Catatan Hidup Seorang Aku

Thursday, June 26, 2008

Andai ku tahu

Ungu - Andai Ku Tahu

Andai Ku tahu
Kapan tiba ajalku
Ku akan memohon
Tuhan tolong panjangkan umurku

Andai Ku tahu
Kapan tiba masaku
Ku akan memohon
Tuhan jangan kau ambil nyawaku

Chorus:
Aku takut
Akan semua dosa-dosa ku
Aku takut
Dosa yang terus membayangiku

Mungkin tahu
MalaikatMu kan menjemputku
Izinkan aku
Mengucap kata tobat PadaMu

Ampuni aku
Dari segala dosa2 ku
Ampuni aku
Menangis minta tobat PadaMu

Aku manusia
Yang takut neraka
Namun aku juga
Tak pantas di surga

Andai Ku tahu
Kapan tiba ajalku
Izinkan aku
Mengucap kata tobat PadaMu

_Dia ulang lagi dan lagi lagu yang dimainkan dalam handset nipis motorola hitam itu. Dia amat suka lagu ini. Sekejap sahaja lagu itu sudah lekat di mulut kecilnya itu. Dia yang bila mendengar sekali lagu terus dengan mudah dapat mengingatinya.

Siapakah dia itu?


Dia anak kecil berusia 6 tahun itu.Aku tahu bakatnya ke arah itu. Tapi hatiku tidak sanggup memikirkan kalau dia memilih itu sebagai jalan hidupnya. Mungkin aku harus mengalihkan sedikit perhatiannya.Dia ternyata memiliki bakat seni itu. Yang entah dari mana aku pun tidak tahu. Mungkin dari keturunannya dari belah sana itu. Kerana kalau dari salasilahku , tidak ada yang berpatat siput banyak dijari. Orang tua ada berkata, kiranya orang berseni ini mempunyai banyak lingkaran siput di hujung jarinya.
"Mari mak bilang berapa patat siput ada kat tangan kak," dulu-dulu waktu kecil, mak selalu cakap macam tu. Aku hulur tangan.
"Berapa mak?" anak kecil yang ingin tahu kalau-kalau dia ini ada bakat seni.
"Enam..." ujar emak

"Adik nak tau jugak" adiku juga ingin tahu. Tangannya cepat-cepat dihulur pada emak. Ahh ingin tahu juga dia ya.

"Adik .. entah 2 kot," Mak senyum.

Adik mendengus. Adik marah. Patat siputnya sedikit dariku. Aku tahu mesti di fikirannya berkata "Nak enammmm jugaaa"...

Orang tua selalu berkata begitu. Kalau tangannya ada 10 simpulan bulat siput yang berkeliling membentuk garisan-garisan bertemu itu, wahhh anak ini sungguh berbakat dalam seni.

Tapi aku tidak tahu apa ukuran skala 6 dari 10 itu berseni atau tidak. Yang aku tahu kalau aku melukis, selalu tidak menjadi. Atau kalau dilukis orang, boleh fahamlah yang dilukis itu orang tapi orang menyangka budak kecil bersekolah tadika yang melukis.
Cuma pernah sekali lukisan aku terpampang dijadikan contoh dalam kelas. Pertama kali dan terakhir sebenarnya. Aku pun tidak tahu kenapa hari itu lukisan corak cantingan batik itu dipilih cikgu. Ketika itu kelas melukis batik.

Macam-macam yang dilukis orang. Sebagai 'anak seni', aku mati kutu hendak kulukiskan apa di kertas itu. Subjek pilihan itu bukannya semua orang ambil kertasnya dalam peperiksaan SPM, tapi aku masih juga tidak sedar-sedar diri ingin mengambilnya. Padahnya orang lain tenang-tenang sahaja ingin menjawab segala soalan peperiksaan, tapi aku sudah kelam kelibut kecut perut. Ternyata jangan sesekali menyusahkan diri sendiri kalau anda tidak berbakat, adalah pelajaran paling berharga buatku.

