Catatan Hidup Seorang Aku

Wednesday, April 08, 2009

satu kisah di ufuk timur

Hari ini aku telah bertemu dengan satu keajaiban. Aku banyak belajar dari peristiwa ini. Kutuliskan kisah ini bukan untuk memberitahu, tetapi sebagai memenuhi kejadian blog ini. Tempat di mana aku meluahkan perasaanku kepada semua benda.

Dalam menuju cita-cita, rupa-rupanya ada orang yang sanggup melakukan perkara begini. Mungkin baginya nilai wang adalah lebih penting dari nilai persahabatan. Ya mungkin sahaja aku ini tidak pun dianggap sebagai sahabatnya.Tapi itu tidak mengapa, kerana bukan itu isunya. Isunya adalah kesanggupan manusia melakukannya.

Prinsipku mudah. Memang kuakui aku seorang usahawan (walaupun masih kecil-kecilan), tapi kurasakan dalam kita menjual produk kita, (produk aku), aku tidak akan mengatakan ianya 100% sempurna. Bagiku (bagi orang, lain kira) sesiapa sahaja yang mengatakan produknya adalah 100% sempurna tanpa cacat cela, aku tidak akan membeli daripadanya. Bagiku, tidak ada produk yang lengkap, complete kesempurnaannya. Tentu sahaja di mana-mana sudut ada pro n contranya. Ada sisi-sisinya yang bagi individu A, baik bagi mereka tapi belum tentu baik bagi individu B. Dan sekiranya seseorang penjual itu mengatakan kesemua jenis produk yang dijualnya adalah bagus untuk semua orang, aku amat-amatlah tidak akan percaya.

Contohnya mudah. Antara Proton dan Toyota. Kalau Proton itu dikatakan orang amat teruk kualitinya, kenapa masih ada orang yang membelinya? Kalau sudah terlalu teruk, janganlah beli. Tapi dikutuk-kutuk pun masih ada di jalanraya (trend penjualan yang menurun usah diambil kira). Pointnya masih ada orang membeli. Mungkin sahaja mereka ada alasan tersendiri. Mungkin kerana harganya yang masih agak murah berbanding kereta import lain. Dan bagi orang yang mahu membeli Toyota, kalau kewangannya mampu, belilah tidak ada orang yang menghalang pun. Tapi janganlah pula memperlekehkan sesiapa yang membeli proton.

Mungkin sahaja analogiku tidak begitu tepat pun dengan apa yang berlaku. Tapi tak mengapa ini kan en blogku.

Walaupun aku sedikit terkejut dengan permainan dunia ini. Namun kukira ia ada hikmahnya buatku.

Sebagai usahawanita, apa yang kulakukan adalah menerangkan, dan memberikan servis yang terbaik buat pelanggan-pelangganku. Ku lakukan pekerjaan inipun kerana aku merasakan keperluan untuk aku sebagai seorang Muslim mengembangkan bidang yang penting ini. Ku jalankan tugasku, dan keputusan akhirnya tetap juga di tangan pemilik. Aku juga memahami dilema yang dialaminya. Tidaklah salah untuk menerangkan juga kepada pelanggan kebaikan produk kamu, namun meminta/menasihati/mempengaruhi pelanggan untuk berhenti, mungkin tidak secara kasar, namun secara halusnya tetap ada , tentu sahaja menyalahi. Dan lagi pula, kamu tentu tidak mendapat apa-apa pun dari ini. Komisen kamu tidak akan berjalan kerana pelanggan telah memberhentikan apa yang dia sedia ada.

Sepanjang pengetahuanku yang cetek ini, apa yang dilakukan itu adalah menyalahi etika proffesionalisma dalam bidang ini. Tapi apalah maknanya etika, kalau yang masuk itu lebih lebat.

Setelah selesai tugasku nanti, apa pun juga hasilnya, ku serahkan sahaja pada yang Kuasa. Kalau kamu mendapat ketenangan dalam perniagaan dengan cara ini, yah terpulang sahaja. Terima kasih kerana membuat aku lebih kuat untuk melakukannya lagi.
posted by Mirip at 7:20 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home