Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, August 06, 2009

labu

2002- oleh kerana tidak tahan menyewa di rumah flat 2 bilik, aku cari rumah untuk menetap dan kekal tidak mahu berpindah. Konon mahu menetap di kawasan nyaman. Di luar kesesakan jalan raya.

Rumah berjaya di beli. Lokasi sangat sesuai. Harganya murah. Fasiliti dan sekolah cukup. Sangat suka berada di situ namun malang menimpa kerana emosi terganggu kerana terlalu penat berulang alik. Kos tol dan minyak lagi.

2005- jumpa lokasi yang sesuai.Agak berdekatan dengan tempat kerja. Suasana berbukit, dan agak nyaman. Walaupun sempit berbanding harganya. Ada pertimbangan lain dikira. Rezeki Allah nak bagi, ada orang yang mungkin terdesak untuk menjual. Lalu aku dapat harga yang jauh lebih murah dari harga sebenar. Syukur Alhamdulillah.

Dalam hidup, ada banyak pilihan.Masing masing pilihan ada pro n kontranya. Hidup juga tidak selalunya indah. Ada pahitnya untuk mengimbangi pada manisnya madu.

Dan kalau kepahitan hidup dapat aku rasakan, ideaku akan mencurah-curah datang.
Rupa-rupanya aku ini ada tabiat. Kalau mahu ada idea, hatiku perlu merasa sedih. Ohhhh sungguh aku merasa pelik dengan diriku sendiri. Aku tidak mahu menjadi penyedih, tapi kenapa kerapkali aku merasa bersalah dan tersalah?

Aku mahu hidup ceria dan happy go lucky tapi rupanya hehehehhe itu bukanlah karakter diriku. Tak mengapalah asalkan aku tetap bahagia sudahlah.

Sesungguhnya aku mahu hidup di ladang Prairie.

Ya aku tahu kenapa aku sangat sedih dan bengang.
1. sayur kailan dan bayamku di jadikan tempat buangan najis si kucing-kucing yang tak tahu siapa punya. Aku sedih. Hari tu pegagaku jadi port najis kucing-kucing itu. Aku tidak tahu apa lagi perlu aku buat. Sesungguhnya tanahku yang sekangkang kera itu sangat menarik perhatian kucing-kucing untuk membuang najisnya yang sangat wangiiiiii itu. Lalu aku minta doa pada Allah. Alla sahaja yang akan dapat membantu aku memberitahu dan memberi idea kepada kucing-kucing itu jangan lah berak di atas sayur-sayuranku. Pagi tadi, aku lihat ada najis baru di tempat sayur saladku. Ohhhh mujurlah ruangan itu tak naik pun lagi salad itu. Walaupun sedih sekurang-kurangnya Allah mendengar permintaanku Kucing itu tidak membuang hajatnya di atas bekas kailan dan bayamku. Petang nanti jawabnya aku kena buang tanah untuk salad aku, dan kena cari idea lain.

Ada lagi benda yang sedih dan aku rasa bersalah sangat.
Huhuhuhuhu
posted by Mirip at 10:24 AM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home