Saat termenung-menung begitulah, mataku terpandang pada seekor burung cantik yang sedang terbang rendah itu. Di belakangnya ada gunung ganang dan pokok-pokok. Di tepinya ada sekumpulan ayam sedang mematuk-matuk makanan di tanah.

Tup!. ON.

Suis di kepalaku terbakar.

Apalagi dengan khusyuk, ku lukis semula segala apa di objek di depanku itu. Salin jangan tak salin. Khusyuk. Tidak menghiraukan orang lain lagi. Cantingan batik di depan dimasukkan lilin. Membentuk lakaran-lakaran tepi lukisan yang aku anggap paling seni antara seni-seni lain yang pernah aku buatkan.

"wahhh... menarik, lain dari yang lain..." tiba-tiba Cikgu Othman sudah tercegat di sisiku. Aku terpempan. Baru kali ini lukisanku dipuji orang. Kembang semangkuk aku dibuatnya.

"Mari semua, cikgu tunjukkan caranya," Cikgu Othman yang baik hati dan sangat berbakat dalam lukisan itu menyambung.Kawan-kawan lain sudah berkumpul di tepi mejaku.

"Wooo" suara budak-budak lelaki kelas aku. Yang terkenal dengan kenakalan masing-masing. Kenakalan terlampau pun ada yang membuatkan guru kaunselor melakukan sessi terapi khas untuk ahli majlis kelas aku pun ada.

"Bila colour kena buat macam ni, barulah nampak ada identiti batiknya tu," mulutnya mengajar dan tangannya Cikgu Othman dengan cekap meletak secalit warna di bahagian atas lukisanku.

"Letak sikit sahaja warna, lepas tu tarik, macam ni.." tangannya dengan pantas melakar warna biru itu menjadi langit-langit yang cantik. Ada gumpalan-gumpalan awan itu dibentuk seolah-olah membentuk lukisan 3D pula. Yang mendamaikan sesiapa pun yang memandang.

Pelajar-pelajar lain mengangguk. Aku diam. Perasaan seperti dianugerahkan mahkota puteri dewataraya, kerana lukisanku yang diambil Cikgu Othman untuk dijadikan contoh. Perasan amat lah anak dara 17 ni.

"Ok, Hany sambung," Cikgu Othman memberikan berus itu kembali kepadaku. Wahh sungguh bersemangat aku kali ini. Terus aku menyambung. Mewarnakan gunung-gunung dan sungai yang mengalir sepi itu. Latarnya ku warnakan dengan warna kuning lembut, itu ajaran pertama Cikgu Othman, latarnya hendaklah warna apapun asalkan warna lembut. Kemudian barulah diwarnakan dengan warna apa yang kita mahukan sekalipun di atas subjek lukisan.

Sayap burung itu kuwarnakan dengan warna warni. Gambaran hatiku yang berwarna warni itu. Selalunya kalau dalam kelas lukisan, akulah yang selalu tidak senang duduk. Sekejap berjalan ke sana, ke sini. Kepala terteleng ke arah orang lain.Sekejap duduk di tempat dudukku semula. Pegang lukisan, pegang colour, tapi satu apa pun tak menjadi. Suka melihat hasil kerja orang lain. Tapi hasil kerja sendiri tidak siap-siap. Tapi hari itu, wah kemain lagi aku ya. Semangat bagai hasilnya akan kupersembahkan pada anak raja.

Setelah siap, cepat-cepat aku menghantarkan lukisan gambar pemandangan itu kepada Cikgu Othman. Konsep pelajaran kelas hari itu adalah bercorak batik. Berbagai-bagai batik ada hari itu. Pelajar puteri ramai yang melukiskan corak bunga-bungaan, sesuai dengan jiwa mereka yang lembut dan halus itu. Pelajar lelaki, arhh aku tidak pasti kerana hari itu aku tidak sempat memanjangkan leherku melihat hasil kerja orang lain.

"Ok, Hany orang pertama siap ya," Cikgu Othman tersenyum. Kertas lukisanku dibelek-belek. "Bagus."

