Catatan Hidup Seorang Aku

Tuesday, May 05, 2009

21(Part2)

Rupanya kalau sering merasai kepahitan, pahit apa pun yang datang selepas itu sudah tidak lagi terasa pahitnya. Kalau sudah sering memakan peria, pucuk putat tidak menjadi masalah lagi. Tekak akan terus menerima tanpa ragu-ragu. Perut akan segera memproses, menjadikan tenaga untuk kegunaan harian pula.Begitulah kira-kiranya perjalanan hidup ini.

Hidup yang panjang, tidak akan selamanya lurus seperti lebuhraya. Ada bengkang bengkoknya, dan ada lubang-lubangnya di jalanan. Perjalanan yang tadinya laju membelah udara, harus sahaja diperlahankan setelah melalui lubang-lubang yang tidak dapatlah pula dipastikan tahap kedalamannya.

Selalunya, hanya orang yang melalui jalan dan lebuhraya itulah yang dapat menilai tahap kedalaman lubang-lubang itu. Orang lain tidak sama sekali. Hanya mendengar perkhabaran dari mulut ke mulut semata. Entahkan benar, entahkan tidak. Entahkan seratus peratus tulen, entahkan ditokok tambah dengan perisa, menjadikan hanya dua puluh peratus yang tulen, selebihnya palsu.

Tapi ada pula yang dapat pula melihat. Kalaupun bukan dia yang jatuh atau hampir jatuh ke dalam lubang jalanraya,kerana dia tidak pun melalui jalan itu, mungkin dengan memanjangkan kepalanya dari laluan yang bertentangan, dia juga dapat melihat tahap kedalaman lubang itu.

Begitulah kehidupan. Hidup yang tidak akan selama-lamanya indah, namun hidup juga tidak harus selama-lamanya berduka. Duka zahir, tampak jelas pada pandangan mata orang yang melihat, tapi duka batin, siapalah yang tahu? Tidak akan ada sesiapa pun yang tahu. Hanya satu, satu yang berkuasa, satu yang merajai setiap kejadian langit dan bumi. Siang dan Malam. Hanya pada Dia sahaja, dia berserah.

Lalu sepahit mana pun keadaan yang akan dia tempuhi pada hari-hari mendatang, tidak lagi menjadi bekas pada dirinya.Tidak lagi dia takuti. Bukan bercakap besar, namun itulah apa yang dia rasai.Cukup sudah kepahitan selama ini yang ditanggung. Tidak tertahan lagi hatinya meneruskan kehidupan dalam keadaan lubang-lubang di jalanraya yang terlalu dalam. Orang lain boleh sahaja mengatakan dia kurang sabar, tidak cerdik, atau segala macam lagi kata nista orang padanya. Dia tidak lagi mahu peduli. Selama ini pun dia tidak menyusahkan hidup orang lain. Orang hanya memang tahu berkata-kata dan memandang-mandang, tapi hasilnya, sama sekali tidak ada? Apakah ada yang membantu, rasanya yang menambah beban dan luka hatinya sahajalah yang ada.

"Tentu lubang itu tidak akan selama-lamanya berlubang, tentu nanti pihak berkenaan akan menurapnya kembali," satu waktu dulu, sering juga dia mendengar kata-kata ini keluar dari suara kecilnya di malam hari.

"Tapi sampai bila? Tidak sampai berjalan 500 meter, ada lubang lagi di hadapan, kalau begini sampai bilakah aku mahu sampai ke tujuan?" dia menjawab. Sekarang, dia sudah pandai menjawab. Sudah pandai berhujjah segala. Tidak lagi dia yang dulu, yang pelembut hati, yang sering mengalah, mengiakan pun tidak, menidakkan pun tidak. Yang dia tahu, hanya mengikut. Apa katanya, itulah yang dia ikuti. Ketaatan tidak berbelah bahagi. Ketelusan suci seorang bernama isteri. Isteri pada Ahmanuddin dan ibu kepada anak-anak yang berderet ditaburi benih Ahmanuddin sendiri.

Tapi kini, bukankah dia pun sudah menjadi orang lain. Ya, dulu memang dia seorang Aishah, tapi kini tidak lagi. Dia sendiri sudah menukarkan dirinya kepada Vishah. Akhirnya V for Vandetta.Terserlah apa yang tersembunyi. Nekad pada keputusannya. Tiada lagi Aishah yang lama, Aishah yang lama sudahpun berkubur tanpa nesan. V yang lama-lama kelamaan bertukar pula menjadi Jay.

Ajaib!

Itulah hati seorang perempuan.

Kalau selama ini cintanya hanya satu, tapi cinta itu jugalah yang membawa pada kesakitan di hatinya. Kalau dia yakin yang cintanya tidak berbelah bahagi hanya buatnya seorang, sebolehnya dirinya sendiri yang ingin dikorbankan buat kebahagiaan sang suami.

Namun, andainya dia tahu yang kasihnya sudah dibahagi dua, atau tiga, atau empat atau sepuluh sekalipun, mudah benar hatinya bertukar arah. Mana pula perginya cinta suci yang dahulu? Yang tinggal hanyalah kesedihan hati, membawa pula pada kebencian. Lalu harapan untuk memutuskan.

Apakah sejelik itu kasih seorang isteri? Apakah hanya kerana itu, hatinya mudah goyah dan goncang? Tidak... yang terjadi adalah kerana akarnya masih berdasarkan rasa cintanya. Cinta yang akhirnya tidak dapat dipisahkan pula dari rasa cemburu hatinya. Cemburunya membawa pula pada jauh hatinya. Semakin lama,semakin jauh.

Kalau dahulu, cinta terakam kukuh, kini sudah longgar.Sudahlah longgar kerana diselit hati lain, tapi kerana 'jauh hati' yang makin mendalam. Sekali terjatuh ke dalam lurah itu, tidak akan dapat bangun dan naik lagi. Yang tinggal, hanya sisa hati.

Vishah sudah nekad dengan keputusannya! Apa juga yang berlaku di kemudian hari, tidak mahu difikirkan lagi. Falsafah hidupnya sudah pun bertukar seiring namanya yang sudah bertukar.(Cukup sekadar dia yang tahu namanya dan dirinya yang sudah bertukar, tidak perlu pada pertukaran identitinya di dalam kad pengenalannya).

Hujan yang turun di senja ini
Dinginnya mengingatku pada dirimu
Titisan air yang membawa
Seribu pengalaman nan indah
Seribu kehampaan nan duka

Aku mengharapkan keharuman
Segarnya melati putih yang kusiram
Tetapi apa yang kudapat
Sekeping hatiku yang luka
Sekeping hatiku yang luka

Ku langkahkan kaki keluar dari sengsara
Tak tertahan pilu pilu pilu hatiku
Menanggung derita
ooooo emmm emmmm

Ku bercermin melihat diriku
Semangat kupulih meresap di kalbu
Satu kepastian aku dapat
Mengusir bayangan wajahmu
Yang kerap menghantui daku


-THE END-
posted by Mirip at 7:51 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home