Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, September 16, 2008

Mana datang cahaya,bukanlah tajuk berita

"Pintu sepiku yang bertahun terkunci
Terpaksa aku bukakan perlahan-lahan
Kerana ku khuatir, bisikan yang berbalah
Denganku seharian, akan menenggelamkan
Keakuan... aaa... aaa"

keakuan.... aaa aaa..
Mulut itu menyanyi mengikut rentak lagu yang didengar dari cuping telinganya. Terasa kena benar lagu itu dengan jiwanya.Jiwang-jiwang tak main la. rock beb. rock.

"( 1 )
Andai terjadi mana lagi tempatku
Nak aku pahutkan mimpi sediakala
Menunaikan janjiku, pada diri sendiri
Untuk ku memiliki
Cinta dulu asalnya, aku yang punya
"
Buku hijau pucuk pisang dipandang tajam. Tulisannya yang berbagai bentuk itu diselak-selak laju. Sudah tidak ada ruang kosong.Kalendar di hadapan mata dilekatkan di dinding diimbas sepintas lalu. Seperti mana sinar x-ray yang hanya lalu pada segaris masa, tapi mampu diterjemahkan dalam layar hitam berbalam putih membentuk susunan tulang temulang.

Di muka kalendar itu, ada bulatan-bulatan yang ditandai.Ada tulisan-tulisan kecil di sampingnya, menandakan itu hari-hari yang tak harus dilupakan dari kotak ingatan.

"( korus )
Mana datang cahaya
Bukanlah tajuk cerita

Mulut masih lagi menyanyi. Hairan sungguh kerana lagu Bengang nyanyian mantera ini bagaikan meresap dalam salur pembuluh darah seorang manusia. Seorang anak kecil yang baru mahu mengenal hidup.Ops sebenarnya bukan anak kecil, tapi mungkin boleh saja dipanggil anak kecil kerana dia pun bukannya besar sangat.

"
Siapa pun kau ku sudi terima
Biarpun dosa semalam
Sebesar gunung menembus awan
Yang penting hatiku dapat kau tawan"

Telinganya masih dikatup dengan seutas tali panjang berwarna hitam bercantum dengan satu kotak yang mengeluarkan bunyi-bunyi bising itu.
"
Mana datang cahaya
Bukanlah tajuk cerita....

Lalu ketika dirinya perasan membukit bahawa dialah sang pelantun lagu rock itu dalam dunianya sendiri, membuang segala macam batu bata kayu yang berselirat dalam kepala otaknya, pintu biliknya dimasuki orang.

"Ewahhh ewah kau ni Hany, tak sedar ke aku masuk? " tepuk Syila di belakang bahu seorang anak muda yang sedang mengikut irama rentak dari benda ajaib berkotak empat itu.

Dan orang muda itu pun tersentak!
posted by Mirip at 3:07 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home