Catatan Hidup Seorang Aku

Friday, May 29, 2009

Harakiri, Kamikaze, Rocking Roll-- Life and Death

Pagi ni, ketika dalam perjalanan ke tempat kerja, pendengaranku telah mendengar sesuatu yang aku rasa sangatlah kelakar.Tulisan ini tiada kaitan antara politik atau apa, ia hanyalah secebis dari pemikiran aku yang aku rasa pelik.

Chin Peng rupa-rupanya bukan warganegara Malaysia. Sebaliknya dia adalah warganegara British. Aku rasa kalau CP tahu pun, dia geleng kepala tak tahu nak senyum atau tidak. Sebab dia sendiri pun baru tahu yang dia bukan warganegara Malaysia.

Kenyataan itu dilaporkan dari Prof Emeritus Khoo Khay Kim.

Yang menjadi lawak pada aku adalah kerana ayat ini. "CP dilahirkan di Setiawan pada 1929. Ketika itu Setiawan adalah tanah jajahan British. Jadi CP pun sebenarnya warganegara British."

Ok jadi logik matematiknya adalah:-
Semua warga Tanah Melayu yang lahir pada tahun 1929 di Setiawan adalah bukan rakyat Malaysia, tapi sebenarnya rakyat British! Jadi anak cucu yang lahir dari keturunan mereka pun sebenarnya bukan rakyat Malaysia.

Ayoyoyooo... har har haruuunnn....

Ketika bersekolah menengah, membaca buku teks sejarah, aku sering merasa satu kelompong kosong. Aku tidak tahu kenapa.Rupa-rupanya semakin dewasa, semakin aku belajar mengenali diri sendiri aku tahu kenapa aku sering merasa hairan dalam hidup ini. Rupa-rupanya otakku yang dikuasai oleh otak logik, sering menjadikan hidupku dalam kehairanan. Kerana dalam hidup ini, terlalu banyak benda yang tidak logik berlaku sedangkan otakku selalu melihat peristiwa harus ada logik.

Kalau membaca kronologi peristiwa, aku sering merasakan kenapa apabila peristiwa A terus ke C, itu tidak logik. Sedangkan peristiwa B mungkin tidak diketahui orang, diceritakan orang. Atau ditenggelamkan orang. AKu sering juga membuat andaian begini dan begini agaknya peristiwa B itu. Kekadang semakin dewasa, instinct dalam diri semakin kuat. BUkanlah kerana aku telah dikurniakan 6th sense yang kuat, namun aku rasakan pengalaman banyak mengajar dalam hidup.

Oleh kerana aku merasakan ada kelompong kosong dalam buku teks sekolah, walaupun selepas sekolah, dan aku pun sudah tidak ada kena mengena dengan sejarah lagi, namun aku sedar yang diriku cenderung untuk membaca buku-buku sejarah di luar lingkungan buku teks. Memoir kisah-kisah orang terkenal, untuk mengetahui cerita sebenar yang tidak tertulis di paparan umum.

Even i am not a musyi lovey dovey Siti Nurhaliza or Intan Sarafina type, and Rocking Roll is always my lovely song, (eh ada kaitan ke dengan cerita ni), tapi bila membaca memoir sejarah, mataku sering basah.

Yang paling aku tidak faham adalah apabila satu kelompok menentang British. Tetapi apabila kemerdekaan tercapai, mereka pula diperangi. Hairan dan ajaib sekali hidup ini. BUkankah mereka yang sepatutnya diangkat menjadi wira negara. Dari kecil, aku sering merasa kasihan kepada Tok Janggut, Mat Kilau, Jose Rizal, banyak lagi aku tak ingat nama, yang dari Sarawak itu, yang gambarnya dalam buku teks sejarah itu hanya pakai cawat sahaja.


Dalam perjuangan, aku merasakan Malaysia tidak akan mencapai kemerdekaan dari British kalau tidak ada penentangan.Tidak logik British mahu melepaskan tanah jajahan yang telah banyak mereka kutip dan ambil hasilnya ini kalau mereka merasakan rakyat sukakan mereka. Dan kalau namanya penentangan, harus pula secara radikal. KErana apa? Kerana kalau hanya bercakap mulut dan lembut dan halus, tidak akan mendapat kemenangan.Malah akan diinjak-injak dan ditipu dan diketawakan pula oleh mereka di belakang.Tapi tentunya ini harus berlaku selepas kita sudah habis bertoleransi.


Aku teringat tafsir yang kubaca malam tadi.

"Maka janganlah kamu ikuti orang-orang yang mendustakan (ayat2 Allah).Maka mereka menginginkan supaya kamu bersikap lunak lalu mereka bersikap lunak(secara zahirnya) kepada kamu. AlQalam:8-9

Tidak kira pada zaman mana, ayat ini sangat relevan dengan kehidupan. Dahulu, kini dan selamanya.

Aku menghormati dan menyukai pendirian Rashid Maidin. Yang tidak pulang ke Malaysia dan senang menghabiskan sisa usianya di Selatan Thailand. Mengajar anak2 mengaji Quran, memelihara ayam itik. Meneruskan hidup dalam keadaan 'simple'.

Buat mereka, selalunya dunia memang tidak bersikap adil. Tidak mengapa kerana itulah namanya dunia.

Dari jauh, aku mendoakan agar CP mendapat hidayah Islam dalam dirinya. Moga-moga penderitaannya di dunia (kalaulah dia merasakan begitu), dibalas Allah dengan kebahagiaan akhirat.
++++++++
Quotes of the day-
Kadangkala, sekali berada dalam langkah yang salah (walaupun tidak menyedari), berurutan menjadi satu demi satu yang lain pula. Domino Teori.
posted by Mirip at 8:17 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home