Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, December 30, 2008

11(Part2)

Hidup sememangnya akan penuh dengan keceriaan dan kegembiraan kalau apa yang kita mahukan itu ada di depan mata. Semuanya akan jadi indah bagaikan pelangi petang. Yang nampak dan jelas pada penglihatan adalah hamparan warnanya yang berwarna-warni.Sedangkan kehadiran hujan lebat dan ribut petir sebelumnya tidak menusuk pun pada pandangan mata.Sepertilah hidup yang akan juga penuh warna warni, asalkan saja sekeping hati di dalam itu penuh bahagia dan kelopak bunga-bunga cinta mengembang mekar. Meninggalkan aroma harum pada pencinta alam.

Apa pun juga kesusahan dan kesukaran yang mendatang, pasti akan dilalui bersama-sama. Susah bagaimana sekalipun, semuanya dipandang ada jalan penyelesaian di hujungnya. Dalam umur yang muda dan baru mengenal apa itu dunia, itulah yang dirasakan oleh Aisyah.

Aishah, seorang anak gadis yang membesar di celah-celah kotaraya itu. Di balik dinding rumahnya, adalah sebenarnya satu jalan penuh dengan kereta-kereta lalu lalang. Dari dalam kenderaan di atas jalanraya, orang tidak akan menyangka di belakang bangunan kedai-kedai itu rupanya ada sekelompok rumah-rumah yang menampung ramainya keluarga di situ. Di tengah-tengah kemiskinan, dan berada di tengah-tengah pada kelompok kotaraya menjanjikan hidup yang juga berbagai warna dan kisah.

Di rumah kecilnya itulah, di 'kampung' bandarnya itu, dia menghabiskan masanya bermain di sepanjang lorong-lorong kecil itu. Di balik celahan rumah-rumah jiran tetangganya. Di bawah pohon belimbing yang ditanam oleh seorang mak cik yang dia sendiri tidak pasti apakah sebenarnya kaitan keluarganya dengan makcik itu. Ini kerana kadangkala dia merasakan mak tua itu serasa dekat dengannya dan kadangkala pula dia merasa makcik yang sentiasa keseorangan itu jauh pula dengan dirinya. Namun ibunya selalu juga bertandang ke rumah mak cik yang rumahnya paling hampir dengan rumah ibunya itu.

Ada banyak lagi rumah-rumah kecil lain di situ. Pada bahagian depan 'perumahan' mereka itu, digali perigi kecil untuk kegunaan penduduk setempat hasil gotong royong mereka bersama. Hidup dalam keadaan begitu, dalam strata ekonomi yang sama di antara satu sama lain, menjanjikan kesepakatan antara mereka. Ya, mungkin saja ada perkara-perkara tertentu yang tidak sependapat, ada percanggahan pandangan,namun pada garis kasarnya, mereka ada persamaan paling jitu. Tidak ada yang lebih dan tidak ada yang kurang. Dalam tafsiran ekonomi, dikatakan mereka adalah golongan yang miskin. Namun kemiskinan harta mereka tidak membawa kepada kemiskinan penyatupaduan mereka. Kenduri kendara tetap dalam permuafakatan bersama, walaupun rencah-rencah hidup di kota sudah mula meresap dalam sanubari setiap penghuni di dalamnya.

Tahun-tahun 1970-an, muzik yang dipengaruhi retro, rambut kembang, seluar bell bottom adalah budaya luar yang tidak lepas dari menceroboh 'kampung dalam bandar' itu. Menggayakan vespa dengan rambut mengerbang oleh anak-anak muda lelaki adalah satu tanda 'cool' buat mereka. Dan bagi anak-anak perempuan pula, dress kembang lurus potongan A adalah gaya yang trendy.

Hari siang di situ kebiasaannya akan sunyi sepi kerana masing-masing menderu-deru sudah keluar mencari rezeki. Samada yang perempuannya apatah lagi kaum lelakinya. Yang tinggal hanyalah rengekan dan tangisan anak-anak kecil yang meraung-raung kerana dimarahi ibunya, akibat kenakalan yang terlampau. Selebihnya terdengar deruan enjin-enjin kenderaan berat dari atas jalan raya dari balik barat penempatan itu.

Menghala sedikit ke jalan sederhana besar di muka penempatan itu, ada warna tanah yang berbeza tonanya. Kalau berdiri di tengahnya, di kiri dan menghala ke belakang itu adalah tanah hitam, dan di kanan dan menghala ke hadapan, tanahnya sedikit cerah bernada coklat tua dan pada penghujung laluannya semakin berwarna coklat cerah, dan akhir sekali berwarna putih dari kejauhan. Ya, berwarna putih di bawah sinar biasa cahaya matahari,tetapi apabila kita menghampirinya, ia rupanya adalah timbunan batu-batu kerikil kecil yang berwarna perak. Fenomena yang amat cantik pada pandangan mata anak-anak kecil yang hidupnya hanya di dalam gelanggang kampung dalam bandar itu.

Rumah pertama pada tanah berwarna coklat tua, dengan rumah sebiji yang agak besar, tangga batu berwarna merah, di situlah keluarnya dengungan merdu anak-anak kecil mendendangkan muzik hati. Dari rumah kayu papan itu, hati-hati akan menjadi sejuk selepas mendengar anak-anak kecil belajar dan mengaji AlQuran setelah badan yang telah penat menghempas diri mencari sesuap nasi. Mujur ada orang seperti Pak Cik Daud dan isterinya Mak Ngah, sepasang suami isteri yang mengambil alih tanggungjawab menjadi tenaga pengajar tidak bergaji tetap demi kelangsungan agama anak-anak kecil itu. Timbal balas pada jasa-jasanya mengajar dan mendidik anak-anak itu mengenal ALIF, BA dan TA itu hanyalah gula atau susu. Atau kadang-kadang sekiranya ibu bapa pada anak-anak itu mempunyai wang lebihan, akan dihulurkanlah pada guru-guru agama berhati mulia itu.

Dan Aisyah, di situlah dia belajar serba sedikit mengenal dan mengaji AlQuran. Berbeza dengan rakan sebayanya yang lain, sepanjang yang dia ingat, ibunya, seorang ibu tunggal yang amat kuat bekerja, tidak pernah putus memberinya wang setiap akhir bulan untuk dia serahkan kepada Pak Cik Daud sebagai tanda uacapan terima kasihnya kerana sudi mengajar anak perempuannya itu pada ilmu akhirat. Walaupun tidak sekaya orang-orang di luar pada penempatan mereka, ibu tua itu amat menitikberatkan ilmu agar anak-anaknya tidak mewarisi kemiskinan dirinya. Untuk itu, setiap kali wang hasil jualan laksanya yang diperolehi setiap hari, akan disimpan dan tidak terusik khas untuk pelajaran anak-anaknya.
posted by Mirip at 11:20 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home