Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, October 30, 2008

7 (Part 1)

"Eh Mak, termenung je, Ateh dah balik pun mak tak sedar," Ateh menepuk bahu Mak Jah yang sedang termenung panjang di kerusi dengan mulut tersenyum sampai ke telinga.

"Eh dah balik? Ayah ada kat kedai la tu?" tukar tajuk, jangan tak tukar.

"Aa'h la, ayah tunggu mak la tu.Oo mak tersenyum pasal apa tu?" Ateh sudah mengorek-ngorek rahsia bagaikan bulldozer mengorek tanah.

"Ohh tak de apalah,mak tengok ayam." Mak Jah tidak bercakap bohong walau ayat sebenarnya ada lagi yang tak habis " dan mak teringat zaman-zaman kecil Abang Sham dan Kak Hany kamu." Ayat yang hanya ada dalam hatinya sahaja.

Ateh dan Achik, kamu tidak kenal Abang Sham itu. Yang kenal Abang Sham hanya Kak Hany dan Kak Hana kamu sahaja. Masa memang telah banyak berlalu. Membawa perubahan demi perubahan. Dan bercerita kisah demi kisah.

Ingatan Mak Jah terhenti sejenak pada kehadiran anaknya Ateh. Dia cepat-cepat keluar ke pintu depan, dan membonceng motornya untuk ke gerai kecilnya di depan sana.

*****

Detik demi detik , begitulah masa tetap berjalan. Kalau dulu, dia yang meriba-riba Shamsul, dia yang mendukung Shamsul , dan dialah yang melayan keletah Shamsul.

Menyedari anaknya rapat-rapat, yang selang setahun, El 2 tahun setengah, Mat yang baru mencecah setahun dan kini hadir pula Shamsul, Chik tidak menang tangan untuk menguruskan ketiga-tiga heronya. Suaminya Azman,yang kerjayanya kerani sekolah itu ada juga membantu sedikit-sedikit, itupun tidaklah selalu kerana Chik faham yang suaminya itu kakitangan kerajaan. Yang kerjanya penat.

Lalu Chik meminta bantuan dari teman waktu kecilnya yang tinggal walaupun tidak berhampiran di situ, tapi tidak pula terlalu jauh dari tempat kediamannya. Temannya itu pun baru sahaja berkahwin. Masih tidak punya cahayamata, dan kebetulannya pula suaminya itu bekerja berhampiran kawasan ini. Tentu tidak menjadi keberatatan kalau dia mengajak temannya itu mengasuh anak kecilnya itu. Dia sudah tidak menang tangan untuk menjaga 2 hero yang sedang amat lasak-lasak dalam keadaan dia berpantang sedemikian.

Dan temannya yang sanggup menjaga Shamsul, anak ketiganya itulah Mak Jah yang sedang mengimbas masa lalunya.
posted by Mirip at 11:53 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home