyusahkan orang jelah," ngomel wanita pertama.Tangannya cepat-cepat memegang kain selimut putih. Menambah lagilah pekerjaannya. Baru sahaja dia mahu berehat-rehat menunggu waktu shifnya tamat. Ingin dia pulang ke rumah berjumpa suaminya dan anak-anak yang menunggu. Ini mamat ini buat hal lagi.

Dia sekadar diam. Tidak layak pun dia bersuara. Dia pun tahu yang dia sudah pun menjadi bebanan pada manusia hidup yang lain.Bebanan pada manusia beruniform putih itu yang akan tamat shift kerjanya. Mencuri masa rehatnya . Mencuri pula masanya dan anak-anaknya. Sesekali dia jatuh simpati pula pada anak-anak wanita itu. Dia takut pula kalau anak-anak kecil wanita itu menjadi seperti dirinya.

Wanita yang seorang lagi walaupun diam tapi jelas kelihatan dari raut wajahnya tahap tension tingkat paling tinggi.Dia juga mengomel tapi tidak dapat ditangkap oleh gegendang telinganya bahasa apakah yang wanita itu gunakan. Mungkin saja bahasa Siam atau bahasa jawa atau bahasa lombok. Dia tidak tahu walaupun sudah pastilah bebelan itu didedikasikan khas untuknya. Atau mungkinkah juga gegendang telinganya sudah hilang kekenyalan fungsi. Sehingga tidak dapat menafsir butir bicara orang di depannya.

"Cubalah lembutkan badan tu," arah wanita A.

Dia sendiri telah cuba melembutkan badannya. Bukannya dia ingin semuanya ini terjadi. Kalau boleh, dia tidak ingin pun menyusahkan mereka. Tapi apalah dayanya. Sudah suratan hidupnya begini.

Dia tidak mahu air matanya tumpah di depan wanita-wanita ini. KErana yang akan dia dapatkan nanti bukan simpati tapi tetap sumpah seranah.

"Pusinglah badan tu, kita nak bersihkan ni." keras suara wanita B. "Ingat wangi ke?"

Wangi tak wangi pun, hajat kau wangi ke? Ingin sahaja dia lemparkan ayat itu pada singa-singa itu namun sekali lagi apalah dayanya. Hanya tersekat di kerongkongnya sahajalah.

Sedang dibersih-bersihkan, ditolak , dipusing-pusing, dimarah begitulah, dia pun sudah tidak tahu tahap kemaluannya harus disembunyikan bagaimana lagilah. Mukanya kalau boleh diukur sudah tidak ada pembaris untuk mengukur. Rasanya seperti dia tidak ada muka lagi. Di saat itulah, tiba-tiba gedebuk suara berbunyi.

Dia tersenyap mengaduh tanpa suara.Kaku tidak bergerak.
Rasannya habis tulang temulangnya berserakan patah dan menusuk organ dalaman.
Kesakitan yang dirasai amat menikam.
Mungkin juga inilah nafas terakhirnya.

Apakah yang telah terjadi?
Rupanya dia telah terjatuh dari katilnya.

Kedua-dua wanita itu terperanjat.Sedikit sebanyak mereka juga menyesal kerana bertindak terlalu keras pada pemuda tidak berdaya itu.
posted by Mirip at 12:20 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home