Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, October 09, 2008

5

Petang itu, di waktu makanan yang menyelerakan (makanan biasa tapi pada pandangannya seperti makanan hotel) itu terhidang di matanya, dia gagahkan juga dirinya menjamah.

Dia mahukan tenaganya kembali pulih. Seandainya dia tidak berdaya melawan tangannya sendiri atau dia tidak berupaya memaksa otaknya mengarahkan saraf di tangannya mengangkat dan menyuapkan makanan itu di mulutnya, tentu sahaja tenaganya tidak akan pulih lagi. Sedangkan dia mempunyai rancangan lain apabila tenaganya pulih nanti. Rancangannya pula hanya akan berjaya kalau dia sudah mampu bergerak.

Azamnya kuat. Orang sepertinya hanya itulah sahaja yang tinggal. Kalau pula tidak berazam, tentu sahaja akan dimakan tilam pembaringan.

"Syukurlah, aku dapat makan juga hari ini.Moga-moga rancanganku berjaya. Aku tidak akan menyusahkan mereka lagi."

Apabila manusia beruniform putih yang seorang itu datang, buat pertama kalinya wanita itu menegur "Banyak makan hari ini?" sambil melemparkan senyuman.

"Selera datang kak," balasnya melemparkan senyuman walaupun senyumannya tidaklah seindah orang lain.

"Tak apa, asalkan makan." Manusia berpakaian putih itu meminta diri untuk beredar. Wanita mulia kerana pekerjaan sehari-harinya itu mulia berjalan terus membelakangkan dirinya. Beberapa langkah.

"Kak..." dia memanggil.

Manusia berpakaian putih itu berpaling. "Ya, kenapa?"

"Terima kasih, kak," tuturnya perlahan.

Manusia berwajah tenang itu tersenyum dan mengangguk.

Hatinya sedikit tenang. Pertama dia berharap rancangannya akan berjaya beberapa hari lagi apabila tenaganya sudah kembali ada. Kedua kerana dia sempat mengucapkan ucapan penghargaannya kepada wanita itu. Satu penghormatan tulus darinya dengan kiriman doa supaya hidup wanita itu sentiasa dalam peliharaan Allah SWT.

Pukul 9 malam. Suasana di situ sepi. Jiran-jirannya sudah melelapkan mata. Hanya bau ubat menerawang mengisi ruang. Dan sesekali kedengaran bunyi deringan perlahan dari objek di depan sana yang minta di angkat. Di ruang depan sana di mana lima atau kadangkala empat atau kadangkala 3,2, atau seorang atau kadangkala langsung tiada manusia beruniform putih itu.

Panas tidak selamanya sampai ke petang.
Apa yang dia takuti selama ini terjadi juga. Dia pasrah lagi.
posted by Mirip at 11:35 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home