Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, November 06, 2008

Rupa-rupanya.....

Agaknya sebab inilah aku tak jadi apa yang aku ingatkan aku boleh jadi dahulu.
Kalau tak, tentu sahaja emosi aku jadi tak menentu sepanjang hari.
Kalau dalam sehari ada 10 kes kematian.
Memang kematian tu di tangan Allah.
Tapi rupanya aku yang penyedih ini tak de la kuat mana untuk tengok saluran-saluran tiub di badan anak-anak kecil.
Aku ingatkan aku OK sebab aku boleh sahaja mencuci uri dan darah-darah orang
tapi rupanya itu tak ada la cukup untuk menjadi seorang MO.

Atau mungkin untuk meredakan 1 kes kematian, dah mengambil masa berhari-hari pula untuk aku stabil kembali.
Atau mungkin aku tak sanggup nak lihat muka ahli keluarga yang memandang aku dengan harapan aku berjaya selamatkan anak-anak mereka, tapi rupanya aku gagal.
Allah lah yang maha Mengetahui segala-galanya.

Client aku ada kemalangan. Aku akan cuba percepatkan claim beliau.
Kasihan dia . Mujurlah dia subscribe sebelum terjadinya kemalangan.
Allah jugalah yang maha tahu.

Salah satu kesedihan aku yang bertahun aku simpan, rupanya inilah hikmahnya.
Hikmah utk aku sedar rupanya memakan masa lebih sedekad.
Itulah aku, yang lambat dalam segala-galanya
Lambat memahami erti kehidupan.
Lambat sedar, walaupun aku tersedar juga.
posted by Mirip at 4:13 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home