Catatan Hidup Seorang Aku

Wednesday, December 31, 2008

12 (Part2)

"Jaga baik-baik rumahtanggamu, nak," pesan ibu yang sudah dimakan usia itu. Hati ibu mana yang tidak sedih melepaskan anak bongsu perempuannya ke tangan orang lain. Selama ini dijagainya baik-baik. Kalau ikutkan hatinya, dirinya sama sekali tidak mahu melepaskan anak gadisnya itu, namun apalah dayanya. Kerana semua ini adalah putaran alam. Tidak dapat tidak, akan berlaku juga.

Anak kalau dahulunya, sebesar tapak kaki, dan sepanjang proses pembesaran adalah di depan mata, lalu akhirnya apabila anak sudah melewati garis pemisah, yang paling sedih pada 'kehilangan' ini adalah seorang ibu.

Ibu yang mengalami alahan sepanjang mengandung, sakit ketika melahirkan dan sakit pula untuk membesarkan anak-anak dengan kudrat seorang ibu tunggal.Kalau difikirkan pada logik akal, tentu sahaja seorang ibu sepertinya tidak akan mampu menanggung semuanya seorang diri, namun apa yang tidak diketahui adalah, menjadi seorang wanita itu sendiri adalah tidak memerlukan logik akal.Ketabahan yang harus dipikul seorang diri itu sememangnya sudah melewati logik yang tidak perlu difikir-fikir. Kerana kalau difikir-fikir, tidak akan ada formula atau jalannya. yang biasa terjadi adalah, apabila ditoleh ke belakang, terdetik satu perasaan "Alhamdulillah, rupanya aku telah melalui semua ini."

Perasaan sebak itulah yang bersarang penuh dalam lubuk hati ibu separuh tua itu. Ya, bukanlah dia mahu menghalang anaknya dari meneruskan perjalanan jauh anaknya itu pula, namun dia tahu gerbang yang akan ditempuh anaknya itu adalah bukan calang-calang gerbang. Bukan sekadar gerbang di tengah jalanraya, yang mudah dilalui dengan jayanya. Hanya tetap memandu kereta, atau sekadar menjadi penumpang, atau menunngang motorsikal, menghadapi gerbang jalanraya, lalu melintasi dan hooraaay, berjaya. TIDAK!.

Tidaklah semudah itu mengharungi gerbang alam baru yang dipanggil orang gerbang perkahwinan itu. Tentu sahaja semua orang pun mengharapkan semua mempelai baru (dan lama juga) berjaya melaluinya dengan senyuman yang panjang sehingga ke telinga. Semua orang pun mengharapkan mahligai yang dibina itu akan semakin lama semakin kukuh, sepertimana besi konkrit, yang semakin banyak dituang konkrit ke dalam dasar tanah, semakin kuat bangunan yang bakal dibina.

Kalau semuanya mudah, harus kenapa banyak pula istana yang runtuh? Berkecai dan berhamburan. Yang tinggal hanya manik-manik atau serpihan hati yang luka? Ada orang yang akan mudah melupakan dan meninggalkan kisah lama, dan mendapatkan pula pengganti baru dengan mudah. Atau ada pula yang akan hilang parut lama dengan berlalunya edaran masa, namun ada juga yang tetap akan menyendiri sehingga akhir hayatnya? Bukanlah kerana tidak ada orang yang mahu mengetuk pintu hatinya, mungkin sahaja ramai yang mengetuk, atau menekan-nekan loceng hatinya, namun sama sekali empunya diri tidak mahu. Samada sudah serik atau sudah tidak percaya dengan apa-apa perhubungan yang dipanggil hubungan dua jantina yang lebih dari nilai persahabatan biasa.

Perasaan takut dalam diri ibu separuh tua itu begitu mencengkam batinnya. Apatah lagi Aisyah anak perempuan bongsunya. Anak sulungnya, Wan Zulaikha, dia sudah tidak cukup airmata mengenangkan nasib anak sulungnya itu, walaupun dia sendiri tidak pernah melihat Wan Zulaikha menangis.

Namun, untuk dia sama sekali menghalang lumrah alam adalah sama sekali tidak mungkin. Dia sendiri tahu, kalaupun kesedihan dan ketakutannya itu setinggi langit sekalipun, itu sama sekali tidak adil kalau dia menghalang Aisyah dari melangsungkan perkahwinan. Kerana bukanlah perkahwinan itu yang zalim pada manusia, cuma yang zalim adalah manusia-manusia di alam perkahwinan itu sendiri. Tentu sahaja ibu separuh tua itu cukup arif, yang anaknya juga seperti pohon belimbing di belakang rumahnya itu. Yang mula-mula kecil, membesar dan akhirnya menghasilkan buah belimbing yang manis-manis masam. Dan buah itu pula, benihnya yang jatih ke atas tanah yang sama ataupun juga di bawa lari oleh anak-anak kecil itu ke tempat lain, jatuh pula di atas tanah subur yang lain. Hidup,membesar dan mengeluarkan hasil yang lain pula. Sedangkan pokok belimbing yang tadi tentu sahaja akan sampai masanya tidak akan mengeluarkan buah lagi, reput dan mungkin sahaja tumbang sendiri atau ditumbangkan orang lain pula!

Jadi samalah dengan anaknya, Aisyah yang seorang ini. Dia juga kepingin melihat Aisyah membina sendiri kehidupannya. Memiliki seorang suami yang setia, anak-anak comel yang keletahnya mampu menghuburkan hati, dan yang penting ada zuriat sendiri, kesinambungan warisan pada dia sendiri. Apakah dia tidak mahu bermain dengan cucu-cucunya sendiri? Ohh tidak. Dia amat kepingin melihat itu.
posted by Mirip at 11:53 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home