Catatan Hidup Seorang Aku

Friday, September 19, 2008

Aneh

Sungguh hairan dunia ini. Atau akukah yang tidak dapat menyesuaikan diri dengan keadaan? Dengan situasi diri sendiri. Tidak berjaya menjadikan diriku seperti span yang dapat menyerap sebarang cecair yang ada dekat padanya? Kenapa aku masih juga begitu begitu? Atau aku menganggap dunia ini harus menjadi sepertimana pemikiranku? Sedangkan hakikatnya peredaran dunia tidak begitu. Dunia akan terus merangkak berputar sedikit demi sedikit sehingga sampai pada titik akhir yang telah ditetapkan.

Dunia tetap sahaja berputar pada paksinya. Dan galaksi Andromeda ini juga tetap berkembang dari satu saat ke satu saat. Berkembang bagaikan bunga mawar yang harum, sebelum apabila masanya nanti menguncup, atau kecut di makan usia. Dan luruh pula dari tangkai yang tajam berduri. Dan seperti juga mawar merah yang di makan usia, dunia juga akan begitu. Mawar itu cantik sekali. Dan dunia yang dipandang juga cantik. Mawar itu akan tiba saat mengecut dan bertukar warnanya dari merah ceria pada sehitam arang. Dan dunia juga, selepas melalui pengembangan (tanpa disedari), akan juga meletus, lalu apakah yang terjadi selepas itu? Armageddon yang mereka panggil itulah jawapannya. Hari akhir pembalasan. Hari yang mana walau menangis air mata darah sekalipun, tidak akan dapat membasuh doa taubat manusia-manusia yang hidup di atas muka bumi ini.

Kalau mawar pasrah menerima ketentuan dirinya dari menjadi pujaan seluruh manusia dan kumbang dan rama-rama, dan lalat terus akhirnya menjadi pengisi ruang dalam bakul sampah. Dan kalau dunia ini juga pasrah pada putarannya sendiri. Kenapa pula aku yang diciptakan dari titisan yang dipanggil orang sehina-hina benda ini tidak boleh meresap semangat mawar? Atau apakah aku harus menjadi seperti dunia yang mengembang mengembang sebelum apabila tiba waktunya meletus sendiri.

Lalu ada suara-suara yang membisik kepadaku.
"Siapa dirimu?"
"Entahlah, aku tidak kenal diriku sendiri."
"Masakan boleh jadi begitu?"
"Entahlah"
"Kenapa kamu benar-benar menjadi orang begini?"
"Entahlah"
"Apakah Entah itu jawapan yang sebenarnya?"
"Maksudmu?"
"Apakah Entah itu benar-benar kamu tidak tahu atau pura-pura tidak tahu?"
Diam.
"Kenapa diam, wahai manusia bermata dua?"
"Aku suka diam?"
"Atau kau mengakui persoalan yang aku tanyakan?"
"Tolong jangan kacau akuuuuu....."

"Hahahhahahahha.... Kau memang seorang penakut!"
"Berani kau katakan itu kepadaku?"
"Habis, kau ingat kau itu berani?"
"Yup, aku berani."
"Kau tipu....kau lah penipu besar."
"Apa kau mahu tendangan mautku? berani-berani katakan itu kepadaku?"
"Kau memang seorang yang egois"
"Tidak, pergi kau dari sini.."

"Aku tidak akan pergi selagi kau tidak mengakuinya."
"Mengakui apa, sang suara?"
"Kau harus akui kau seorang yang penakut. Kau seorang yang takut pada kehidupan"
Sob sob sob
Air mata pun berjejeran membasahi pipi mulusnya.
Matanya merah seperti saga.
"Kenapa kau menangis wahai sahabatku?" kata suara itu lembut.
"Aku.. aku..."
"Kau sudah sedar?"
Angguk.
"Kau sudah sedar diri yang kau seorang yang penakut?"
Angguk.
"Kau takut pada kehidupan kau sendiri, betulkah?"
Angguk.
(Angguk-angguk teleng-teleng ikut telunjuk)

"Kasihan sekali.Kau sedar tapi kau menangis?"
"Aku tidak tahu apa yang harus aku lakukan."

"Sahabat, inginkah kau aku beritahu sesuatu?"
Angguk-angguk.
"Kau kena bangun."
"Bangun? Aku tidak tidur, aku sudah bangun sekarang ini."
"Benarkah?"
"Iya benar"
"Tidak kau masih tidurrrrr."
posted by Mirip at 3:18 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home