Catatan Hidup Seorang Aku

Wednesday, June 03, 2009

1(RV)

Deretan atap bumbung berwarna merah itu sungguh mendamaikan rupanya kalau dilihat dari bilikku ini. Memanjang dan berbaris deretan-deretan warna merah bata itu dapat pula menenteramkan hatiku yang resah ini. Burung-burung berterbangan dalam berkumpulan, mengicau-ngicau, seolah memberikan isyaratnya pula kepadaku.

"Burung, kau cakap apa tu? Kau cakap dengan aku ke?"

Cut cutt cuttttt....

"Burung, burung, aku tak paham apa yang kau katakan. Tapi aku suka kalau aku pun jadi macam kau."

Cut cutt cuttttt... lalu pula sekumpulan burung lain. Berterbangan riang ria ketawa ribena melintasi tingkap kecil bilik kami ini.

"Seronok ya kau burung dapat pulang ke rumah. Mesti hari ni, kau dapat banyak rezeki. Kenyanglah anak-anak kau dalam sarang sana ya.Gemuklah nanti anak-anakmu."

Mataku melilau ke arah pokok-pokok dan hutan kecil di balik sana. Teringin pula rasa hatiku untuk satu hari nanti menjejak juga bukit kecil itu. Kalau bebudak ni nak ikut, ok juga tapi tak tau lah diorang ni macamana.Macam-macam perangai, macam-macam karakter, tak paham juga aku dengan perangai budak-budak ni.

"Haiii, kau je ke yang tak faham diorang, entah-entah diorang yang lagi tak faham kau.."

"Hihihih... suka hati kaulah labu.."

"Kenapa kau nak jadi burung?"

"Sebab aku boleh terbang."

"Itu aje ke?"

"Aa'h, itu je..."

"Kalau sebab tu aje pun, nanti-nanti bila kau dah kerja, kau pun boleh terbang,"

"Itu tak sama la ... itu kena naik flight. Aku tahu lah tu."

"Dah tu.... kalau manusia nak terbang kena naik flight la.."

"Hahahhahah.... aku nak ada sayap,.. macam burung tu... Kan senang tu, nak pergi mana-mana, tak payah susah-susah jalan kaki, atau tak payah lalu jalan yang sangat padat, sesak dengan kereta ni.."

"Kau ni, kuat sangatlah berangan Hany. Boleh tak kau cuba kurangkan tahap 'keberanganngan'kau tu. Biar jadi normal skit. Ni aku rasa kau macam orang tak normal je lepas dah jejak kaki kat sini."

"Salah ke kalau aku nak jadi burung?Aku pun nak senang juga. Aku dah tak larat macam ni."

"Dah tu, kaki kau yang ada tu, nak buat apa?"

"kibas-kibas je lah.. macam orang nak berenang tu..hahahhahah"

"Kau ni.. Aku kalau bercakap dengan kau, memang aku rasa nak marahhh aje."

"Kenapa pula?"

"Sebab kau ni abnormal. Kau ni kan suka termenung, kau suka cakap sorang-sorang, kau suka pandang keluar tingkap ni, kau suka pandang jalan kosong sana. Kau tak tahu ke apa jadi dalam rumah ni?"

"La... aku tak kacau orang pun. Jadi masalah ke pulak semua tu."

"Memang la kau tak kacau orang..."

Pintu terkuak. Gedegung gedegang tapak kaki menapak. Sesuatu di lemparkan. "Arggg penatttt...," terdengar satu suara.

Hany melihat dengan ekor mata. Tidak perlu berpaling, dia sudah tahu siapa yang sudah pulang dari kuliah.

"Kau ni, tak ada kerja lain la... Mengadap aje tingkap tu. Apa yang adanya?"

Burung- burung, bila aku nak ada sayap? Anak kau dah besar?

"Tadi aku ada discussion kat lib. Si Azlan kirim salam."

Aku kan kalau ada sayap, aku nak menjelajah seluruh alam ni. Aku nak pergi jauh-jauh. Bolehlah aku keluar dari bandar ni. Bolehlah aku buat apa yang aku hendak.

" Dia tanya aku tadi, kau buat apa hari minggu macam ni, tak nampak pun kau kat mana-mana."

Aku kat Andalus.

Debush... bantal kecil merah itu melayang tepat terkena bahunya.

"Aduhhh,, sakitlah weei..." Hany berpaling ke arah temannya itu. Siapa lagi, teman katil bawahnya.

"Itulah.. aku tengah cakap dengan kau ni."

"Iyelah, aku dengar la ni."

"Apa yang aku cakap? Cuba kau ulang balik?" Alamak, macamana nak buat ni. Apa yang si minah ni bebelkan tadi? "Kau cakap, kau cakap..."

"Ikut hati aku ni, nak cakap sekali je dengan kau ni. iskkkk, kau ni memang la...", Zaza mengomel.

Hany hanya sengih. Tak mahu menuang minyak ke atas api dalam dada Zaza. Tulah, siapa suruh tak bagi salam, main redah cakap je.. Kau cakap ngan aku ke tadi? Ke kau cakap dengan siapa, manalah aku nak tahu... nak aje Hany keluarkan kata-kata ini ke permukaan udara, namun tersangkut sahaja di kerongkongnya. Dia menelan sendiri.

"Ada budak kirim salam kat kau." Zaza bangun dari pembaringannya.

"Hah? Siapa?"

Zaza senyum-senyum kambing. Kambing pun tak senyum macam dia.

"Siapanya? Kau nak cakap ke tak nak cakap?"

"Kau nak tahu ke?" Zaza ni macam nak kena side kick aje nampaknya. Pandai dah dia sekarang main teka teki.

Zaza bangun berdiri. Menggeliat-geliat membetulkan urat-uratnya. Dia diam je. Mengatur kaki ke pintu bilik.

"Zaza..."

"Nak tahu juga rupanya kau ni, yang tadi aku membebel tu kau tengah buat apa?"

"Tak nak cakap tak apa, biar kan aje." Hany memandang semula deretan rumah-rumah di sana. Lagi mendamaikan dari dia bertekak mulut dengan Zaza.Reverse psikology pun best juga.

Zaza buka pintu bilik. "Azlan!" Dia cepat-cepat turun. Tidak mahu disoal siasat segala mala barangkali. Bagusnya dia, lari dari kenyataan hidup. OK.

"Azlan?Siapa dia?"

Apa dah jadi? Kepala Hany berputar-putar lagi.Bertambah lagi masalahnya. Sudahlah masalah dirinya tak selesai lagi, datang lagi masalah baru. Siapa pula mamat Azlan yang seorang ni? Dia kenal aku kah? Kenapa aku tak kenal dia? Tapi namanya biasa aku dengar. Kat mana dia jumpa aku? Atau aku jumpa dia?

Argggh.. abaikan. Masalah aku lebih berat dari ini semua lagi. Abaikan sahaja manusia misteri bernama Azlan ini.

Pejam mata dan gelap datang.
posted by Mirip at 4:17 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home