Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, November 10, 2008

3(part 2)

Molekul-molekul gas oksigen sudah tidak dapat disedut oleh kedua lubang hidungnya. Tersekat seperti ada dinding batu di situ, menghalang dari gas itu menerobos masuk ke dalam saluran pernafasannya. Menghentikan aliran keluar masuk dan pertukaran gas-gas oksigen dan karbon dioksida dari ruang peparunya.

Tentu sahaja peparunya tercengang-cengang kerana secara tiba-tiba proses yang sepatutnya dia lakukan selama meminjamkan dirinya pada sang pemilik diri. Diafragma, otot yang pada kebiasaannya mengucup menjadikan rongga di mana paru-paru berada mengembang juga tidak dapat melakukan aktiviti hariannya.Sangkarnya juga tidak mengembang dan menguncup seperti yang seharusnya.

Oksigen yang berada di mana-mana di sini,yang senang-senang dihirup oleh orang lain secara percuma, telah menunjukkan pemberontakannya. Dia tidak mahu masuk ke saluran trakea seorang yang bernama Shamsul.Oleh kerana diafragma seorang Shamsul sudah merajuk hati, tidak mahu berfungsi lagi, tidak mahu mengepam dirinya sendiri, lalu oksigen tidak mahu masuk dan hadir dalam dirinya.Tidak mahu menyunting dan menghampirkan diri pada karung-karung alveolus yang berada di hujung-hujung salur bronkusnya.Kapilarinya yang dipenuhi darah-darah merah yang menyelimuti karung-karung alveolusnya tidak lagi dapat meresap oksigen lagi. Hemoglobinnya sebagai kenderaan pengangkut juga tidak lagi berfungsi untuk mengangkut oksigen-oksigen itu ke dalam darahnya.

Kebiasaannya, darah tanpa oksigen dari jantungnya akan terus memasuki paru-parunya dengan pertolongan salur Pulmonarinya, dan selepas diberi makanan oksigen, kembali meresap masuk ke jantung. Itulah kebiasaannya, dan sepatutnya begitulah selagi bernama manusia yang bernafas.Namun kali ini semua ini tidak berlaku. Jantungnya tidak lagi memproses segala aliran darah, darah-darah seperti berhenti mengalir dari lebuhraya urat-uratnya.

Sel-sel dalam badannya tidak mendapatkan makanan darah dan oksigen lagi. Sel-sel itu seperti menguncup, kecut dan mengecil. Menarik segala daya dan tenaganya yang masih bersisa.Melontarkan dia satu kesakitan yang tidak terhingga. Tidak dapat untuk dia katakan dengan apa saja kata-kata. Kata-kata sudah tidak terluah dari kerongkongnya.

Apakah ini waktu akhir ajalnya? Apakah inilah masanya yang Allah janjikan? Setiap yang hidup pasti menempuh saat ini?Kalau beginilah rasanya, Ya Allah, dia merasa kagum yang teramat pada Nabi Akhir Zaman, penghulu segala nabi. Yang pada saat-saat sebegini yang masih lagi mengingatkan pada umatnya.

"ummati, ummati" Dalam pada masa yang singkat sebegitu, otaknya masih dapat mengingat pada kisah silam. Pada saat Ustaz di sekolah rendahnya pernah mengkhabarkan pada dirinya perihal Nabinya, Muhammad SAW yang terlalu bimbang pada umatnya sehingga mahukan segala kesakitan itu ditanggung hanya buatnya.

Air matanya merembes keluar lagi.Bukan lagi mengingat pada kesakitan dirinya yang maha hebat tapi pada keinsafan yang lahir dalam dirinya mengingat pengorbanan seorang nabi akhir zaman. Yang hidupnya juga sukar dan dihimpit berbagai kesedihan. Tapi kenapa dia langsung tidak mengambil iktibar pada kisah hidup Penghulunya sendiri? Kenapa kalau Penghulunya itu dapat menempuh segala kesukaran hidup yang lebih dahsyat darinya, kenapa pula dia yang diuji hanya sedikit dari ujian hidup Nabinya itu sudah gagal? Sedangkan Penghulunya itu juga sama sepertinya, anak yatim. Malah bukan lagi anak yatim, tapi yatim piatu. Sedangkan dia, dia bukan anak yatim, walaupun memang hidupnya seperti anak yatim. Dia masih ada ibu dan dia masih ada ayah. Walaupun ayahnya tidak pernah menganggap dia seperti anaknya sekalipun, tetap dia ada adik beradik yang lain, bukan seperti Nabinya yang sebatang kara? Dan kalaupun dia sedih menghadapi kehidupan ini, apakah Nabinya itu juga tidak pernah menghadapi kesedihan dalam hidupnya?

SubhanaAllah. Terlalu banyak yang dia kesalkan. Dan terlalu banyak masanya yang dia sudah habiskan pada perkara yang hanya fantasinya semata-mata. Tapi apakah gunanya lagi penyesalannya yang sudah berbakul-bakul kalau pada saat ini dia harus meninggalkan dunia ini.

Kesakitan yang dia tanggung sudah tidak boleh diungkapkan lagi. Dia pejamkan mata rapat-rapat. Dan dia sudah redha kiranya inilah waktu akhir hidupnya. Bantalnya sudah lenjun dengan mutiara penyesalan yang keluar dari soket matanya.

"Ya Allah, aku redha," bisiknya perlahan hanya dalam hati.
posted by Mirip at 1:04 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home