Catatan Hidup Seorang Aku

Monday, November 10, 2008

4(part2)

Shamsul membuka matanya. Alangkah terkejutnya dia, apakah namanya tempat ini? Dia keseorangan di situ. Dia cubit mukanya, ya dia terasa sakit, dia memegang tangannya, "Oh ini tanganku." Dia melihat kakinya. "Oh ya inilah kakinya," lalu dia melihat sikunya, "Oh betul ini sikuku yang terbonjol keluar, masih ada disini."

Tempatnya lapang, tapi kenapa tiada orang disini? Mana perginya semua orang? Atau mana perginya rumah dan gedung-gedung yang tinggi dahulunya? Yang semua orang berlumba-lumba mendirikannya? Takkan tidak ada sebiji kereta pun di sini? Sedangkan dahulu semua orang berlumba-lumba memakai kereta besar dan kecil, tinggi dan rendah, bertayar empat dan bertayar lima, enam atau tujuh? Atau kalau sekalipun tidak ada kenderaan, tidak ada bangunan, kenapa tidak ada pokok-pokok seperti kebiasaannya dia dahulu?

Kenapa pula pemandangan di sini tiada penghujungnya? Kenapa seluas-luas alam di sini, hanya dia seorang? Mana ibunya? Atau mana adik abangnya?Atau mana orang lain? Apakah namanya tempat ini? Kenapa tidak ada papan tanda? Dia serasa ingin menangis, tapi kenapa tidak ada air mata yang keluar? Dia ingin meraung tapi kenapa tiada suara yang keluar juga? Apa sudah jadi padanya?

Dia berjalan-jalan. Aneh? Kenapa dia terasa seperti tenaganya ada? Kenapa dia boleh berjalan sempurna? Sedangkan seingatnya dahulu, dia selalu tidak berdaya? Tidak berdaya untuk makan dan minum, apatah pula untuk berjalan-jalan sebegini?Dia lihat pada baju yang dia pakai."Ohh aneh kenapa bersih?" Sedangkan dahulu bajunya selalu busuk dan berbau hapak kerana jarang dibasuh?

Dia langkahkan kakinya lagi. Seribu persoalan menerjah benak otaknya. Tapi apakah namanya perjalanan kalau dia tidak tahu pada titik atau haluan manakah yang harus dia tuju? Apakah hanya ke sana dan kesini? Shamsul duduk mencangkung. Memikir dan mengimbas apakah sebenarnya yang terjadi ini?
posted by Mirip at 1:43 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home