Aku tersipu-sipu senyum. kui kui kui...

Mata-mata memandang kepada lukisanku dan aku sekali.
Ada yang tercengang. Hairan agaknya. Kawannya ini yang terkenal dengan tidak ada bakat seni tapi kali ini amboi, orang pertama yang hantar. Dah la tu, cikgu pun ambil lukisannya jadikan sample tadi, begitulah agaknya bisikan mereka. Aku bagai menerobos dalam fikiran mereka dan membaca kata-kata yang terpancar dari sinar mata mereka semua itu.

Loceng berbunyi. Kawan-kawan lain cepat-cepat menghantar hasil lukisan masing-masing.
Ketika berebut-rebut ingin keluar dari bengkel yang dijadikan markas kolej kami mengadakan kelas lukisan itu, Ah Seng teman sekelasku dan geng-gengnya hampir dekat denganku. Sebenarnya Ah Seng ini orang Melayu pun, tapi kerana mukanya yang ada iras-iras cina itu, jadinya seluruh warga sekolah lebih mengenalinya sebagai Ah Seng berbanding nama sebenarnya, Azhar itu. Nama yang diabadikan untuk sebuah Universiti ternama dunia itu, seharusnya dia berbangga dengan nama azalinya, tapi itulah kami. Memanggil gelar orang itu kadang-kadang main ikut sedap mulut sahaja. :)

Aku mengemas-ngemas peralatan lukisan. Kenapa tidak dari tadi aku kemaskannya. Itulah, khayal lebih. hahaha

"Looooorr patut aa lawa, dia tiru lukisan ni,"jarinya menunjukkan ke arah kotak lukisanku. serentak geng-geng lelakinya pun ketawa sama.

Kantoi. Memanglah lukisan itu aku tiru dari kotak pensil besiku yang ada semua objek-objek itu. Aku hanya menyalinnya ke atas kertas lukisan dan jadikan ia pemandangan batik.Lagipun otakku sudah beku tadi, tidak tahu melukis apa. Jadi terpandang saja lukisan di kotak penselku itu, aku terasa seperti itu sajalah nyawa dan ilham yang Allah titipkan.

Geng-geng budak tu gelak-gelak.
Aku pun tumpang sekaki gelak juga.
Kantoi beb.
**

Jadi kalau dia minat seni sekalipun,.:)Kenapa aku harus takut? Seni itu langsung tidak bersalah pun.Muzik pun tidak salah.
Seni muzik itu tidak pernah dipersalahkan. Tidak harus salah pun sebenarnya. Kerana ciptaan knot-knot bunyi itupun sebenarnya asalnya adalah dari huruf-huruf Al Quran itu sendiri.
Bukankah DO RE MI itu pun asalnya dari huruf DHOD, RO dan MIM.
Dan ketika golongan Ansar menyambut ketibaan Nabi Muhammad SAW dan sahabatnya, Abu Bakr as Siddiq dari Mekah ke Madinah pun mereka menyambutnya dengan alunan suara yang sesiapapun mendengar akan terusik jiwanya.Shahdu sekali.
Jadi tidak adil kalau muzik itu disalahkan seratus peratus.
Yang menjadi masalah hari ini, adalah pencinta-pencinta muzik itu sendiri yang menyalahkan, menafsirkan sendiri dan membuat fatwa-fatwa mereka sendiri dalam menghalalkan apa yang telah diharamkan.
Yang salah hanya orang-orangnya.

Fikirku lagi.
Biarlah kali ini kalau dia cenderung ke arah seni. Aku tidak akan menghalangnya lagi. Cuma aku harus membentuk dia ke landasan muzik yang bagaimana dia harus ceburi. Kalau ditakdirkan yang memang ke arah itu bakatnya.Tapi harapannya biarlah seni itu yang dapat menunjukkan dirinya ke jalan yang lebih dekat dengan Sang Penciptanya.
posted by Mirip at 4:08 PM

0 Comments:

Post a Comment

Links to this post:

Create a Link

<< Home