Catatan Hidup Seorang Aku

Friday, April 10, 2009

tak apa2

Sepanjang hidupku ini, aku telah melihat siri-siri kejatuhan. Samada ada kaitannya secara langsung dengan diriku ataupun tidak. Yang terkena denganku ataupun aku hanya melihat. Menyebut kejatuhan, tentu sahaja orang akan merasa sedih, empunya diri merasa sedih, dan orang yang tumpang melihat juga merasa aura kesedihan itu. Namun satu kesimpulan yang kudapat, mereka mempunyai ciri-ciri yang sama. Ciri-ciri yang membawa mereka ke alam kejatuhan.

Jawapannya:- mereka adalah orang yang berlaku zalim (baca:- tidak meletakkan sesuatu di tempatnya) ketika era kekuasaannya. Kebiasaannya orang yang berkuasa(pemimpin). Tidak kira samada dia pemimpin kecil atau besar. Tidak kira samada kuasanya itu kecil atau besar. Samada dia ketua dalam organisasinya, atau ketua kumpulan kecilnya, ketua masyarakatnya, ketua keluarga, atau ketua negara.

Rupa-rupanya kezaliman itu tidak dibayar secara harfiah. Hanya orang yang terkena atau pernah melalui era kezalimannya sahaja yang dapat merasakan, rupanya masa adalah satu hukum kepada mereka. Masa pantas bergerak, meninggalkan orang-orang yang pernah dizaliminya (dan juga mereka sendiri). Kebanyakannya berpunca kerana mengejar matlamat mereka sendiri. Tanpa menyedari atau pura-pura tidak sedar atau sengaja tidak mahu menyedari perlakuan zalimnya itu.

Aku tidak mahu mendoakan keburukan kepada mereka, tapi sepertimana orang yang tertindas, tentu sahaja berdoa pada benda yang sama. Mohon diberi kekuatan dan petunjuk.Dan pada orang yang pernah berlaku zalim kepadanya, hanya Allah yang berhak membalasnya. Kerana pembalasan Allah itu lebih adil lagi dari pembalasan manusia.

Mengingatkan ini, hatiku tenang. Tidak mengapa kalau semua ini terjadi. Kerana aku sudah melihat sendiri siri-siri yang tidak terjangka. Mungkin sahaja kerana aku ini orang yang lemah, tapi tetap pendirianku begitu. Bukan kerana aku terlalu baik, (maaf:-kerana aku mungkin sahaja menjadi manusia paling jahat,mulutku juga jahat), tetapi selagi aku boleh bersabar, selalunya benda-benda yang boleh mendatangkan kemarahan pada orang lain, aku masih tidak merasa keperluan untukku bertindak seperti selayaknya.

Annozofati minal iiman wa ssobaru minal iiman.
posted by Mirip at 7:45 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home